‘Suatu kerja besar cinta’: pameran Lou Reed tahun dalam pembuatan

Wadakah ia seperti menyaring arkib ikon budaya? Itulah soalan yang Don Fleming tahu jawapannya pada tahap yang mendalam. “Terdapat semua kotak ini dalam simpanan dan tiada siapa yang benar-benar tahu apa yang ada di dalamnya,” kata Fleming tentang kehairanannya yang terbeliak. “Jadi kami akan pergi dari kotak ke kotak, semuanya dibuka buat kali pertama dalam beberapa tahun. Ada yang tidak begitu menarik. Yang lain mencengangkan.”

Maka bermulalah tujuh tahun kerja membina pameran luas yang akhirnya akan menjadi Lou Reed: Terperangkap di Antara Bintang. Dilancarkan minggu lepas di Perpustakaan Awam New York untuk Seni Persembahan, ia merupakan pameran berskala besar pertama yang memfokuskan pada kehidupan dan karya artis, penulis, penyanyi, pemain gitar, penyair dan anak kelahiran New York City yang kekal. “Ini adalah orang yang sentiasa menolak sempadan,” jelas Fleming, seorang pemuzik dan penerbit yang merupakan kurator bersama usaha itu. “Dari awal hingga akhir, dia tidak pernah putus asa.”

Lagenda Lou Reed masih bersemangat hari ini seperti semasa zaman kegemilangannya dan sejak kematiannya pada 2013 pada usia 71 tahun. Selain daripada menjadi frontman Velvet Underground dan kekuatan di sebalik lagu popular seperti Walk on the Wild Side (hit terbesarnya, David Bowie dan Single terbitan Mick Ronson memuncak di No 16 di Billboard Hot 100), hasil kreatif Reed semasa hidupnya adalah rakus kerana ia tidak pernah puas. Bukti kualiti tersebut datang kepada kehidupan mendalam dalam pameran, menarik tudung dari ikon misteri yang mempunyai keinginan berterusan untuk mencipta. Artifak peribadi yang jarang ditemui daripada kad ucapan kepada tunjuk cara yang jarang ditemui dan keluaran yang sukar ditemui mewakili segala-galanya daripada kejayaan komersial terbesar Reed kepada karyanya yang lebih kabur sebagai penyair.

“Kami mempunyai demo yang boleh didengari oleh orang ramai daripada pita yang dia hantar kepada dirinya sendiri pada 11 Mei 1965 untuk hak ciptanya,” jelas kurator bersama Jason Stern yang sebelum ini bekerja sebagai pembantu teknikal Reed sebagai hanya satu contoh khazanah pameran itu. “Ia adalah versi terawal lagu-lagu yang kemudiannya menjadi hits besar (seperti Heroin klasik Bawah Tanah Velvet tujuh minit 1967). Setiap rakaman bermula dengan ‘Perkataan dan muzik oleh Lou Reed.’” Sementara itu, satu lagi demo berfungsi sebagai rakaman pertama lagu Perfect Daynya pada 1972. Isterinya ketika itu Betty Kronstad didengari pada vokal manakala Reed menemaninya bermain piano.

Pita sesi album Velvet Underground dirakam pada 5 Julai 1968. Gambar: Lou Reed Papers, Music & Recorded Sound Division, The New York Public Library for the Performing Arts.

“Kami benar-benar cuba menyerlahkan fakta bahawa Lou adalah seorang yang berbilang muka, berbilang lapisan,” kata Stern. “Terdapat ramai orang yang mempunyai pendedahan peringkat permukaan terhadap karyanya, sama ada hanya mengenali Velvet Underground atau beberapa single popular, tetapi kami mahu memberi tumpuan kepada orang ramai.” Ini bermakna termasuk keseluruhan bahagian yang dikhaskan untuk puisi Reed, satu aspek hasil karyanya yang dia kerjakan pada awal 70-an. Ia adalah semasa Reed berada dalam keadaan limbo antara masanya di hadapan Velvet Underground hingga kemudiannya menjadi aksi solo yang jelas.

“Ia adalah tempoh hidupnya yang banyak biografi hanya dikisahkan,” jelas Stern. “Dia berpindah ke Long Island dan menulis manuskrip puisi yang sebenarnya ditolak daripada penerbit. Tetapi dia mendekati penulisan lagunya dengan cara yang sama seperti puisinya, dan pada hakikatnya dia mengambil pendekatan sastera untuk menulis lagu. Fleming pula mengatakan bahawa dia menganggap Reed sebagai penulis dahulu. “Lirik dan puisinya adalah satu dan sama.” (Reed belajar puisi di Universiti Syracuse, selepas semua.)

Tulisannya juga termasuk coretan subversif dengan suara unik Reed yang kadangkala memfokuskan pada tema yang lebih gelap dengan bahasa yang kasar. Ia adalah kualiti yang mungkin mengejutkan mereka yang hanya mengenali Reed daripada lirik lagu-lagu seperti Perfect Day. Fleming menjelaskan ia adalah kualiti Reed yang terkandung yang berakar umbi dalam fakta bahawa Reed mendengar bahawa Bob Dylan berkata dia menulis tentang perkara yang dirobek daripada realiti. “Jadi pada tahun yang sama The Beatles keluar dengan I Wanna Hold Your Hand, dia menulis Heroin,” Fleming menerangkan tentang lagu itu, satu perdebatan tentang hubungan kecoh Reed sendiri dengan dadah itu. Pada dasarnya, itu adalah Reed yang menantang menyandingkan seninya sendiri dengan budaya popular pada awal 60-an. “Liriknya boleh menjadi gelap dan mendalam.”

Sangat gelap, sebenarnya, pasukan di belakang pameran itu gementar bahawa institusi seperti Perpustakaan Awam New York mungkin menolak untuk mempamerkan beberapa bahan paling masin Reed di dewan sucinya. Selain dadah, beberapa lagunya menyentuh isu dari keganasan rumah tangga hingga pelacuran. “Untuk kredit mereka, mereka berkata, ‘Kami tidak menapis apa-apa. Apa sahaja yang anda mahukan dalam rancangan itu ada dalam rancangan itu,’” Fleming mengimbas kembali reaksi mereka. “Itu memberi kami kelonggaran untuk meletakkan sesuatu dan tidak terlalu risau mengenainya.”

Lou Reed pada tahun 1972
Lou Reed pada tahun 1972. Gambar: Mick Rock

Setelah berkata demikian, Fleming mengakui bahawa status Reed sebagai penolak sempadan mempunyai dua pihak. “Dari segi budaya, ia adalah masa yang menarik kerana beberapa sempadan yang dia tolak bukanlah sempadan baru untuk orang ramai,” dia merenung, cuba menjelaskan sifat rumit bintang itu. “Dia membantu mengembangkan sempadan pada beberapa peringkat, tetapi perkara lain saya rasa dia tidak berada di sebelah kanan pagar dari segi budaya. Tetapi saya fikir adalah penting untuk membiarkan kerja bercakap untuk dirinya sendiri. Sesetengah orang mungkin kecewa dengan beberapa perkara di sana, tetapi kami tidak mahu menjauhkan diri daripada mereka. Untuk cuba menyelesaikan masalah dengan Lou, itu tidak betul.”

Pada masa yang sama, pameran itu mempamerkan sisi lembut keperibadiannya. “[His tenderness] bukan sebahagian daripada persona awamnya untuk sebahagian besar, “kata Stern. Itu termasuk kad ucapan di mana dia memanggil isterinya “Honeybun” dan gambar-gambar jarang yang menggambarkan Reed dan pemain dram Velvet Underground Moe Tucker semasa beberapa waktu rehat. “Kami melihat mereka membaling bola sepak dan saya masih ingat dipukul oleh keanehannya.” Hubungan kreatif Reed yang rapat dengan mendiang Hal Willner, penerbit dan penyelia muzik Saturday Night Live yang meninggal dunia pada 2020, juga diwakili melalui rekreasi teliti studio Willner. (Antara projek lain, dia dan Reed mengarang 86 episod dua jam rancangan radio freewheeling yang digelar New York Shuffle sebelum kematian Reed.)

Bagi dalang di sebalik pameran itu, sama ada Stern, Fleming dan atau balu Reed, Laurie Anderson (yang terlibat secara intim juga), ia merupakan projek keghairahan hampir sedekad yang memuncak dengan sambutan pembukaan yang meraikan kerja mereka sendiri dan kerja itu. artis yang mereka hormati.

“Saya terharu,” kata Stern mengenai penerimaannya setakat ini. “Saya masih ingat sebagai seorang remaja berusia 25 tahun yang sangat ketakutan ditemu bual oleh Lou untuk menjadi pembantu teknikalnya. Saya tidak tidur sepanjang malam sebelumnya, tetapi ia berjalan lancar sehingga dia bertanya kepada saya di tempat apabila saya boleh mula.”

Untuk dua tahun seterusnya dan sehingga kematiannya, Stern menghabiskan setiap hari bersamanya. “Saya tidak pernah lupa berapa banyak yang dia lakukan untuk saya. Jadi bagi saya, ini [exhibit] telah menjadi kerja cinta yang besar.”

We wish to give thanks to the author of this short article for this remarkable content

‘Suatu kerja besar cinta’: pameran Lou Reed tahun dalam pembuatan


Visit our social media profiles along with other pages related to themhttps://paw6.info/related-pages/