Cara Melihat ‘Komet Hijau’ Yang Dibincangkan Semua Orang

Jauh di Zaman Batu, ketika Neanderthal masih hidup bersama Homo sapiens, nenek moyang kita mungkin telah menderita dengan cahaya hijau di langit malam. Sekarang, cahaya itu—C/2022 E3 (ZTF) (lebih biasa, Komet Hijau)-sudah kembali.

Orbit Komet Hijau yang sangat elips bermakna ia akan mengambil masa yang lama untuk berayun melepasi Bumi semula—kira-kira 50,000 tahun, secara spesifik. Dan itu jika ia mengulangi persinggahan selama 50,000 tahun, yang mungkin tidak.

Ahli astronomi menemui komet itu pada Mac 2022 menggunakan teleskop robot Samuel Oschin di Zwicky Transient Facility. Ia melepasi perihelion (apabila ia paling hampir dengan Matahari) pada 12 Januari.

Pemerhati di AS boleh melihat komet itu sekarang hingga awal Februariberpotensi dengan mata kasar jika anda berada dalam a kawasan tontonan yang gelap, tetapi peluang anda akan lebih baik menggunakan teropong atau teleskop. Masa terbaik untuk melihat komet adalah pada waktu subuh, menurut NASA.

Komet akan membuat pendekatan paling dekat dengan planet kita pada 2 Februari. Pendekatan terdekat akan mengambilnya kira-kira 0.29 AU (kira-kira 27 juta batu) dari Bumi, menurut EarthSky.

Currently, the comet is toward the constellation Boötes and near Hercules, Laporan EarthSky. (Jika anda menghadapi masalah mencari kedudukan komet, anda boleh merujuk a carta langit interaktif yang berguna.) Komet itu lokasi menyukarkan pemerhati di Hemisfera Selatan untuk melihat. Dari lokasi semasa di langit malam, laluan yang diunjurkan mencatatkan laluan itu melepasi Ursa Minor (Gayung Kecil), dengan ia melalui Camelopardis pada masa yang paling dekat.

Komet bersinar berkat gabungan komposisi kimia dan cahaya matahari. Komet yang melintas berhampiran Matahari diterangi dan dipanaskan oleh tenaganya, menyebabkan molekul pada permukaannya menguap dan pendarfluor. Kepala komet bersinar hijau apabila ia mengandungi karbon sianogen atau diatomik, menurut NASA.

Komet Hijau mungkin menjadi secerah magnitud 5 pada masa ia paling hampir dengan Bumi, menurut EarthSky. Semakin rendah nombor, semakin terang objek. Bulan penuh magnitud ketara adalah kira-kira -11, dan objek paling samar dilihat oleh Teleskop Angkasa Hubble adalah kira-kira magnitud 30, menurut Brittanica. Bintang paling malap yang boleh dilihat oleh mata kasar kita adalah kira-kira magnitud 6.

Walaupun komet mungkin mencapai kecerahan magnitud 5, ia akan mungkin berguna untuk menggunakan sepasang teropong atau teleskop jika anda menghadapi kesukaran untuk mengesan objek itu pada malam yang cerah.

Batu angkasa masuk bukan satu-satunya komet hijau baru-baru ini; pada 2018, komet 46P/Wirtanen cukup terang untuk dilihat oleh pemerhati dengan mata kasar, dan pada tahun 2021Komet Leonard bersinar hijau apabila bebola ais membuat trajektori kosmiknya.

Oleh itu, teruskan pandangan anda pada malam yang cerah yang akan datang. Jika anda melihat sesuatu dengan cahaya hijau samar, itu mungkin pelawat kosmik terbaharu kami.

Lagi: Komet Mega Tiba Dari Awan Oort Adalah 85 Batu Lebar

We would love to say thanks to the writer of this short article for this awesome web content

Cara Melihat ‘Komet Hijau’ Yang Dibincangkan Semua Orang


We have our social media profiles here and other pages related to them here.https://paw6.info/related-pages/