Prof Hannah Fry dalam pengiraan risiko rawatan kanser: ‘Saya akan membayar apa-apa harga’

Pada Februari tahun lalu, dia menjalani histerektomi radikal, yang bersama-sama dengan pembuangan rahimnya, termasuk tiub fallopio, serviksnya, sebahagian daripada farajnya dan banyak pilihan nodus limfa pelvis. Nodus limfanya, ternyata, jelas. Pembedahan radikal sedemikian bermakna dia tidak memerlukan kemo atau radioterapi. Dia kini bebas kanser, dengan pemeriksaan tiga bulanan, dan hanya mempunyai satu daripada 10 peluang untuk penyakit itu kembali. Pemeriksaan dan pembedahan menyelamatkan nyawanya.

Tetapi kesan sepanjang hayat daripada rawatannya, dan perspektif berbeza yang diperolehinya apabila dia menjadi ‘nombor’, seperti yang dikatakannya, telah mendorongnya untuk membuat dokumentari BBC baharu, Making Sense of Cancer with Hannah Fry. Ia penuh dengan rakaman Fry yang dirakam pada telefonnya sepanjang perjalanan kansernya, dan itulah yang menjadikan filem itu sangat berperikemanusiaan dan melayakkannya untuk menyoal siasat kadar kelangsungan hidup dan statistik yang berkaitan dengan rawatan yang berkesan.

‘Ada berjam-jam saya menangis. Saya juga menulis diari yang panjang,’ katanya. Dia seorang yang sangat peribadi dan pada mulanya ‘diari dan rakaman itu adalah supaya saya boleh mempunyai rekod tentang perasaan saya pada saat-saat itu’.

Rakannya, yang mengendalikan sebuah syarikat TV, yang meyakinkannya untuk membuat dokumentari: ‘Dia berkata, “Ini bukan sahaja rakaman seseorang yang menghidap kanser. Ia juga merupakan kisah seseorang yang telah menghabiskan seluruh hidup mereka memikirkan tentang nombor dan cuba merasionalkan sesuatu.”’

Inilah yang menjadikan dokumentari itu unik. Seperti yang diterangkan oleh Fry, dia membuat dokumentari itu kerana ketakutannya yang buta terhadap kanser sangat bertentangan dengan kehidupannya sebagai seorang ahli matematik, menganalisis nombor dan data, tanpa dihalang oleh emosi. Dalam dokumentari itu, dia mengakhiri dengan berkata: ‘Peluang yang kita fikir kita ada untuk mati adalah satu-satunya angka yang penting… tetapi kita tidak bercakap secara jujur ​​tentang faedah dan kos rawatan, dan hanya apabila kita melakukannya barulah orang dapat mengetahui apa mereka paling mengambil berat tentang dan apa yang sesuai untuk mereka.’

Ia adalah apa yang pembuat dokumentari memanggilnya penerokaan ‘hampir tabu perubatan’, untuk bertanya soalan: ‘Adakah ada masanya rawatan yang mengubah hidup mungkin bukan perkara yang betul untuk dilakukan?’

Pada akhirnya, Fry kebanyakannya memilih pembedahan radikal, katanya, kerana sebaik sahaja dia dirujuk ke Hospital Guy, dia diberikan hanya dua pilihan: yang pertama ialah membuang hanya serviksnya, meninggalkan rahim dan nodus limfanya utuh. Ini membolehkan kemungkinan anak ketiga yang dia dan suaminya inginkan, tetapi berisiko kanser merebak dan juga keguguran bakal bayinya akibat pembedahan pada pangkal rahimnya. Terdapat juga nodus limfa yang membesar yang seolah-olah mengancam nyawanya. Pilihan kedua ialah mengalih keluar segala-galanya, supaya selamat.

‘Saya tidak menolaknya,’ katanya mengenai perbualan telefon di mana dia perlu membuat keputusan. ‘Saya fikir sebahagiannya kerana ia adalah wabak dan ia adalah panggilan telefon dan saya fikir jika anda dibesarkan di Britain, saya dilatih untuk bersyukur dan tidak mahu membazir. [doctors’] masa. Saya benar-benar tidak mahu bertanya lebih banyak soalan. Ia adalah “kami mempunyai slot untuk anda dalam masa tiga minggu untuk berada di atas meja. Ia adalah slot yang bagus. Awak nak tak?”’

Hakikat bahawa nodus limfanya jelas pada akhirnya bermakna dia mungkin boleh melarikan diri tanpa histerektomi. Terdapat dua akibat daripada rawatan ini: dia kehilangan peluang untuk mendapat anak lagi – ‘melepaskan itu telah menjadi sebahagian daripada penerimaan saya terhadap kanser’ – dan dia terus mengalami lymphedema, keadaan seumur hidup yang disebabkan oleh pengalihan nodus limfa. . Dia tidak bersedia untuk ini. Hari ini kakinya membengkak akibat cecair yang tidak mengalir dan dia perlu memakai pakaian bertekanan, seluar ketat atau seluar pendek, sepanjang hayatnya. Bagaimana mungkin dia tidak tahu tentang ini? Adakah kerana wabak itu mengubah penjagaan kanser secara amnya? Kerana dia tidak bertanya? Atau tidak diberitahu?

‘Ada satu masa tahun lepas apabila saya baru pulih daripada segala-galanya dan secara emosi menghidupkan semula diri saya, dan lymphedema adalah pukulan sebenar, tamparan yang nyata. Saya berasa sangat marah mengenainya,’ katanya.

‘Jika saya kembali ke masa lalu, saya tidak tahu sama ada saya akan membuat keputusan yang berbeza, tetapi saya benar-benar ingin merasakan saya mempunyai lebih banyak agensi, atau saya benar-benar memahami pengiraan risiko, dan itu nilai saya dan tahap risiko saya telah diambil kira. Saya tidak selalu berfikir bahawa itu berlaku [with cancer care].

‘Saya sangat takut dan sangat takut untuk gadis saya, saya fikir saya akan mengambil apa-apa risiko yang saya perlukan. Saya akan membayar apa-apa harga.’

We would love to thank the author of this article for this incredible web content

Prof Hannah Fry dalam pengiraan risiko rawatan kanser: ‘Saya akan membayar apa-apa harga’


Visit our social media accounts as well as other pages related to themhttps://paw6.info/related-pages/