Bersantai di gim: Senaman yang sengit boleh memberi kesan kepada prestasi ingatan anda


HANOVER, NH — Kajian terus menyimpulkan bahawa senaman adalah baik untuk badan, otak, dan kesejahteraan secara umum. Walau bagaimanapun, penyelidik dari Kolej Dartmouth menunjukkan kerumitan sebenar hubungan antara senaman, ingatan dan kesihatan mental. Kajian mereka mendapati kesan senaman adalah lebih bernuansa; perbezaan dalam intensiti senaman dalam tempoh yang lama nampaknya mengakibatkan ingatan dan hasil kesihatan mental yang berbeza.

Kesihatan mental dan ingatan penting kepada hampir semua yang kita lakukan dalam kehidupan seharian kita, “kata pengarang utama kajian Jeremy Manning, penolong profesor psikologi dan sains otak di Dartmouth, dalam sebuah siaran media. “Kajian kami cuba membina asas untuk memahami bagaimana intensiti senaman fizikal yang berbeza mempengaruhi aspek kesihatan mental dan kognitif yang berbeza.”

Tiada dua latihan yang betul-betul sama; sesetengah orang bersenam pada kadar yang sangat sengit, manakala yang lain mengambil pendekatan yang rendah dan kurang sengit. Penulis kajian mengumpulkan sekumpulan 113 pengguna Fitbit dan meminta setiap orang melakukan siri ujian ingatan, menjawab beberapa soalan tentang kesihatan mental mereka dan berkongsi data kecergasan mereka dari tahun sebelumnya. Penyelidik menjangkakan peserta yang lebih aktif mempunyai a prestasi ingatan yang lebih kuat dan menunjukkan kesihatan mental yang lebih baik, tetapi hasilnya tidak semudah itu.

Bertenang mungkin lebih baik untuk otak anda

Peserta yang biasanya bersenam pada intensiti rendah sebenarnya melakukan lebih baik pada beberapa tugas ingatan berbanding dengan senaman yang lebih sengit. Mereka yang bersenam dengan lebih giat juga melaporkan tahap tekanan yang lebih tinggi, manakala yang bersenam dengan intensiti rendah menunjukkan kadar yang lebih rendah kebimbangan dan kemurungan.

Projek penyelidikan terdahulu yang memberi tumpuan kepada senaman dan ingatan kebanyakannya hanya berlangsung selama beberapa hari atau minggu. Pasukan di Dartmouth ingin menganalisis kesan dalam jangka masa yang lebih besar. Data yang dikumpul termasuk kiraan langkah harian, kadar denyutan jantung purata, masa yang dihabiskan untuk bersenam dalam “zon kadar denyutan jantung” berbeza yang ditakrifkan oleh FitBit (rehat, di luar julat, pembakaran lemak, kardio atau puncak), serta maklumat tambahan yang dikumpulkan sepanjang tempoh tahun kalendar penuh.

Pasukan ini menggunakan sejumlah empat tugas ingatan khusus untuk projek ini, semuanya direka untuk mengukur aspek penting ingatan yang berbeza pada skala masa yang berbeza-beza. Sepasang tugas memfokuskan pada menguji memori “episodik”, atau memori yang kami gunakan untuk mengingati peristiwa masa lalu kita. Tugas lain tertumpu pada ujian memori “ruang”, atau jenis memori yang digunakan oleh orang untuk mengingati lokasi pada peta. Tugasan terakhir menguji ingatan “bersekutu”, atau keupayaan untuk mengingati hubungan antara konsep atau ingatan lain.

Keputusan menunjukkan orang yang bersenam yang lebih aktif sepanjang tahun sebelumnya cenderung melakukan lebih baik pada tugas ingatan secara umum, tetapi kawasan khusus yang boleh menggunakan peningkatan berbeza-beza bergantung pada rutin senaman tipikal seseorang.

Mereka yang bersenam pada intensiti sederhana biasanya berprestasi lebih baik pada tugas ingatan episod, manakala peserta yang biasanya bersenam pada intensiti tinggi mendapat markah lebih tinggi pada tugas memori spatial. Sementara itu, orang yang tidak bersenam secara amnya biasanya berprestasi lebih teruk pada tugasan memori spatial.

Gangguan kesihatan mental memberi kesan kepada ingatan

Terutama, pasukan itu juga mendapati hubungan antara kesihatan mental peserta dan skor ingatan. Mereka yang melaporkan sama ada mengalami kemurungan atau kebimbangan biasanya melakukan tugas memori spatial dan bersekutu dengan lebih baik. Walau bagaimanapun, peserta dengan melaporkan diri gangguan bipolar mendapat markah lebih tinggi pada tugasan ingatan episodik. Orang yang mengalami tekanan biasanya mendapat markah yang lebih teruk pada tugas ingatan bersekutu.

“Apabila ia datang kepada aktiviti fizikal, ingatan dan kesihatan mental, terdapat dinamik yang sangat rumit yang tidak boleh diringkaskan dalam ayat tunggal seperti ‘berjalan meningkatkan ingatan anda’ atau ‘tekanan menyakitkan ingatan anda,’” Prof. Manning menerangkan. “Sebaliknya, bentuk aktiviti fizikal tertentu dan aspek kesihatan mental tertentu nampaknya mempengaruhi setiap aspek ingatan secara berbeza.”

Lebih banyak kerja diperlukan, tetapi penulis kajian optimis bahawa penyelidikan mereka suatu hari nanti akan membawa kepada aplikasi masa depan yang menarik.

“Sebagai contoh,” Prof. Manning menyimpulkan, “untuk membantu pelajar bersedia menghadapi peperiksaan atau mengurangkan gejala kemurungan mereka, rejimen senaman tertentu boleh direka bentuk untuk membantu meningkatkan prestasi kognitif dan kesihatan mental mereka.”

The belajar diterbitkan dalam Laporan Saintifik.

We want to give thanks to the author of this article for this outstanding content

Bersantai di gim: Senaman yang sengit boleh memberi kesan kepada prestasi ingatan anda


Take a look at our social media accounts and also other pages related to themhttps://paw6.info/related-pages/