Wanita yang menuduh chef selebriti Mario Batali meraba-rabanya memberi keterangan dalam perbicaraan jenayah | CNN



CNN

Seorang wanita yang mengatakan dia telah diserang secara seksual oleh chef selebriti Mario Batali mengambil pendirian Isnin pada hari pertama perbicaraan jenayahnya di Boston, memberi keterangan bahawa dia merabanya semasa sesi swafoto dadakan pada 2017.

Natali Tene berkata dia bergambar dengan Batali manakala, di luar bingkai, dia mengambil kesempatan daripada penaung yang terkenal kerana dia berdiri dekat dengannya untuk gambar itu.

“Tangan kanannya berada di seluruh payudara saya, di seluruh bahagian belakang saya, semua di antara kaki saya,” kata Tene. “Saya tidak pernah dicengkam seperti itu sebelum ini … memicit faraj saya dan menarik saya lebih dekat kepadanya. Seolah-olah itu cara biasa untuk menarik seseorang masuk.”

Batali adalah dikenakan bayaran dengan serangan tidak senonoh dan bateri yang berkaitan dengan dakwaan meraba-raba di sebuah restoran Boston, menurut Pejabat Peguam Daerah Suffolk County.

Dia telah menafikan dakwaan itu dan mengaku tidak bersalah. Peguam bela Anthony Fuller berkata semasa kenyataan pembukaannya Isnin, “Foto dan video tidak menyokong keterangannya.”

Batali mengetepikan haknya untuk perbicaraan juri memihak kepada perbicaraan bangku, yang diterima oleh hakim. Dia didakwa pada 2019 dan menghadapi a saman sivil atas kejadian yang sama.

Pelbagai dakwaan terhadap Batali – seorang tukang masak dan restoran yang muncul dalam rancangan masakan televisyen selama lebih dua dekad – muncul pada 2017 selepas laman web berita restoran Eater melaporkan empat akaun wanita yang mendakwa Batali “menyentuh mereka secara tidak wajar dalam corak tingkah laku yang kelihatan menjangkau sekurang-kurangnya dua dekad.”

Batali menjauhkan diri daripada pandangan umum ekoran dakwaan dan kumpulan restorannya memutuskan hubungan dengannya pada 2018.

Jabatan Polis New York juga menyemak dakwaan salah laku seksual terhadap Batali, tetapi menutup dua siasatannya pada 2019 tanpa memfailkan caj.

Malam itu bermula, Tene memberi keterangan pada hari Isnin, apabila dia bertemu seorang rakannya pada kira-kira jam 9 malam pada 31 Mac 2017, di Towne Stove and Spirits, sebuah restoran di Boston yang kerap dikunjungi pasangan itu.

Tene mengiktiraf Batali mengambil tempat duduk berhampirannya di bar sekitar tengah malam, katanya. Batali berada beberapa tempat duduk lagi apabila dia cuba merakam gambarnya secara rahsia di telefonnya, dia memberi keterangan.

Tene berkata rakannya memberitahunya Batali menangkapnya menyelinap gambar itu dan mahu dia datang, mungkin untuk memadamkan foto itu. Tene menghampiri dan meminta maaf kepada Batali, katanya, berjanji untuk memadamkan foto itu jika dia mahu.

“Dia berkata, ‘Tidak, tidak apa-apa, jangan risau, mari kita mengambil swafoto sebaliknya,'” Tene memberi keterangan.

Tene mengambil kira-kira 10 swafoto dengan telefonnya pada sekitar 12:37 pagi, katanya, dan kepala, muka, bahu dan apa sahaja yang boleh dimuatkan dalam bingkai itu kelihatan.

“Dia menghampiri muka saya dan dia menarik badan saya lebih dekat dengannya,” katanya.

“Dia mencium sebelah muka saya. Dia mempunyai lengannya yang lain dibalut di belakang saya,” kata Tene ketika gambar-gambar itu dipaparkan di mahkamah. Dia menyatakan bahawa mereka mengambil beberapa gambar, mengatakan mereka tidak bagus kerana mereka tidak melihat kamera.

“Tangannya berada di kawasan sensitif, menyentuh saya, menyentuh badan saya,” katanya. “Ia seperti swafoto, tetapi perkara lain berlaku serentak … tangannya yang lain yang tidak dapat dilihat ialah menyentuh badan saya di kawasan sensitif.”

Batali terus meminta untuk mengambil lebih banyak swafoto dan boleh didengar bertanya, “Adakah ia berfungsi” dalam salah satu gambar langsung, katanya.

“Semuanya berlaku begitu pantas dan ia berlaku sepanjang masa, di bahagian yang berbeza,” kata Tene, mengimbas kembali cara Batali didakwa menangkapnya. “Sejujurnya, saya terkaku. Letakkan senyuman untuk meredakan keadaan. Macam gugup, terkejut, cemas,” katanya.

Tene perasan mata Batali tidak terbuka dalam beberapa gambar dan dia berbau alkohol, dia memberi keterangan. “Lelaki ini telah dibazirkan, kerana kekurangan istilah yang lebih baik,” kata Tene.

Batali kemudian didakwa meminta Tene untuk datang ke bilik hotelnya, dia memberi keterangan, mengatakan dia menggigil apabila dia bertanya.

“Seperti, malu, jijik,” kata Tene. “Perasaan bahawa ini tidak betul. Secara keseluruhan, ini sangat tidak selesa.”

Tene pergi dan pulang ke rumahnya. Kemudian, dia memberitahu rakannya tentang dakwaan serangan itu dan berkata pasangan itu bersetuju untuk tidak makan lagi di Eataly, sebuah pasar makanan Itali yang dimiliki bersama oleh Batali pada masa itu.

Tene kemudian memberi keterangan bahawa dia bercakap dengan seorang wartawan di Eater, memperincikan akaunnya selepas wartawan itu menulis cerita tentang wanita lain yang didakwa telah dirampas oleh Batali, kata Tene.

Tene mengupah perwakilan undang-undang dan memfailkan saman sivil, katanya, tetapi mengatakan dia tidak mencari wang.

“Ini berlaku kepada saya dan ini adalah hidup saya dan saya mahu mengawal apa yang berlaku, tampil ke hadapan dan katakan bahagian saya,” kata Tene.

Fuller, peguam bela, menyoal balas Tene, menyoalnya tentang malam serangan yang didakwa dan motif berikutnya.

Fuller meneliti setiap imej yang diambil Tene tentang dirinya dan Batali dan memfokuskan pada satu foto yang menunjukkan ruang antara tempat mereka berdiri, menyerlahkan bahawa jubin lantai kelihatan dalam foto antara kedua-duanya.

“Dia menangkap awak, menarik awak lebih dekat, bukan?” tanya Fuller, yang berkata terdapat kira-kira lapan inci ruang antara pasangan itu.

“Dia pasti,” jawab Tene.

“Tidak kelihatan seperti dalam foto ini,” kata Fuller.

“Dia mencengkam pantat saya,” kata Tene.

Fuller menyerlahkan jurang masa antara kumpulan pertama foto dan kumpulan kedua, tiga minit kemudian. Fuller berhujah bahawa jurang masa menunjukkan dia tidak dalam bahaya. Dia juga mencabar Tene pada ekspresi mukanya dalam foto, mengatakan ia bukan senyuman seperti yang dia beri keterangan, tetapi senyuman.

Tene juga disoal tentang makan di restoran milik Batali, walaupun dia memberitahu penyiasat dalam pemendapan pemikiran makan di restoran tersebut adalah menjijikkan. Fuller menunjukkan penyata banknya yang mendedahkan dia makan di Eataly bersama rakan yang tahu tentang dakwaan serangan itu.

Fuller juga menunjukkan gambar di mahkamah yang diambil di bar yang sama, Towne Stove and Spirits, di mana serangan yang dikatakan berlaku, malam sebelum Eater ditetapkan untuk menerbitkan cerita dengan dakwaannya.

“Towne bukanlah tempat yang menakutkan, ia adalah orang yang menakutkan. Saya cukup selesa di sana,” Tene menjawab apabila ditanya mengapa dia tidak tercetus dengan berada di tempat yang sama dan kembali beberapa kali selepas serangan yang dikatakan.

Tene juga mempertikaikan baris soal jawab Fuller tentang motivasi kewangan dan mengupah peguam.

“Saya tidak mencari apa-apa, saya tidak mencari jumlah tertentu,” kata Tene. “Apakah cara lain untuk memperbetulkan keadaan ini? Saya tidak pernah berada dalam situasi seperti ini sebelum ini.”

Fuller menghabiskan baki peperiksaan balasnya cuba mewujudkan ketidakkonsistenan dalam cerita Tene, bercakap tentang percubaannya untuk keluar daripada tugas juri dan mendakwa bahawa dia mentertawakan insiden itu melalui teks dengan rakan-rakannya.

Pendakwa raya bercadang untuk memanggil seorang saksi ke mahkamah pagi Selasa yang mereka katakan mendengar keseluruhan cerita daripada Tene kira-kira seminggu selepas kejadian meraba-raba yang didakwa.

We wish to give thanks to the writer of this short article for this incredible web content

Wanita yang menuduh chef selebriti Mario Batali meraba-rabanya memberi keterangan dalam perbicaraan jenayah | CNN


Our social media profiles here , as well as additional related pages here.https://paw6.info/related-pages/