Zachary Levi Mendedahkan Gangguan Mental pada 37 Membawanya Mendapat Rawatan Selepas Pertempuran “Seumur Hidup” dengan Kebimbangan, Kemurungan

Zachary Levi mempunyai memoir keluar 28 Jun bertajuk Cinta Radikal: Belajar Menerima Diri Sendiri dan Orang Lain. Di dalamnya, yang Shazam! bintang francais mendedahkan bahawa perjalanannya untuk tiba di tempat di mana dia boleh mengamalkan cinta diri dan penerimaan sepenuhnya adalah sukar kerana dia telah menghadapi pertempuran seumur hidup dengan kebimbangan, kemurungan dan harga diri yang rendah kerana dibesarkan dalam keadaan yang rumit dan rumahtangga yang kesat dipenuhi dengan harapan yang tinggi.

Pelakon berusia 41 tahun itu berkata bahawa dia tidak dapat mengenal pasti sepenuhnya masalahnya sehingga lingkaran ke bawah yang dramatik menyebabkan dia mengalami gangguan mental pada usia 37 tahun, keadaan yang sangat mendesak sehingga dia mendapatkan rawatan selama tiga minggu selepas diatasi. oleh pemikiran bunuh diri. Sebelum penerbitan buku daripada Harper HorizonLevi menyertai hos veteran dan wartawan Elizabeth Vargas pada dia Hati Perkara podcast untuk Perkongsian untuk Menamatkan Ketagihan untuk membincangkan semua perkara di atas dalam temu bual jujur ​​yang tidak berbelah bahagi yang bermula pada 28 Jun.

Levi, terkenal kerana bekerja pada projek berprofil tinggi lain seperti Chuck, Tangled, The Marvelous Mrs. Maisel, American Underdog dan Orang Mauritania (dan yang akan datang Shazam! Kemarahan para Dewa), juga menyentuh salah tanggapan bahawa orang kaya dan/atau tokoh masyarakat bebas daripada perjuangan sedemikian, bagaimana kes bunuh diri Anthony Bourdain dan Robin Williams mempengaruhinya, mengapa dia menangguhkan pembebasan Cinta Radikal dan ritual yang diamalkan untuk tinggal di tempat yang sihat.

Pada detik pembukaan podcast, Vargas — seseorang yang terbuka tentang perjuangannya sendiri dengan penyalahgunaan bahan dan kebimbangan (dan mencari pemulihan) seperti yang diceritakan dalam bukunya Antara Nafas — memuji buku Levi sebagai “hebat” dan “hebat sekali jujur” untuk cara dia memperincikan bukunya kesihatan mental isu.

“Saya telah bergelut dengan perkara ini hampir sepanjang hidup saya. Saya tidak menyedari bahawa saya bergelut dengan perkara ini sehingga saya berusia 37 tahun, kira-kira lima tahun lalu dan saya mengalami gangguan mental yang lengkap,” jelas Levi sebelum mendedahkan perjuangannya bermula pada zaman mudanya ketika membesar dalam rumah tangga yang rumit. “Majoriti dalam hidup saya, saya dibesarkan dalam rumah tangga di mana bapa tiri saya adalah seorang perfeksionis pada tahap tertinggi, barnya sangat tinggi, mustahil untuk dicapai, dan kemudian seorang ibu yang merupakan personaliti sempadan. Jadi, dia tidak mempunyai bar yang sangat tinggi. Dia mempunyai sasaran yang mustahil kerana ia terus bergerak. Sesiapa yang menghabiskan masa dengan personaliti sempadan, jika saya pulang ke rumah dan ibu saya berada dalam mood yang baik, saya boleh memberitahunya, ‘Hei, saya tidak berjaya dalam ujian ini di sekolah,’ dan dia akan seperti , ‘Oh, jangan risau. Akan ada ujian lain dan kita boleh usahakan,’ apa pun itu, tetapi jika dia berada dalam mood yang tidak baik, itu adalah akhir dunia. Saya memalukan keluarga. Maksud saya, ia adalah banyak vitriol, banyak menjerit.

Apabila dia semakin dewasa, Levi, seperti ramai yang berada dalam kedudukan yang sama, merawat masalahnya dengan gabungan bahan dan maksiat. “Saya berlari ke banyak perkara lain, sama ada seks atau dadah atau minuman keras atau perkara yang mengalihkan perhatian saya, untuk menghilangkan rasa sakit yang saya lari dari sebahagian besar hidup saya,” jelasnya. “Ironinya ialah minuman keras boleh memberi anda kelegaan sementara ini, tetapi kemudian hari berikutnya menguatkan kebimbangan itu sepuluh kali ganda. Jadi, kemudian anda berlari kembali untuk mendapatkan lebih banyak dan ia hanya menjadi kitaran ganas ini.”

Kerjaya Levi juga memainkan peranan dalam bagaimana dia akan mengalahkan dirinya sendiri. Pada satu ketika, dia percaya bahawa berpindah ke Austin dan membina studio filem akan menjadi perkara untuk memberikan tujuan hidupnya. “Karier saya berada di tempat yang saya rasakan walaupun saya telah mencapai begitu banyak perkara sehingga ketika itu, saya masih, dan sejujurnya, sehingga kini, saya masih berasa seperti ini. Saya rasa seperti saya agak melihat ke luar. Saya tidak pernah benar-benar merasakan saya adalah sebahagian daripada kumpulan kanak-kanak yang keren itu,” katanya, sambil menambah bahawa perasaan itu boleh dikesan sejak zaman kanak-kanak sebagai “nerdy. ” kanak-kanak yang sering dibuli. “Saya fikir itu telah membawa saya ke dalam kerjaya saya di Hollywood, dan ia akan ditegaskan semula kepada anda dalam pembohongan yang anda katakan kepada diri sendiri apabila anda tidak mendapat pekerjaan tertentu, anda tidak diupah untuk pergi membuat filem itu atau rancangan itu dengan tahap pengarah atau penerbit atau pelakon ini atau apa sahaja.”

Vargas meminta Levi untuk memperincikan serangan panik yang akhirnya membawanya mendapatkan rawatan dan dia berkata dia berpindah ke Austin dan menghadapi masalah melakukan aktiviti rutin seperti membongkar kotak dan memusatkan perhatian di restoran. Perasaan putus asa bercampur benci pada diri sendiri dan panik mencipta adegan emosi.

“Saya berkeliaran mungkin selama 10 minit tidak tahu tempat makan mana kerana saya tidak tahu tempat mana yang sesuai untuk makan berbanding hanya berkata, ‘Zach, pergi makan sahaja. Tidak mengapa. Tidak kira anda pergi ke tempat pizza itu atau tempat Cina atau apa sahaja. Pergi ambil makanan. Kalau awak lapar, pergi cari makan,’” sambungnya lagi. “Saya sedang duduk di dalam trak saya, dan dengan jelas, saya masih ingat saya memegang roda dan saya hanya bergegar ke sana ke mari, seperti hampir cuba mengelak diri saya daripada apa yang sedang berlaku, dan saya hanya menangis. . Saya hanya menangis. Saya seperti, ‘Tuhan, tolong saya.’”

Kemudian, dia menceritakan bagaimana dia akhirnya mendaftar masuk ke bilik kecemasan kerana pemikiran untuk membunuh diri. “Saya mempunyai pemikiran yang sangat aktif untuk menamatkan hidup saya,” dedahnya. “Ia bukan kali pertama saya memilikinya. Saya pernah berada di tempat gelap dalam hidup saya sebelum ini, tetapi saya rasa pada saat itu saya mempunyai orang di sekeliling saya. Saya telah bodoh, maksud saya, saya fikir saya membuat pilihan yang tepat untuk berpindah ke Austin. Saya tidak fikir saya melakukannya dengan cara yang betul. Saya tidak menyedari bahawa saya telah melarikan diri daripada begitu banyak, tetapi saya berpindah ke sini dan saya tidak mempunyai sesiapa. Saya tidak mempunyai struktur sokongan. … Jadi, pada saat ini, saya berada di sini di bandar yang indah ini, tetapi pada asasnya sendirian, dan kegelapan mengelilingi saya semula. Pembohongan berbisik ke telinga saya dan kegagalan yang saya rasakan bahawa saya sudah cukup untuk berkata, ‘Zach, rasanya anda tidak akan berjaya daripada ini.’”

Atas cadangan “rakan yang dikasihi,” dia mendapatkan rawatan di wad jiwa dan menghabiskan tiga minggu dalam “terapi yang mengubah hidup dan menyelamatkan nyawa secara intensif.”

Semasa temu bual, dia juga membuka tentang bagaimana dia dipengaruhi oleh bunuh diri Bourdain, Williams dan Kate Spade. Mengenai Williams, Levi berkata, “Robin, dia adalah wira saya. Bakatnya, hatinya, cara dia mengasihi orang, cara dia mengasihi gelandangan, cara dia mengambil berat tentang mereka, dia adalah seorang yang benar-benar, benar-benar, sangat empati yang benar-benar mengambil berat tentang manusia lain, namun begitu. terseksa dalam fikiran sendiri. Saya fikir itu mungkin sebahagiannya mengapa dia berasa sangat bertanggungjawab untuk membawa kegembiraan ke dunia. Saya berasa sangat, sangat serupa dengan itu.

Apabila dia meninggal dunia, “Ia benar-benar, benar-benar, benar-benar, sangat menggegarkan saya kerana saya rasa jika dia tidak dapat melakukannya, saya tidak tahu bagaimana akhirnya saya akan terus menavigasi kehidupan ini, melainkan saya entah bagaimana boleh memikirkan cara untuk tidak terus jatuh ke tempat-tempat kemurungan dan kebimbangan ini.”

Walaupun Levi berusaha mengatasi masalahnya, dia masih tinggal bersama mereka dan mampu mengurus dengan rutin yang sihat dengan memfokuskan pada diet, senaman dan tabiat tidur yang baik. “Doa dan meditasi adalah sangat penting, yang juga agak sinonim, saya fikir, dalam beberapa cara. Kadang-kadang doa saya adalah meditasi. Kadang-kadang saya hanya di sana dan membenarkan Tuhan mengambil alih apa masa itu. Saya tidak bercakap apa-apa kerana saya hanya menghabiskan masa. Saya fikir salah satu perkara yang paling penting, sekurang-kurangnya bagi saya, adalah mengambil fikiran saya tawanan. Fikiran kita sangat kuat, tetapi ia sangat mudah, begitu mudah dirampas jika kita tidak benar-benar pergi, ‘Oh, tunggu, tunggu, tunggu, tunggu, tunggu. Saya buat lagi. Saya mula bercakap buruk tentang diri saya semula. Saya mula bersikap keras atau mengkritik diri sendiri. Saya mula menilai di mana saya berada dalam hidup saya.’”

We want to thank the author of this article for this incredible web content

Zachary Levi Mendedahkan Gangguan Mental pada 37 Membawanya Mendapat Rawatan Selepas Pertempuran “Seumur Hidup” dengan Kebimbangan, Kemurungan


Discover our social media profiles , as well as the other related pageshttps://paw6.info/related-pages/