Spiderhead Netflix menjadikan penglihatan sci-fi distopiknya kelihatan suka bermain

Terdapat sesuatu yang licik tentang keseronokan Netflix Kepala labah-labah. Filem thriller sci-fi, yang diketuai oleh Chris Hemsworth yang menarik, berlangsung di pusat penyelidikan pemotongan penjara terpencil, di mana banduan diberi jumlah kebebasan yang mengejutkan sebagai pertukaran untuk tertakluk kepada rawatan farmaseutikal eksperimen yang melakukan segala-galanya daripada membuat mereka berasa takut mewujudkan rasa lapar yang mustahil untuk mengenyangkan. Ia adalah perkara yang suram. Namun kebanyakan filem itu mempunyai nada yang ringan untuk membantu menutup sifat liciknya; Hemsworth menari dengan lagu pop tahun 80-an, dan banduan menghabiskan masa lapang mereka bermain permainan arked dan mencipta makanan ringan dengan prosciutto dan nektarin.

Sebat antara detik-detik ini dan premis gelap sangat menggembirakan, walaupun akhirnya, Kepala labah-labah tidak cukup melekat pada pendaratan. Ia berakhir dengan sukar — tetapi ia masih menyeronokkan menonton Hemsworth cuba menari sepanjang perjalanan.

Kepala labah-labah adalah berdasarkan cerpen George Saunders “Escape from Spiderhead,” pertama kali diterbitkan dalam yang Penduduk New York pada tahun 2010, dan diarahkan oleh Joseph Kosinski (Kelalaian, Senapang Teratas: Maverick), dengan Deadpool duo Rhett Reese dan Paul Wernick menulis skrip. Hemsworth membintangi sebagai Steve Abnesti, seorang pemikir teknologi dan sains sipi yang mengendalikan Pusat Penyelidikan dan Penjara Spiderhead. Penjara itu sendiri terletak di kawasan yang kelihatan seperti sebuah pulau terpencil; bangunan itu adalah struktur brutalis yang menakutkan di luar dan kelihatan seperti visi masa depan dari tahun 1975 di dalam.

Spiderhead mempunyai polisi pintu terbuka dan nampaknya tiada pengawal ditempatkan. Penghuni semua diberi pekerjaan, seperti menguruskan pengeluaran makanan ringan atau berkhidmat sebagai janitor. Apa yang menjadikan tempat itu unik, bagaimanapun, adalah peranti kecil yang ditanam di belakang setiap penduduk. Setiap satu penuh dengan siri botol berwarna-warni yang mengandungi bahan kimia yang berbeza, dan dengan aplikasi telefon pintar, Abnesti boleh memanipulasi bahan kimia tersebut untuk mentadbir ubat tertentu dan mengubah keadaan banduan. Contoh pertama yang anda lihat ialah seorang lelaki yang tidak boleh berhenti ketawa; Abnesti bermula dengan memberitahu jenaka ayah yang mengerikan sebelum akhirnya beralih kepada membaca fakta tentang pembunuhan beramai-ramai. Tetapi gelak ketawa berterusan tanpa gangguan sepanjang sesi.

Terdapat ubat-ubatan yang menyebabkan banduan tidak terkawal miang atau lapar dan satu lagi yang mengubah pandangan menjadi pemandangan paling indah yang pernah dilihat oleh orang itu. Satu ubat mengubah objek mudah – seperti, katakan, stapler – menjadi ketakutan paling teruk anda. Semasa banduan mengalami kesannya, Abnesti memerhati dari sebalik dinding kaca yang besar, kerap memberikan arahan melalui pembesar suara. Jika banduan tidak terlalu banyak bercakap, dia menggunakan aplikasi itu untuk memberi mereka dos “Verbaluce” untuk meminta mereka menerangkan perasaan mereka.

Idea untuk menganggap kelas takluk sebagai sejenis babi guinea bukanlah konsep baharu dalam fiksyen, tetapi Kepala labah-labah membezakan dirinya dengan keberanian semata-mata dan sebatan nadanya yang menggelegar. Eksperimen ini jelas mengganggu, tetapi semuanya tersembunyi di bawah lapisan keistimewaan dan ilusi pilihan. Para banduan mengikutinya, walaupun ketika ia benar-benar kacau — pada satu ketika, seorang banduan bernama Jeff (Miles Teller) terpaksa memilih yang mana di antara rakan-rakannya yang harus mendapatkan dadah yang paling teruk mengubah fikiran — kerana, baiklah, itu lebih baik daripada berada di penjara biasa. Mereka juga perlu menyatakan secara jelas bahawa mereka “mengakui” prosedur sebelum dos boleh diberikan, menjadikannya kelihatan seperti mereka benar-benar bersuara dalam perkara itu.

Pusat Penyelidikan dan Penjara Spiderhead yang kejam.
Imej: Netflix

Menyatukan segala-galanya ialah Hemsworth, yang pasti anda ingin tumbuk di muka semasa menonton ini. Dia memancarkan keistimewaan dan keyakinan saudara berteknologi, menyembunyikan eksperimen mimpi ngerinya dengan berselindung untuk menyelamatkan dunia (walaupun, kami tidak pernah diberitahu). Pada masa yang sama, dia memarahi pembantunya yang malang dan sentiasa membuat banduan berasa seperti mereka harus mengucapkan terima kasih atas semua yang dia lakukan untuk mereka. Pada satu ketika, dia bergurau tentang betapa dia mendapat manfaat daripada kelihatan sangat cantik.

Kepala labah-labah adalah peningkatan ketakutan yang berterusan, beralih daripada dadah ketawa kepada beberapa “kemalangan” yang benar-benar dahsyat. Ia juga melakukan kerja yang baik dalam menyembunyikan niat sebenar — apabila Jeff akhirnya meletakkan kepingan itu bersama-sama dan memahami untuk tujuan eksperimen itu, ia merupakan sentuhan yang sangat memuaskan. Malangnya, sejak itu, filem itu tidak tahu apa yang perlu dilakukan dengan dirinya sendiri. Terdapat beberapa urutan tindakan dan pengejaran pada akhirnya, tetapi semuanya tidak ke mana-mana. Kepala labah-labah menimbulkan banyak soalan yang menarik (dan sangat relevan) tetapi tidak begitu berminat untuk menjawabnya.

Tetapi sehingga tindakan terakhir itu, Kepala labah-labah berfungsi dengan baik, seperti episod Cermin hitam yang mempunyai rasa humor sebenarnya. Ia adalah cerita yang menunjukkan sejauh mana anda boleh pergi berdasarkan daya tarikan dan ilusi niat yang baik — dan apabila anda Chris Hemsworth, ia sebenarnya agak jauh.

Kepala labah-labah sedang distrim di Netflix pada 17 Jun.

We want to say thanks to the author of this post for this remarkable web content

Spiderhead Netflix menjadikan penglihatan sci-fi distopiknya kelihatan suka bermain


Our social media pages here and other pages on related topics here.https://paw6.info/related-pages/