Doktor memberitahu seksnya menyakitkan kerana usianya. Ia ternyata kanser ovari

Mara Kofoed, 45, disahkan menghidap kanser ovari pada Disember 2021 selepas berbulan-bulan cuba mencari tahu simptom yang tidak jelas dan tidak berkaitan. Dia mendapati doktor menolak mereka pada setiap masa dan tidak menghubungkan mereka dengan tumor. Ia mengambil lawatan ke bilik kecemasan untuk akhirnya mendapat jawapan. Kofoed, yang tinggal di Lembah Hudson, New York, berkongsi kisahnya dengan HARI INI.

Ia adalah kejutan terbesar dalam hidup saya untuk mengetahui bahawa saya menghidap kanser ovari. Saya akan mengesyaki mungkin kanser payudara kerana nenek saya menghidapnya, tetapi kanser ovari sangat-sangat di luar radar.

Wanita perlu dilatih lebih lanjut mengenai perkara ini. Kita tahu tentang kanser payudara, tetapi hampir tiada siapa yang boleh merungutnya gejala kanser ovari – Saya tidak boleh mengganggu mereka. Terdapat semua perkara kecil dan kecil ini, dan sangat sukar bagi orang untuk menyusun semuanya. Doktor juga tidak menyusunnya.

Pada tahun 2017, saya mula merasakan sedikit kesakitan semasa hubungan seks. Itu adalah perkara terawal. Satu lagi gejala awal adalah sedikit sensasi yang berbeza di sekitar uretra saya. Saya fikir, “Rasanya seperti UTI, tetapi ia berbeza.” Terasa seperti ada sesuatu menekan pundi kencing saya.

Terdapat juga perubahan dalam corak pembuangan air kecil saya — saya bangun pada waktu malam untuk buang air kecil, yang baru dan berbeza bagi saya. Saya juga akan kencing dengan lebih kerap pada siang hari.

Saya mengalami keletihan umum tanpa penjelasan. Saya juga mengalami sembelit.

Keletihan adalah salah satu gejala.

Pada Mei 2021, saya mula perasan pinggang saya lebih tebal. Saya sangat kurus dan langsing seperti biasa, jadi saya hanya perasan ketebalan di sekitar perut saya. Saya kurus di kawasan lain, jadi ia kelihatan seperti saya telah mendapat sedikit berat badan, tetapi hanya di bawah tulang rusuk.

Saya pernah mendengar bahawa kembung perut adalah simptom kanser ovari, tetapi ia adalah simptom yang tidak jelas. Saya masih tidak memikirkan kanser. Saya tidak tahu apa yang perlu dicari. Kembung berlaku kerana tumor semakin membesar dan terdapat cecair di sekelilingnya, satu keadaan yang dipanggil asites.

Kembung perut adalah cara yang sangat mengelirukan untuk menggambarkannya. Kami menganggap kembung perut sebagai gas yang disebabkan oleh makan sesuatu. Tetapi orang tidak menyambungkannya ke ovari, jadi ia memerlukan bahasa yang berbeza. Ia adalah kawasan perut yang menebal yang berterusan, kemudian berkembang menjadi perut yang buncit.

Berkaitan: Wanita dengan kanser ovari yang menggesa orang lain untuk mengetahui simptom meninggal dunia pada usia 43 tahun

Saya mula mengalami sedikit kesakitan pada ovari – sedikit cubitan dan kedutan. Saya juga mengalami beberapa episod dengan sakit ovari yang melampau di mana saya bersandar, meraih meja, memberitahu suami saya sesuatu yang sangat tidak kena.

Saya berjumpa pakar sakit puan pertama yang boleh saya hubungi, iaitu sehingga 30 November 2021. Saya memberitahunya tentang semua simptom dan perut saya sangat besar, tetapi tidak seperti saya pergi ke sana sambil berkata, “Saya Saya bersedia untuk diperiksa untuk kanser ovari.” Saya masih tidak tahu apa yang salah dengan saya. Saya tidak menggabungkan perkara ini bersama-sama, saya tidak tahu semuanya berkaitan.

Dia mengabaikan hampir semua simptom yang saya nyatakan, tetapi fokus pada satu. Dia bersandar di kerusinya dan berkata kepada saya, “Wanita sebaya anda berhenti menginginkan seks dan jadi mereka menjadi kering.” Dia memfokuskan pada bahagian kesakitan semasa seks.

Foto ini menunjukkan perut Kofoed yang buncit. (Ihsan Mara Kofoed)

Foto ini menunjukkan perut Kofoed yang buncit. (Ihsan Mara Kofoed)

Dia seperti tidak mengambil berat tentang saiz perut saya. Saya ingin mendapatkan imbasan, tetapi dia berkata, “Anda tidak memerlukan imbasan.” Saya meninggalkan pelantikan itu dengan trauma sepenuhnya kerana apa yang dia katakan kepada saya, bagaimana dia mengabaikan saya dan menolak apa yang saya katakan. Pejabatnya menghantar saya dokumen dalam mel yang mengatakan ujian Pap adalah jelas dan “Kami akan berjumpa anda dalam masa setahun.”

Seminggu setengah selepas temu janji itu, pada 10 Disember, saya pergi ke penjagaan segera tempatan di luar lebuh raya pada malam Jumaat kerana saya tidak fikir saya boleh melalui hujung minggu. Perut buncit sangat melampau sehingga menjejaskan saya berjalan, bernafas, makan, minum, tidur, duduk dan pergi ke bilik air. Ia menambah tekanan kepada setiap organ – begitu sengit, saya fikir saya mungkin mati. Ia adalah salah satu perkara yang paling menyakitkan dan menakutkan yang pernah saya alami.

Saya memberitahu jururawat semua gejala saya. Dia memandang perut saya dan memandang serius. Dia segera tahu ini bukan perkara biasa dan berkata, “Anda perlu pergi ke ER malam ini dan dapatkan imbasan CT.”

Di ER, doktor masuk semula selepas imbasan dan berkata mereka menemui jisim. Saya perlu berjumpa pakar onkologi dengan segera.

Ia ternyata kanser ovari tahap 3C. Setiap ovari mempunyai tumor – 12 sentimeter pada satu sisi, 6.5 sentimeter pada yang lain. Terdapat dua ketumbuhan yang lebih kecil pada rektum dan pundi kencing iaitu kira-kira 2 sentimeter. Hanya seminggu setengah sebelum itu, doktor memeriksa saya dan terlepas itu.

Kofoed terpaksa menjalani kemoterapi. (Ihsan Mara Kofoed)

Kofoed terpaksa menjalani kemoterapi. (Ihsan Mara Kofoed)

Saya menjalani a pembedahan debulking pada 28 Disember 2021. Mereka mengeluarkan ovari, tiub, rahim, serviks dan omentum, yang merupakan lapisan yang menyatukan segala-galanya.

Saya juga menerima enam rawatan dengan dua ubat kemoterapi. Hari ini, saya melakukannya dengan sangat baik. Saya menjaga diri saya dengan sangat baik semasa rawatan kemo.

Jika saya telah menunggu setahun untuk temujanji saya yang seterusnya, seperti yang dinasihatkan oleh pejabat doktor itu, ia bermakna kematian. Saya tidak akan bertahan setahun.

Salah satu perkara yang paling penting bagi wanita untuk melihat adalah pemikiran mereka. Adakah anda berkata kepada diri sendiri: “Ini pelik. Ini bukan perkara biasa. Saya tertanya-tanya apakah ini?”

Mesej terbesar dari semua penyakit ini ialah: Jika ada simptom yang berterusan, yang terus datang kembali atau mungkin ia tidak hilang sama sekali, itu sangat membimbangkan.

Temu bual ini telah disunting dan dipekatkan untuk kejelasan.

We wish to thank the writer of this article for this remarkable content

Doktor memberitahu seksnya menyakitkan kerana usianya. Ia ternyata kanser ovari


Discover our social media profiles and other pages related to it.https://paw6.info/related-pages/