Perspektif | Perbicaraan Johnny Depp dan Amber Heard terlalu banyak dan tidak mencukupi

Pemegang tempat semasa tindakan artikel dimuatkan

Beberapa minggu selepas perbicaraan fitnah bersama Johnny Depp dan Amber Heard selama enam minggu, Heard menyifatkan kali pertama bekas suaminya didakwa memukulnya — tuduhan yang dinafikannya, kerana dia menafikan semua dakwaan penderaan lain.

Heard memberitahu juri bahawa dia telah melihat tatu di lengan suaminya. Ia sudah tua dan pudar dan dia tidak dapat keluar, katanya. Dia memberitahunya bahawa “Wino Forever.” Dia ketawa, menyangka dia bergurau – dan kemudian, menurut Heard, dia menampar mukanya.

Semasa menonton kesaksian ini saya mempunyai pemikiran yang paling tidak relevan dan tidak jelas, iaitu, Bagaimana Amber Heard tidak tahu tentang tatu “Wino Forever”? Sudah tentu saya tahu mengenainya, seperti mana-mana milenial tua yang menghormati diri sendiri yang dipisahkan dari “Edward Scissorhands” dan majalah tabloid pada 1990-an. Tatu itu pernah berkata “Winona selamanya,” sebagai penghormatan kepada Winona Ryder, tunang Depp pada masa itu. Tetapi dakwat itu mengatasi hubungan mereka, jadi Depp telah mengeluarkan dua surat.

Bagaimanakah mungkin saya mengetahui perkara ini tentang Johnny Depp dan pasangannya sendiri tidak?

Ia adalah satu perkara yang menggelikan untuk tertanya-tanya dalam percubaan yang mengajar saya bagaimana tiada siapa yang benar-benar mengetahui apa-apa tentang kehidupan peribadi seorang selebriti. Dan tiada siapa yang pasti tahu tentang perkahwinan orang lain.

Menonton percubaan ini terasa berhemah dan nyata, jenis percubaan yang Marilyn Manson disenaraikan secara santai sebagai tetamu makan malam Thanksgiving di salah satu penthouse Johnny Depp. Hari demi hari di dalam bilik mahkamah didedikasikan untuk memeriksa foto, mesej teks dan rakaman yang Depp dan Heard buat antara satu sama lain sepanjang perhubungan yang, jika tiada yang lain, Porta-Potty yang menyala-nyala.

Johnny mengatakan bahawa dia tidak pernah memukul Amber. Bahawa dia kadang-kadang “menahan” dia apabila dia memukulnya. Dia berkata bahawa dia melemparkan botol minuman keras ke arahnya dan ia memotong hujung jarinya. Bahawa dia mengejeknya, memarahinya, menahan ubatnya. Bahawa dia atau salah seorang rakannya pernah membuang air besar di atas katilnya.

Amber berkata Johnny memukulnya berkali-kali, biasanya apabila dia mabuk atau tinggi dan percaya dia menipunya. Bahawa dia tidak ada kaitan dengan menghiris jarinya, tetapi apabila dia bangun keesokan paginya dia menggunakan angka berdarah itu untuk menulis mesej pelik di dinding. Salah satu daripada anjing mereka pasti telah membuang air besar di atas katil, kerana serius, dia berkata, wanita 30-an apa yang akan melakukan itu?

Ringkasan sebegini menjadikannya kedengaran bodoh dan lucu — perceraian orang kaya dan terkenal — apabila menontonnya sebenarnya terasa biasa dan amat menyedihkan. Ternganga dan mendebarkan pada pakaian kotor selebriti adalah sukan penonton yang diasah dengan baik, tetapi sepanjang perbicaraan, saya terus membaca liputan yang bernada kucar-kacir: The Daily Beast mengubah dakwaan yang paling membakar menjadi titik peluru yang kurang ajar — “The Poop-On- The-Bed Fiasco,” “The Headbutt” — seolah-olah memperincikan kekili sorotan rancangan realiti dan bukannya pembubaran kehidupan dan perkahwinan seseorang.

Segala-galanya menjadi lebih rumit oleh fakta bahawa kedua-dua Johnny dan Amber adalah pelakon, mungkin mampu menghasilkan emosi untuk memainkan simpati penonton – dan terperangkap, mungkin, dengan kemungkinan bahawa kemahiran lakonan yang menjadikan mereka terkenal mungkin menyebabkan sesetengah orang meragui keikhlasan penderitaan manusia biasa mana-mana pihak. Johnny adalah bintang filem dengan kerjaya selama 40 tahun di bawah tali pinggangnya; Amber jauh lebih muda dan kurang terkenal. Dalam talian, hashtags #JusticeforJohnny secara eksponen mengatasi hashtag #IStandWithAmber. TikToks dibuat mengejek air mata Amber dan menunjukkan setiap gerak isyaratnya sebagai bukti dia berbohong. Teori yang paling lantang di mahkamah pendapat umum, nampaknya, adalah bahawa dia seorang pembohong manipulatif dan Johnny telah dilatih.

Tiada siapa yang tahu apa yang perlu dilakukan dengan percubaan ini, itulah masalahnya. Jika anda menonton untuk melihat bahagian dalam hubungan selebriti, anda mendapat apa yang anda mahukan sehingga anda menyedari bahawa anda tidak menginginkannya lagi:

Di tempat duduk, Johnny Depp bercakap dengan lembut dan begitu perlahan sehingga apabila dia sampai di tengah-tengah ayat, seolah-olah dia terlupa dia pernah memulakannya. Dia kelihatan bingung dengan keseluruhan hubungannya dengan Heard. “Ia adalah api yang pantas, perarakan penghinaan yang tidak berkesudahan, dan anda tahu, memandang saya seperti saya bodoh,” katanya, kelihatan kecewa.

Di tempat duduk, Amber kerap menahan sebak dan kadangkala tidak dapat menahannya.

Walaupun Depp berkata Heard membaling botol minuman keras kepadanya, Heard teringat cerita yang berbeza dengan botol minuman keras. Dia mendakwa bahawa Johnny telah mengamuk, bahawa amuk itu telah mengakibatkan banyak botol pecah. Dia mengatakan bahawa pada satu ketika dia menyematkannya dan dia merasakan banyak tekanan terhadap tulang kemaluannya – tekanan yang sama; pada mulanya dia menyangka itu adalah Johnny yang menumbuknya dengan penumbuknya. Kemudian dia menyedari tekanan itu datang dari botol minuman keras, dia memberi keterangan.

Pada ketika ini peguamnya meminta dia menjelaskan: Adakah Amber mengatakan bahawa dia sedang ditembusi oleh botol minuman keras?

Ya, Amber menjelaskan. Johnny sedang menolak botol minuman keras ke dalam dirinya, dia memberi keterangan (dan sekali lagi, dia berkata semua ini tidak pernah berlaku). Pada ketika itu, satu-satunya perkara di fikirannya ialah sama ada botol di dalam dirinya adalah salah satu daripada botol yang sebelum ini dipecahkan menjadi kaca bergerigi.

“Tolonglah, Tuhan,” katanya dalam fikirannya pada masa itu. “Tolong, saya harap ia tidak rosak.”

Jika anda terperangkap dengan perbicaraan, hari masuk dan keluar — jika anda menonton peperiksaan balas dan bar sisi yang tidak berkesudahan — maka anda menyedari bahawa apa yang anda tonton adalah asas yang buruk tentang makna menjadi seorang selebriti, tetapi buku asas yang sangat mencerahkan tentang apa yang mungkin bermakna berada dalam hubungan yang kesat.

Peguam menuntut jawapan, di bawah sumpah, kepada soalan yang sukar dijawab yang selalu kami tanyakan kepada mangsa keganasan rumah tangga: Mengapa semua orang tidak melihat dia memukul anda? Mengapa anda tidak mempunyai lebih banyak lebam? Tunjukkan kepada kami lebam yang anda ada; kami akan menilai mereka.

Saya menonton sebahagian daripada perbicaraan dengan ibu saya, yang menghabiskan bertahun-tahun sebagai ahli terapi perkahwinan dan keluarga dan yang pelanggannya telah merangkumi kedua-dua mangsa dan pelaku keganasan rumah tangga. Saya memainkan segmennya di mana Amber mengakui apa yang dilihatnya sebagai peranannya dalam hubungan toksik itu.

“Saya akan menjerit kepadanya dan menjerit kepadanya dan memanggilnya dengan nama hodoh,” kata Amber. “Saya sangat malu dengan nama yang kami panggil antara satu sama lain. Ia amat mengerikan.”

Dia berkata dia akan “cuba untuk sentiasa menerima sebanyak mungkin kesalahan untuk pergaduhan yang saya boleh … rasanya lebih baik untuk menerima kesalahan untuk sesuatu daripada menerima sifat keganasan yang tidak masuk akal yang anda tidak boleh ubah tidak kira apa yang anda lakukan. buat.”

Saya tertanya-tanya sama ada ibu saya akan melihat ini sebagai bukti “penderaan bersama”, istilah yang sering saya lihat dalam talian — cara untuk memahami hubungan Amber dan Johnny sambil mengagihkan kesalahan secara sama rata.

Tetapi ibu saya berkata tidak, itu bukan bagaimana ia biasanya berfungsi dalam pengalamannya. Perkara yang lebih biasa ialah mangsa keganasan rumah tangga akan mencuba apa sahaja yang boleh mereka cuba untuk menghentikan penderaan itu. Mereka akan cuba menjerit balas, bukan menjerit, bangun, terus turun. Akhirnya mereka mungkin juga terpaksa memukul. Mereka akan mencuba semua yang mereka fikirkan kerana mereka fikir jika mereka mencuba perkara yang betul, maka pasangan mereka akan berhenti mendera mereka.

Itu tidak bermakna penderaan itu berlaku bersama. Ini bermakna bahawa penderaan itu mempunyai kesan yang melata, bahawa ia meracuni keseluruhan hubungan, bahawa keganasan di kedua-dua belah pihak menjadi normal, walaupun hanya satu pihak yang benar-benar harus dipersalahkan.

Ini bermakna bahawa keganasan rumah tangga adalah berantakan dan bernuansa dan sering bercanggah dan mengelirukan. Itu bukan sahaja perkahwinan menjadi misteri kepada semua orang tetapi dua orang di dalamnya, kadang-kadang ia menjadi misteri bahkan kepada dua orang di dalamnya.

Saya bimbang tentang perbicaraan ini. Selepas menonton hampir setiap bit, saya berasa sangat kotor kerana telah menonton hampir setiap bit – tertanya-tanya di mana garis antara melongo dan menjadi saksi. Saya bimbang bahawa tontonan yang mengerikan dalam perbicaraan ini mungkin menyebabkan pendera yang didakwa menyaman penuduh mereka di mahkamah, mungkin memaksa mereka untuk menghidupkan semula penderaan yang didakwa.

Saya bimbang melihat kekacauan penghakiman dan penghinaan ini akan dilihat oleh mangsa penderaan yang tidak terkenal sebagai satu lagi sebab untuk tidak tampil ke hadapan, apabila tampil ke hadapan sudah begitu sukar untuk dilakukan. Saya bimbang tentang cara perbicaraan itu, seperti yang ditulis oleh pengkritik budaya Ella Dawson di Twitter, “mengambil alih internet dan menyesatkan pemahaman kita tentang penderaan dengan cara yang menyakiti mangsa sekarang.”

Keintiman hubungan pasangan bukan urusan sesiapa. Tetapi isu keganasan rumah tangga adalah urusan semua orang, dan apabila orang ramai mempunyai akses tanpa halangan ke dalam hubungan Johnny dan Amber, penonton beranggapan bahawa mereka boleh menyelesaikan misteri hubungan itu, bahawa mereka boleh mengetahui dengan tepat apa yang berlaku.

Jadi inilah yang kita tahu selepas enam minggu dalam ruang mahkamah:

Kami tahu terdapat lebam di muka Amber Heard. Kami melihat gambar. Artis soleknya memberi keterangan untuk menutupnya; dia menerangkan palet warna yang sesuai digunakan untuk menutup lebam. Kami tahu ada kaca pecah dan harta benda digeledah. Kami melihat gambar-gambar itu juga, dan jari Johnny Depp yang terputus serta tulisan berdarah yang tertera di dinding. Kami melihat mesej teks Johnny Depp dihantar kepada rakan bergurau tentang kematian Heard, merujuk kepada “mayatnya yang reput … reput dalam [expletive] batang Honda Civic.”

Kami tahu ada pergaduhan, yang mengerikan, yang pasangan itu rakam kadang-kadang dengan pengetahuan masing-masing dan kadang-kadang tanpa, di mana Johnny akan mengerang tidak jelas dan Amber akan memberitahu Johnny bahawa dia “terbasuh” dan “berharga”.

Kami tahu bahawa hubungan itu bertahan lima tahun. Lima tahun daripada apa yang, oleh kedua-dua akaun, hubungan yang tidak dapat ditanggung. Lebih lama, malah, daripada hubungan Depp dengan Winona Ryder yang menghasilkan tatu “Wino Forever”.

Dalam segmen perbicaraan yang paling saya temui, Amber Heard tidak menerangkan mengapa hubungan mereka berantakan, tetapi mengapa ia tidak berantakan, untuk sekian lama — mengapa, jika ia sangat mengerikan, dia tidak pergi dia.

Dia berkata bahawa setiap tindakan keganasan dirasakan seperti syiling yang dia masukkan ke dalam simpanan, pelaburan dalam hubungan masa depan mereka. Dia berkata dia percaya bahawa jika dia mendepositkan syiling yang mencukupi, Johnny akan berhenti memukulnya. Bahawa ia perlu menjadi lebih baik kerana dia tidak nampak bagaimana ia boleh menjadi lebih teruk. Dia berkata bahawa akhirnya terdapat begitu banyak syiling di dalam simpanan sehingga terlalu berat untuk dipindahkan dan dia terpaksa tinggal.

We would like to say thanks to the author of this short article for this amazing material

Perspektif | Perbicaraan Johnny Depp dan Amber Heard terlalu banyak dan tidak mencukupi


Our social media profiles here and other pages on related topics here.https://paw6.info/related-pages/