Bagaimana kami menjadi ketagih menggunakan Q-tips dengan cara yang salah

Tetapi mengeluarkan lilin dari saluran telinga kita adalah tepat mengapa kebanyakan kita membeli petua-Q sejak awal. Q-tip yang sederhana direka dengan sempurna untuk tujuan ini sehingga ia bertukar menjadi perkataan generik untuk produk.
Namun, entah bagaimana, kami menggunakannya untuk perkara yang sangat ia secara khusus memberi amaran kepada kita untuk tidak melakukannya.

Asal-usul fenomena pengguna aneh ini boleh dikesan kepada Leo Gerstenzang, seorang pendatang dari Poland.

Pada tahun 1923, Gerstenzang kononnya fikir dia boleh memperbaiki kaedah isterinya Ziuta membalut gumpalan kapas di sekeliling pencungkil gigi untuk membersihkan mata, telinga, pusar dan kawasan sensitif anak perempuan mereka yang baru lahir, Betty semasa mandi.

Gerstenzang memulakan sebuah syarikat pada tahun itu untuk membangun dan mengeluarkan yang pertama siap pakai swab kapas yang disterilkan untuk penjagaan bayi. Dalam beberapa tahun akan datang, dia bekerja untuk mereka bentuk mesin yang boleh menghasilkan swab “tidak disentuh oleh tangan manusia.”
“Baby Betty Gays” adalah nama asal untuk swab kerana anak perempuan Betty ketawa apabila ibu bapanya menggelitiknya dengan mereka, menurut gajinya pada 2017 obituari. Pada masa Gerstenzang mengeluarkan salah satu iklan akhbar pertama untuk ciptaannya pada tahun 1925 ia adalah dipendekkan kepada “Bayi Gay.”

Tidak lama kemudian, Gerstenzang menukar nama jenama kepada “Q-Tips Baby Gays.” Menjelang pertengahan 1930-an, “Baby Gays” telah digugurkan daripada nama itu.

Terdapat sejarah bersaing dari mana penambahan “Q-tips” berasal. Menurut jurucakap bagi Unilever, (UL) konglomerat barangan pengguna yang membeli Q-tips pada tahun 1987, “Q” bermaksud “kualiti” dan “tips” menerangkan swab kapas di hujung batang (sapuan pertama adalah satu sisi yang dijual dalam kotak timah gelongsor).

Tetapi, menurut obituari Betty, “Q-tips” adalah permainan “Cutie-Tips” kerana dia sangat comel sebagai bayi.

‘Penjagaan telinga dewasa’

Q-tips tidak pernah memberitahu kami untuk melekatkan swab di saluran telinga kami untuk membersihkan kotoran telinga. Tetapi, sejak permulaannya pada tahun 1920-an, ia menjadikan penjagaan telinga sebagai fokus utama strategi pemasarannya. Ini melatih generasi Amerika untuk mengaitkannya dengan pembersihan di sana.

Iklan abad pertengahan sering memaparkan ilustrasi lelaki dan wanita membersihkan telinga mereka atau telinga bayi mereka dengan mereka, termasuk yang menggambarkan seorang lelaki mengeluarkan air dari telinganya selepas berenang.
Versi lama kotak yang disenaraikan “penjagaan telinga dewasa” sebagai a kegunaan utama untuk produk tersebut.
Malah Betty White kemudiannya muncul di tempat televisyen untuk Q-tips pada 1970-an dan 1980-an, mempromosikannya sebagai “sapuan paling selamat dan lembut di pasaran untuk mata, hidung dan telinga anda.
Iklan Q-tips dalam Life Magazine dari 1956. Beberapa iklan sepanjang tempoh itu menunjukkan lelaki membersihkan air dari telinga mereka dengan Q-tips.

Petua Q hampir ketagih untuk digunakan untuk membersihkan lilin dan ia menjadi kitaran ganas apabila kita berbuat demikian, kata Douglas Backous, pakar neurotologi yang pakar dalam merawat keadaan telinga dan tengkorak. Menanggalkan tahi telinga menghasilkan kulit kering, yang kemudiannya ingin kita calar – sudah tentu – tip Q.

Melekat Q-tip di telinga anda juga boleh merosakkan saluran telinga. Kebanyakan orang sebenarnya tidak perlu mengeluarkan tahi telinga, juga, kerana telinga membersihkan diri. Memasukkan swab boleh memerangkap tahi telinga lebih dalam, katanya, dan “anda sebenarnya bekerja melawan diri sendiri dengan menggunakannya.”

Sehingga tahun 1970-an, di bawah pemilik sebelumnya Chesebrough-Pond’s, Q-tips menambah amaran tentang tidak melekatkan benda itu di telinga anda. Tidak jelas apa yang mendorong perubahan ini.

“Syarikat itu tidak mempunyai butiran tentang mengapa mereka melakukan ini, dan pencarian rekod kami tidak menunjukkan sebarang kes yang dipublikasikan mengenai sesiapa yang mempunyai sapuan di otak,” Washington Post dilaporkan pada tahun 1990. “Sesuatu mesti telah berlaku, dan Chesebrough-Pond’s tidak mahu dipersalahkan.”

Tetapi pada masa Q-tips menambah label amaran itu, sudah terlambat. Tabiat pengguna telah menjadi mustahil untuk dihentikan, dan Q-tip mengawal sekitar 75% pasaran untuk swab kapas.

“Ia hanya diterima bahawa begitulah cara orang menggunakannya,” kata Aaron Calloway, pengurus jenama Q-tips di Unilever pada 2007 dan 2008.

‘Pembantu kecantikan’

Jadi apa sepatutnya anda menggunakan Q-tips untuk? Syarikat itu mempunyai beberapa cadangan. Selama beberapa dekad, ia telah cuba untuk menekankan fleksibiliti swab kapas.

Semasa tahun 1940-an, Q-tips diletakkan sebagai alat penting untuk kosmetik dan rutin kecantikan wanita.

“Mak tahu mak boleh guna Q-tips untuk banyak perkara?…Boleh guna sendiri bila guna krim atau mekap juga mak!” membaca iklan cetakan 1941.

Menjelang 1940-an, Q-tips telah dipasarkan kepada wanita sebagai alat untuk rutin kecantikan mereka.

Satu lagi iklan cetakan, sedekad kemudian, menyifatkan Q-tips sebagai “pembantu kecantikan” untuk wanita.

Pada tahun 1950-an dan 1960-an, Q-tips mula memberitahu pengguna bahawa mereka lebih daripada sekadar untuk bayi atau wanita — mereka berguna untuk hampir mana-mana projek di sekitar rumah atau dalam kehidupan mereka.

“Untuk pelincir gergaji dan gerudi…senjata dan kekili memancing…membaiki cawan teh dan membersihkan barang kemas…Perabot antik,” baca iklan 1971.

Hari ini, tiada telinga dalam pengiklanan Q-tips. Jurucakap jenama itu berkata 80% pengguna menggunakan Q-tips untuk tujuan selain penjagaan diri.

We would like to give thanks to the author of this article for this awesome content

Bagaimana kami menjadi ketagih menggunakan Q-tips dengan cara yang salah


We have our social media pages here and other related pages herehttps://paw6.info/related-pages/