Emma Thompson dan Cabaran Menampilkan Semua Pada Skrin pada usia 63 tahun

Ini adalah kejutan rambut putih yang anda perhatikan pertama kali pada Emma Thompson, warna yang jauh lebih bergaya daripada apa-apa yang berani dipilih oleh purata anda berusia 63 tahun tetapi yang tidak mengabaikan umurnya juga. Ia disertai dengan senyuman lebar dan lebar itu dan pandangan yang tahu, menunjukkan kedua-dua kecerdasan masam dan kesediaan untuk bergurau.

Namun, Thompson memulakan panggilan video kami dengan MacGyvering monitor komputernya dengan sekeping kertas dan pita supaya dia tidak dapat melihat dirinya. “Satu perkara yang saya tidak tahan tentang Zoom ialah perlu melihat wajah saya,” katanya. “Saya hanya akan menutup diri saya.”

Kami berada di sini merentasi dua skrin komputer untuk membincangkan peranan yang boleh dikatakan paling mendedahkannya. Dalam filem baru “Semoga Berjaya kepada Anda, Leo Grande,” diarahkan oleh Sophie Hyde, Thompson tempa secara emosi dan telanjang secara fizikal, dan bukan dengan cara yang seksi dan rendah.

Thompson memainkan watak Nancy, seorang bekas guru sekolah agama yang baru menjanda dan tidak pernah orgasme. Pada masa yang sama, seorang isteri yang setia dan ibu yang berbakti yang menyimpan banyak kekesalan atas kehidupan yang tidak dijalaninya dan anak-anak yang membosankan dan memerlukan yang dibesarkannya, Nancy mengupah seorang pekerja seks — seorang lelaki yang jauh lebih muda dimainkan oleh pendatang baru. Daryl McCormack (“Peaky Blinders”) — untuk membawanya keseronokan yang telah lama didambakannya. Penonton boleh mengikutinya kerana wanita yang sangat mesra ini — dia boleh menjadi guru anda, ibu anda, anda — yang dalam kata-kata Thompson “telah melintasi setiap sempadan yang pernah dia kenali dalam hidupnya,” bergelut dengan tindakan pemberontakan yang monumental ini.

“Ya, dia telah membuat keputusan yang paling luar biasa untuk melakukan sesuatu yang sangat luar biasa, berani dan revolusioner,” kata Thompson dari pejabatnya di London Utara. “Kemudian dia membuat sekurang-kurangnya dua atau tiga keputusan untuk tidak melakukannya. Tetapi dia bernasib baik kerana dia telah memilih seseorang yang kebetulan agak bijak dan naluri, dengan tahap kefahaman yang luar biasa tentang keadaan manusia, dan dia memahaminya, apa yang dia alami, dan dapat dengan lembut mencadangkan bahawa mungkin ada sebab. di sebalik ini.”

Thompson menyahut cabaran itu dengan apa yang dia panggil “keganasan yang sihat.” Dia mengenali watak ini pada peringkat selular — umur yang sama, latar belakang yang sama, dorongan yang sama untuk melakukan perkara yang betul. “Hanya secebis kertas dan peluang memisahkan saya daripadanya,” sindirnya.

Namun peranan itu memerlukan dia mendedahkan tahap kelemahan emosi dan fizikal yang dia tidak biasa. (Untuk menyediakan diri mereka untuk dua tangan yang intim dan positif seks yang kebanyakannya berlaku di bilik hotel, Thompson, McCormack dan Hyde telah berkata mereka menghabiskan satu hari latihan mereka bekerja dalam keadaan bogel.) Walaupun kerjaya empat dekad itu telah dipuji kerana kualiti dan sikap tidak hormatnya dan telah memperoleh dua Anugerah Akademi, satu untuk lakonan (“Howards End”) dan satu untuk penulisan (“Rasa dan perasaan”), Thompson telah muncul berbogel di kamera hanya sekali: dalam komedi 1990 “Lelaki Tinggi itu,” bertentangan dengan Jeff Goldblum.

Dia berkata dia tidak cukup kurus untuk menjalankan jenis peranan yang menonjolkan kulit itu, dan walaupun untuk seketika dia cuba menakluki kompleks perindustrian diet, kelaparan dirinya seperti semua wanita muda lain yang merayu untuk mendapatkan bahagian di skrin besar, tidak lama kemudian dia menyedari ia “tidak masuk akal.”

“Adalah tidak adil untuk mengatakan, ‘Tidak, saya hanya bentuk ini secara semula jadi.’ Ia tidak jujur ​​dan ia membuatkan wanita lain berasa seperti [expletive],” dia berkata. “Jadi jika anda mahu dunia berubah, dan anda mahu ikonografi badan wanita berubah, maka lebih baik anda menjadi sebahagian daripada perubahan itu. Lebih baik kamu berbeza.”

Untuk “Leo Grande,” pilihan untuk menanggalkan pakaian adalah miliknya, dan walaupun dia berjaya melakukannya dengan gementar, Thompson berkata dia percaya “filem itu tidak akan sama tanpanya.” Namun, saat dia terpaksa berdiri telanjang di hadapan cermin dengan tenang, menerima raut wajahnya, seperti yang dipanggil adegan itu, adalah perkara paling sukar yang pernah dia lakukan.

“Sejujurnya, saya tidak akan pernah gembira dengan badan saya. Ia tidak akan berlaku,” katanya. “Saya telah dicuci otak terlalu awal. Saya tidak boleh membatalkan laluan saraf itu.”

Dia boleh, bagaimanapun, bercakap tentang seks. Kedua-dua kemustahilan itu dan selok-belok kesenangan wanita. “Saya tidak boleh syahwat begitu sahaja. Saya perlukan masa. Saya perlukan kasih sayang. Anda tidak boleh tergesa-gesa ke kelentit dan mengepakkannya dan berharap untuk yang terbaik. Itu tidak akan berkesan, kawan-kawan. Mereka fikir jika saya menyentuh butang kecil ini, dia akan berbunyi seperti roda Catherine, dan ia akan menjadi luar biasa.

Terdapat seketika dalam filem apabila Nancy dan Leo mula menari di dalam bilik hotel untuk “Sentiasa Baik” oleh Alabama Shakes. Kedua-duanya bertemu untuk kali kedua — pertemuan yang disertakan dengan senarai semak perbuatan seksual Nancy berazam untuk mengharunginya (pun intended). Tarian itu sepatutnya menghilangkan semua tekanan guru jenis Anya yang tersusun yang mengancam untuk menggagalkan sesi. Leo merangkul lehernya, dan dia bergoyang-goyang dengan mata tertutup apabila pandangan terlintas di wajah Nancy, tanda kesyukuran dan kesedihan ditambah dengan sedikit kebimbangan.

Kepada penulis skrip, Katy Brand, yang bertindak bertentangan dengan Thompson dalam filem filem kedua “Nanny McPhee”. dan siapa yang membayangkan Thompson sebagai Nancy semasa menulis draf pertama, pandangan itu adalah intipati keseluruhan filem.

“Ia hanyalah segala-galanya,” kata Brand. “Dia merasakan masa mudanya yang hilang dan jenis perkembangan seksual semula jadi organik yang mungkin ada, jika dia tidak bertemu suaminya. Terdapat rasa kesemutan, juga, bukan sahaja tentang apa yang mungkin berlaku tetapi apa yang boleh berlaku mulai sekarang.”

Brand bukanlah wanita muda pertama yang menulis skrip khusus untuk Thompson. Mindy Kaling melakukannya untuknya “Larut malam,” membuktikan bahawa dia mencintai Thompson sejak dia berumur 11 tahun. Penulis Jemima Khan memberitahu Thompson bahawa dia sentiasa mahukan pelakon itu menjadi ibunya, jadi dia menulis peranannya dalam filem akan datang “What’s Love Got to Do With It?”

“Saya rasa perkara yang Emma berikan kepada semua orang dan perkara yang dia lakukan secara peribadi kepada orang ramai, dan juga melalui skrin, ialah dia sentiasa berasa seperti berada di pihak anda,” kata Brand. “Dan saya fikir orang ramai benar-benar bertindak balas terhadap perkara itu. Dia akan bertemu dengan kamu pada tahap yang sangat manusiawi.”

Penerbit Lindsay Doran telah mengenali Thompson selama beberapa dekad. Doran mengupahnya untuk menulis “Sense and Sensibility” selepas menonton rancangan televisyen BBC jangka pendeknya “Thompson” yang ditulis dan dibintanginya. Kedua-duanya bekerjasama dalam filem “Nanny McPhee”, dan sedang mengerjakan versi muzik, dengan Thompson mengendalikan buku dan menulis lagu bersama Gary Clark (“Sing Street”).

Bagi penerbit, filem itu adalah enkapsulasi seorang penulis yang sangat memahami pelakonnya.

“Rasanya bagi saya seperti Katy tahu instrumen itu, dan dia tahu apa yang instrumen itu mampu dalam beberapa saat,” kata Doran. “Bukan sahaja, di sini saya akan menjadi dramatik. Dan di sini, saya akan menjadi kelakar, dan di sini saya akan menjadi emosi. Semuanya boleh terlintas di wajahnya dengan begitu cepat, dan anda boleh katakan ada perasaan ini, ada emosi ini.”

Mengkaji semula “Leo Grande,” untuk The New York Times, Lisa Kennedy memanggil Thompson “sangat tangkas dengan semangat dan pendedahan skrip,” manakala Harper’s Bazaar berkata Thompson adalah “harta karun awet muda yang tertunggak segera untuk pencalonan Oscar seterusnya.”

Trajektori yang jelas untuk filem seperti ini sepatutnya menjadi jelajah litar anugerah yang mungkin akan menyebabkan Thompson meraih pencalonan Oscar kelimanya. Tetapi filem itu, yang ditetapkan untuk debut di Hulu pada hari Jumaat, tidak akan mempunyai tayangan teater di Amerika Syarikat.

Thompson tidak kisah. “​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​ Jadi saya tidak tahu berapa ramai orang di Amerika yang benar-benar mahu menontonnya, katanya sambil mengenyitkan matanya.

Itu mungkin benar. Tetapi lebih akibatnya, disebabkan perubahan peraturan oleh Akademi Seni dan Sains Filem yang kembali kepada keperluan prapandemik tayangan teater tujuh hari, “Good Luck to You, Leo Grande” tidak layak untuk pertimbangan Oscar, realiti yang pengarah Sophie Hyde tidak berpuas hati.

“Ia benar-benar mengecewakan,” kata Hyde. “Saya faham hasrat untuk melindungi pawagam, tetapi saya juga fikir dunia telah banyak berubah. Tahun lepas, filem penstriman memenangi gambar terbaik.” Dia berhujah bahawa filemnya dan lain-lain mengenai perkhidmatan penstriman tidak dibuat untuk TV. Mereka adalah sinematik, katanya, sambil menambah, “Itulah yang harus dilindungi oleh akademi, bukan skrin yang dipasang.”

Thompson, untuk satu, nampaknya agak yakin tentang keseluruhan perkara itu. “Saya fikir, memandangkan anda mungkin mempunyai arus bawah yang lebih murni kepada kehidupan di mana anda berada, mungkin lebih mudah bagi orang ramai untuk berkongsi sesuatu yang intim seperti ini di rumah dan kemudian dapat mematikannya dan membuat diri mereka sendiri. secawan teh yang sangat buruk,” kata Thompson sambil ketawa. “Tiada seorang pun daripada kamu rakyat Amerika yang boleh membuat teh yang baik.”



We want to say thanks to the writer of this article for this awesome content

Emma Thompson dan Cabaran Menampilkan Semua Pada Skrin pada usia 63 tahun


Our social media profiles here and other pages related to them here.https://paw6.info/related-pages/