Angkasawan untuk hidup dan bekerja di bulan menjelang 2030, kata pegawai NASA

Angkasawan berada di landasan untuk hidup dan bekerja di bulan sebelum akhir dekad, menurut a Nasa rasmi.

Howard Hu, ketua program kapal angkasa bulan Orion agensi AS, berkata manusia boleh aktif di bulan untuk “tempoh” sebelum 2030, dengan habitat untuk didiami dan pengembara untuk menyokong kerja mereka.

“Sudah tentu, dalam dekad ini, kita akan mempunyai orang yang hidup untuk tempoh, bergantung kepada berapa lama kita akan berada di permukaan. Mereka akan mempunyai habitat, mereka akan mempunyai rover di atas tanah,” katanya kepada program Ahad BBC bersama Laura Kuenssberg. “Kami akan menghantar orang ke permukaan, dan mereka akan hidup di permukaan itu dan melakukan sains,” tambahnya.

Hu telah dilantik untuk bertanggungjawab ke atas kapal angkasa NASA untuk penerokaan angkasa lepas pada bulan Februari, dan pada hari Ahad dia bercakap ketika roket Artemis 98 meter (322 kaki) bergerak ke arah bulan di atasnya. misi uncrewed pertama.

Roket gergasi itu, yang mendahului kapal angkasa Orion, dilancarkan pada hari Rabu dari Cape Canaveral di Florida selepas beberapa siri kelewatan akibat gangguan teknikal dan taufan.

Kapal angkasa itu membawa tiga manekin yang sesuai sepenuhnya, yang akan mencatatkan tekanan dan ketegangan misi Artemis 1. Roket itu kini berada kira-kira 83,000 batu (134,000km) dari bulan.

“Ia adalah langkah pertama yang kami ambil untuk penerokaan ruang dalam jangka panjang, bukan sahaja untuk Amerika Syarikat tetapi untuk dunia. Saya rasa ini adalah hari bersejarah untuk Nasa, tetapi ia juga hari bersejarah untuk semua orang yang menyukai penerbangan angkasa lepas manusia dan penerokaan angkasa lepas,” kata Hu.

“Kami akan kembali ke bulan. Kami sedang berusaha ke arah program yang mampan dan ini adalah kenderaan yang akan membawa orang ramai yang akan mendaratkan kami kembali ke bulan,” tambahnya.

Angkasawan NASA Gene Cernan menaiki rover bulan semasa misi Apollo 17 pada Disember 1972 – kali terakhir orang mendarat di bulan. Gambar: Nasa /Reuters

Kapal angkasa itu akan terbang dalam jarak 60 batu dari bulan dan meneruskan perjalanan sejauh 40,000 batu sebelum berayun semula dan menyasarkan percikan di Lautan Pasifik pada 11 Disember. Kapal angkasa itu akan mengembara sejauh 1.3m batu dalam misi 25 hari, kapal angkasa yang paling jauh yang pernah dibina untuk manusia pernah diterbangkan.

Apabila memasuki semula atmosfera Bumi, kapal angkasa itu akan bergerak pada kelajuan kira-kira 25,000mph, menghantar suhu perisai habanya sehingga kira-kira 2,800C (5,000F). Ia dijangka memercik di luar pantai San Diego.

Misi yang berjaya akan membuka jalan untuk penerbangan susulan Artemis 2 dan 3, yang kedua-duanya akan menghantar manusia mengelilingi bulan dan kembali. Misi Artemis 3, yang mungkin tidak dilancarkan sehingga 2026, dijangka mengembalikan manusia ke permukaan bulan buat kali pertama sejak Apollo 17 pada Disember 1972. Di bawah rancangan Nasa, misi itu akan mendaratkan wanita pertama di bulan, dengan lawatan seterusnya mendaratkan orang berwarna pertama di permukaan bulan.

Program Artemis, yang dinamakan sempena adik kembar Apollo, juga merancang pembinaan Lunar Gateway, sebuah stesen angkasa di mana angkasawan akan tinggal dan bekerja semasa mereka mengorbit bulan. “Melangkah ke hadapan adalah benar-benar ke Marikh,” kata Hu kepada BBC. “Itu adalah batu loncatan yang lebih besar, perjalanan selama dua tahun, jadi ia akan menjadi sangat penting untuk belajar di luar orbit Bumi kita.”

We would like to give thanks to the writer of this short article for this amazing content

Angkasawan untuk hidup dan bekerja di bulan menjelang 2030, kata pegawai NASA


Explore our social media accounts and also other pages related to themhttps://paw6.info/related-pages/