Seorang ibu berkata kesakitan teruknya dianggap sebagai kebimbangan selama setahun. Kemudian, semasa menjalani pembedahan c, dia mengetahui dia menghidap kanser terminal.

  • Lois Walker berkata dia membuat 20 panggilan dan berbilang lawatan ER kerana sakit, bengkak dan masalah usus.
  • Doktor memberitahu dia mengalami kebimbangan kesihatan, walaupun kehamilannya menjadi sangat menyakitkan dia mengancam untuk membunuh diri.
  • Semasa c-section, doktor menemui tumor dalam pelbagai organ. Dia tidak tahu berapa lama dia akan hidup.

Amaran kandungan: artikel ini menyebut bunuh diri.

Apabila Lois Walker mula mengalami tabiat bilik mandi yang pelik dan perut yang bengkak pada Jun 2020, doktor mengesyaki sindrom usus yang merengsa.

Apabila simptomnya bertambah teruk, ibu UK berusia 37 tahun itu berkata doktor penjagaan amnya menganggap ia adalah “kebimbangan kesihatan,” dan meletakkannya pada ubat anti-kecemasan, menurut pelbagai laporan media melalui kumpulan media UK SWNS.

Walaupun dia bertanya kepada doktornya sama ada ia boleh menjadi kanser, kerana sejarahnya menghidap kanser kulit, dia menolak gejalanya sebagai berkaitan dengan usia, katanya.

Ia mengambil 20 panggilan ke doktornya, beberapa kali lawatan ER dan kehamilan yang menyeksakan yang membawa kepada pembedahan c-section lebih setahun selepas simptomnya bermula untuk Walker, kini ibu kepada tiga orang anak, untuk mengetahui dia menghidap kanser tahap-4 yang tidak boleh diubati. Dia kini bercakap menentang sistem kesihatan UK dan menggesa doktor untuk mempercayai kesakitan pesakit.

“Jika hanya ada seorang doktor yang membaca ini dan berfikir ‘kita perlu melakukan yang lebih baik,’ itu sahaja yang saya mahu,” katanya. memberitahu BBC. “Saya tidak mahu sesiapa pun melalui apa yang saya alami.”

Kehamilan Walker sangat menyakitkan dia memberitahu doktor dia akan membunuh diri dan bayinya yang belum lahir

Gejala melampau Walker semasa mengandung tidak mendorong siasatan lanjut sehingga terlambat, katanya.

Pada kira-kira 14 minggu mengandung, dia berkata dia tidak boleh berjalan atau makan kerana sakit. Ia hanya menjadi lebih teruk.

Ketika hamil sembilan bulan, dia berkata beratnya sama dengan berat sebelum hamil, tetapi doktor tidak mengambil berat.

“Kemudian masalah terakhir ialah apabila mereka terpaksa melibatkan pasukan kesihatan mental kerana saya berkata bahawa ia telah sampai ke tahap di mana saya perlu menamatkan kehidupan kami berdua, dan saya berasa malu untuk mengatakannya,” katanya, lapor SWNS. Walker dimasukkan ke hospital dan diberi morfin, tetapi punca simptomnya tidak diterokai.

Akhirnya, selepas menolak doktornya lebih jauh, doktor mendapati jisim di belakang rahimnya, yang membawa kepada c-section pada September 2021, katanya. Di sana, mereka menemui tumor dalam ovari, perut dan nodus limfanya. Kanser juga telah merebak ke usus dan hatinya.

“Mereka hanya berkata, pada asasnya, bahawa perut saya sangat berpenyakit sehingga mereka perlu menghantar beberapa biopsi, dan saya perlu menunggu. Tetapi saya tahu juga,” kata Walker. “Doktor sebenarnya memegang tangan saya dan dia menangis, dan dia sebenarnya mengatakan bahawa dia akan mengecewakan saya.”

Walker telah menjalani kemoterapi dan pembedahan, termasuk histerektomi. Dia juga merancang mastektomi berganda, menurut a halaman pengumpulan dana dimulakan oleh kakaknya. Keluarga menganggap bayi itu, Ray, satu keajaiban.

“Ia benar-benar sukar,” kata Walker kepada BBC. “Saya tidak mahu terikat dengannya, tetapi dia adalah sinar matahari saya. Anak-anak saya adalah tujuan saya. Saya mahu menumpukan perhatian untuk membuat kenangan. Jika cinta dapat menyelamatkan saya, saya tidak akan mati.”

Wanita muda lebih cenderung menjadi mangsa ‘penyalaan gas perubatan’

Penyelidikan menunjukkan wanita lebih kerap menjadi mangsa pencahayaan gas perubatanatau apabila profesional perubatan menolak simptom seseorang, menafikan ujian atau rawatan dan akhirnya tersalah mendiagnosisnya.

Semakin ramai yang bersuara. Chloe Girardier yang berusia 23 tahun mengambil masa lima bulan dan tujuh temu janji doktor untuk mendapatkan batuk yang berterusan dan pengurangan berat untuk diambil serius, Matahari dilaporkan. Dia ada Limfoma Hodgkin, kanser yang jarang berlaku yang memerlukan dia menjalani kemoterapi intensif.

Amanda Lee, seorang pelakon dan jurugambar perkahwinan berusia 28 tahun, berkata doktornya memanggil sakit perutnya yang teruk “bukan perkara yang teruk” kerana ia membawa kepada


pengurangan berat

mengikut Kesihatan hari ini. Dia kemudiannya disahkan menghidap kanser kolon tahap 3A.

Georgia Ford yang berusia 20 tahun berkata kesakitan, kekejangan, muntah dan penurunan berat badannya telah diketepikan sebagai “semuanya di dalam kepalanya.” Dia menghidap kanser buah pinggang tahap 4.

Wanita “tidak dipercayai, dan itu menyebabkan kelewatan yang ketara dalam penjagaan, salah diagnosis, diagnosis lewat, rawatan tidak berkesan dan percubaan tidak berkesan,” Dr Garima Sharma, seorang pakar perubatan dalaman dan pakar kardiologi di Johns Hopkins sebelum ini memberitahu Insider. “Wanita membayar harga yang sangat mahal.”

We want to thank the author of this post for this awesome material

Seorang ibu berkata kesakitan teruknya dianggap sebagai kebimbangan selama setahun. Kemudian, semasa menjalani pembedahan c, dia mengetahui dia menghidap kanser terminal.


Our social media profiles here , as well as additional related pages here.https://paw6.info/related-pages/