Semakan | Pada ‘Midnights,’ Taylor Swift kedengaran terjaga

Anda mempunyai impian ini di mana anda bersendirian, dan anda sedang menggulung donat besar, dan ada ular ini memakai jaket. Taylor Swift mempunyai impian ini di mana “menantu perempuan saya membunuh saya untuk wang. Dia fikir saya meninggalkan mereka dalam wasiat. Keluarga berkumpul dan membacanya, dan kemudian seseorang menjerit, ‘Dia mentertawakan kami dari neraka!’” Mungkin itulah sebabnya Swift adalah bintang pop terbesar yang menarik nafas dalam dunia yang sedar ini dan yang lain tidak. Fikirannya kelihatan begitu berdisiplin, malah lawatannya melalui alam mimpi mengikut lengkungan naratif yang teratur.

Plot mimpi ngeri yang disebutkan di atas terbentang dengan lancar merentasi jambatan “Anti-Wira,” yang menonjol daripada album ke-10 penulis lagu superstar itu, “tengah malam.” Dia telah menggembar-gemburkan segala-galanya sebagai siasatan ke atas “keamatan masa gila yang membingungkan itu,” tetapi walaupun reka bentuk bunyi muzik ini samar-samar, Swift tidak menganggap dirinya seorang yang insomnia dalam pencarian minda hipnagogi sama seperti ketua kelas berjaga lewat untuk menghancurkan semua tugasan kerja rumah kredit tambahannya.

Mengapa lagu Taylor Swift ‘Anti-Hero’ telah menggegarkan peminatnya

Ini adalah album tentang kenangan, jenis yang melawat selepas gelap apabila jam dilipat tangannya, tetapi sepanjang “Midnights,” Swift berbunyi nyenyak dan separuh berhantu pada tahap terbaik, sebahagian besarnya jatuh ke belakang pada timbres yang selesa dan kiasan biasa. Pengeluar Jack Antonoff mengekstrak pengisi bantal yang tidak berkesudahan daripada pensintesisnya manakala Swift bersarang jauh ke dalam zon selesanya, menjadikan segala-galanya terdengar pakar, peka, teliti dan rutin. Bandar-bandar besar penuh dengan keajaiban romantis. Ciuman berasa ditakdirkan dan berputar dunia. Warna adalah simbolik tanpa henti. Lagu dia macam rom-com tanpa sebarang com.

Semuanya kedengaran menyenangkan dan tidak boleh disangkal, dan satu-satunya sebab ia berasa mengejutkan adalah kerana Swift nampaknya menggunakan dua album terakhirnya — sepasang rakaman rakan yang agak ringkas dari 2020, “cerita rakyat” dan “Evermore” — untuk menajamkan liriknya menjadi sesuatu yang kurang pemotong biskut dan lebih seperti pisau bedah. “Saya memetik kelopak, dia tidak mencintai saya,” dia menyanyi pada salah satu lagu baharunya, “Anda Sendiri, Nak,” menangani api tanpa nama tanpa berkelip. (Jika anda terlepas keseronokan murah untuk menyusun semula foto paparazi pada papan putih konspirasi anda, “Midnights” mempunyai banyak “adakah lagu X tentang lelaki Y?” permainan untuk dimainkan juga, awak sakit.)

Album kesepuluh Superstar Taylor Swift, “Midnights,” akan debut pada 21 Oktober. Ia akan mengandungi banyak makna tersembunyi yang dikaitkan dengan kecintaannya terhadap simbolisme angka. (Video: Allie Caren/The Washington Post, Foto: Sarah Hashemi/The Washington Post)

Tetapi kerana Swift menyukai struktur naratif yang boleh dipercayai, dia menyimpan yang terbaik untuk yang terakhir: lagu yang meresap halus bertajuk “Dalang” yang secara bersahaja mempersoalkan prinsip panduan buku lagunya. Ayat pertama bermula dengan kosmos yang bersimpati menyelaraskan bintang-bintangnya atas nama cinta, tetapi apabila Swift sampai ke pintu masuk, dia bertanya, “Bagaimana jika saya memberitahu anda tidak ada yang tidak disengajakan dan malam pertama anda melihat saya tidak ada apa-apa. akan menghalang saya?” Dia mencadangkan bahawa tanggapan tentang nasib romantis — rebar yang membenarkan begitu banyak dunia lagu Swiftian berdiri tegak — sebenarnya, tidak wujud. Keinginan itu disengajakan. Cinta adalah hasil dari niat itu. Dia bagaikan Oz yang menyelak tirainya sendiri.

Kemudian – fwomp! — tirainya melabuh kembali, kerana hanya tiga jam selepas “Midnights” muncul dalam talian, Swift mengeluarkan versi deluxe dengan tujuh lagi lagu diletakkan di bahagian belakang album. Lagu tentang bagaimana cinta adalah “perang besar,” dan bagaimana “pagar piket setajam pisau,” dan bagaimana “setiap perkara yang saya sentuh menjadi sakit dengan kesedihan.” Satu lirik khusus pada album muktamad muktamad balada sepatutnya memberi kita jeda yang hebat: “Jika ia berasa seperti perangkap, anda sudah berada dalam satu perangkap.”

We wish to say thanks to the author of this article for this incredible web content

Semakan | Pada ‘Midnights,’ Taylor Swift kedengaran terjaga


Explore our social media profiles and other related pageshttps://paw6.info/related-pages/