Perspektif | Belajar untuk hidup dengan diabetes

Jurugambar Liz Moughon berada di hospital, bergelut untuk bernafas. Ketika itulah dia mendapati dia menghidap diabetes Jenis 1.

“Ulang selepas saya: ‘Saya penghidap diabetes,'” kata jururawat itu. “Ia adalah sebahagian daripada proses mengatasi.” Pada hari lahir saya yang ke-23, 28 Sept. 2019, saya telah keluar dari ICU dengan diagnosis baharu: Diabetes jenis 1, keadaan di mana pankreas berhenti menghasilkan insulin. Puncanya tidak diketahui. (Liz Moughon)

Komen

Selama beberapa hari, Liz Moughon telah bergelut untuk bernafas. Sekarang dia sedang dalam perjalanan ke bilik kecemasan, didorong oleh seorang kakak yang prihatin dan menyedari bahawa, dalam 24 jam yang lalu, ia telah menjadi lebih teruk.

Dalam dua bulan sebelumnya, dia telah kehilangan 20 paun, sentiasa merasakan keperluan untuk membuang air kecil, telah menyedari sesuatu yang tidak menyenangkan tentang rasa air dan menjadi sangat penat sehingga dia bergelut untuk membawa peralatan untuk kerjanya sebagai jurugambar bebas dan sinematografer. Dia menyalahkan penurunan berat badan pada maraton yang dia berlatih. Tetapi apabila maraton itu berguling-guling, dia hampir tidak dapat mencapainya seperempat batu sebelum tercicir. Terasa seperti batu bata bertindan di dadanya.

Di ER, seorang jururawat mendengar simptomnya, bertanya sama ada dia menghidap diabetes dan melakukan ujian gula dalam darah. Ia kembali pada 501 miligram setiap desiliter (mg/dL) — lebih daripada 350 mg/dL lebih tinggi daripada yang sepatutnya. Moughon juga mengalami ketoasidosis diabetik, komplikasi diabetes yang tidak terkawal yang boleh membawa maut. Dia segera dipindahkan ke unit rawatan rapi.

‘Pada semua peringkat umur’

Moughon telah menghidap diabetes Jenis 1, yang dahulunya dipanggil diabetes juvana kerana ia paling kerap melanda antara umur 5 dan 14. Ia lebih jarang berlaku berbanding diabetes jenis 2, yang cenderung menyerang orang yang lebih tua dan sering dicetuskan oleh berat badan berlebihan.

Diabetes jenis 1, yang mempunyai komponen genetik dan persekitaran, disebabkan apabila pankreas menghasilkan sedikit atau tiada insulin. Insulin adalah hormon yang membolehkan tubuh menukar glukosa kepada tenaga.

Dalam diabetes jenis 2, orang mengalami ketahanan terhadap insulin, yang boleh dikurangkan dengan penurunan berat badan dan pemakanan yang sihat. Tetapi dalam diabetes jenis 1, itu tidak berlaku. Sel-sel yang menghasilkan insulin – dipanggil sel beta – dianggap disasarkan oleh sistem imun badan sendiri. Dos insulin biasa sepanjang hayat adalah satu-satunya terapi.

“Anda mempunyai dua sistem organ yang tidak berfungsi dengan baik,” kata Scott Soleimanpour, pengarah Penyelidikan Asas Diabetes Jenis 1 di Institut Diabetes Caswell Universiti Michigan. Dia juga menghidap diabetes jenis 1.

Tanpa insulin, paras gula dalam darah boleh mencapai paras yang jauh melebihi julat normal bagi orang yang tidak menghidap diabetes, yang biasanya dalam julat 70 hingga 110 mg/dL. Bermula pada 250 mg/dL, ketoasidosis diabetik boleh berlaku untuk sesetengah pesakit, mengakibatkan gejala yang membawa Moughon ke hospital. Jika tidak dirawat dengan insulin biasa, ia boleh menyebabkan kekeliruan mental, koma dan kematian. Keadaan ini berlaku apabila badan tidak dapat menghasilkan insulin yang mencukupi – yang memacu paras gula darah badan – dan mula memecahkan lemak untuk tenaga, menghasilkan tahap asid darah yang tinggi yang dipanggil keton.

Seseorang yang mendapati diri mereka dalam ketoasidosis diabetik adalah “cara yang sangat biasa untuk orang yang baru mula didiagnosis,” kata Soleimanpour.

Mengenai Moughon yang menghidap diabetes Jenis 1 sebagai orang dewasa, Soleimanpour berkata, “Terdapat orang yang menghidap diabetes Jenis 1 pada semua peringkat umur.”

Moughon telah keluar dari ICU selepas dua hari, pada 28 September 2019. Hari itu adalah hari lahirnya yang ke-23. Kakaknya Hannah, yang telah menjaga pesakit diabetes sebagai jururawat, telah memandu ke hospital pada tengah malam dan berjanji untuk menghabiskan minggu depan bersama Moughon untuk membantu memantau diagnosis baharunya.

Minggu pertama itu, Moughon ingat, adalah kekacauan jarum dan nombor, yang semuanya harus dilaporkan kepada kakaknya. Tetapi setiap hari sejak keluar dari hospital, gula darahnya tinggi.

“Mengimbas kembali pada masa itu, saya tidak tahu apa yang dimaksudkan dengan Jenis 1,” kata Moughon, kini hampir 26 tahun. “Nasib baik, saya mempunyai seorang kakak yang tidak mementingkan diri sendiri, dan dia memahami betapa pentingnya hal itu.”

Selepas minggu pertama itu, dia kembali ke rumah zaman kanak-kanaknya dan menumpukan dirinya untuk belajar tentang diabetes Jenis 1. Dia menguji gula darahnya lapan hingga 10 kali sehari. Dia memberi dirinya empat hingga lima suntikan insulin sehari. Kakaknya dan ahli keluarganya yang lain yang bekerja dalam bidang perubatan membantu menjawab soalan dan menerangkan sains bagaimana badan, insulin dan karbohidratnya berfungsi.

“Ia adalah kali pertama dalam hidup saya di mana saya tidak mempunyai tanggungjawab lain selain menjaga badan saya,” kata Moughon.

Malah sebelum diagnosisnya, Moughon menggunakan kemahirannya sebagai jurugambar untuk mencipta potret dirinya.

“Saya fikir ia adalah salah satu cara terbaik untuk terdedah dalam ruang yang selamat,” jelasnya. Oleh itu, apabila bergelut dengan penyakitnya menjadi sukar, dia beralih kepada memotretnya sebagai cara untuk mencipta sesuatu yang ketara daripada kekecewaannya — sambil menggambarkannya, “Saya telah membuat sesuatu, mari kita teruskan.”

Dua bulan selepas diagnosisnya, dia menyedari bahawa dia sedang membina badan kerja sebenar tentang diabetesnya. Dia masih ingat set pertama gambar yang dia buat, mengetahui mereka akan menyumbang kepada projek yang lebih besar: dua imej perutnya, satu dengannya ditutup dengan jarum yang dia gunakan untuk mentadbir insulin, yang kedua dengan peranti yang dia terima itu. akan membantu menguruskan diabetesnya.

Salah satu peranti itu ialah monitor yang bersambung ke telefonnya, memberikan bacaan gula darahnya dan memaklumkannya jika ia terlalu tinggi atau rendah. Satu lagi adalah pod yang mentadbir insulin. Kedua-duanya perlu ditukar secara tetap dan kedua-duanya meninggalkan parut kecil berwarna ungu yang Moughon tidak suka dan mengiktiraf secara serentak sebagai “tanda penyembuhan.”

Dia perlu mengekalkan hubungan antara makanan yang dia makan, insulin yang dia ambil dan aktiviti fizikal yang dia ambil. Sejak diagnosisnya dua tahun lalu, dia menyedari bahawa tubuhnya memerlukan lebih banyak insulin sekarang berbanding dahulu. Semua perkara ini dia huraikan sebagai “sekadar penyelenggaraan.”

“Ia adalah perkara yang saya hadapi, tetapi saya menjalani kehidupan yang baik dan ia tidak menghalang saya,” kata Moughon. “Saya mahu projek ini berfungsi sebagai cara untuk orang ramai melihatnya, tidak kira apa yang anda lakukan dalam hidup anda, ia boleh menjadi pelepasan.”

We would like to thank the writer of this article for this outstanding content

Perspektif | Belajar untuk hidup dengan diabetes


Discover our social media profiles and other pages that are related to them.https://paw6.info/related-pages/