Di tempat dengan sedikit ais laut, beruang kutub telah menemui cara lain untuk memburu

Seekor beruang betina dan dua anak berusia 1 tahun berjalan di atas ais glasier air tawar yang dilitupi salji di Greenland Tenggara.

Kristin Laidre


sembunyikan kapsyen

togol kapsyen

Kristin Laidre


Seekor beruang betina dan dua anak berusia 1 tahun berjalan di atas ais glasier air tawar yang dilitupi salji di Greenland Tenggara.

Kristin Laidre

Beruang kutub biasanya memerlukan ais laut untuk memburu anjing laut, tetapi sekumpulan beruang kutub terpencil yang tinggal di pantai berceranggah dan bergunung-ganang di tenggara Greenland telah memikirkan cara untuk mencari rezeki, walaupun ais laut di sana mencair pada awal tahun ini.

Beruang ini telah menemui cara untuk menambah bekalan ais laut yang terhad dengan memburu ais air tawar yang berasal dari glasier di darat. Ais glasier jatuh dalam ketulan ke dalam fjord, di mana kepingan-kepingan itu bersinar bersama-sama menjadi platform terapung yang berantakan yang digunakan beruang kutub untuk mengekang anjing laut, menurut laporan dalam jurnal Sains.

Perubahan iklim menjadikan ais laut semakin berkurangan. Kehilangan ais laut adalah “ancaman utama kepada beruang kutub,” kata Kristin Laidre dari Universiti Washington, pengarang utama kajian baharu itu. Tetapi, katanya, kerja baru ini mencadangkan beberapa beruang mungkin dapat mengatasi jumlah ais laut yang berkurangan – sekurang-kurangnya untuk seketika – di tempat di mana mereka boleh mengambil kesempatan daripada ais glasier terapung, seperti Greenland dan Svalbard, sebuah kepulauan di Lautan Artik.

“Ais glasier pada asasnya mungkin membantu sebilangan kecil beruang bertahan untuk tempoh yang lebih lama di bawah pemanasan iklim, ” katanya.

Beruang mencari jalan

Walaupun orang asli telah lama mengetahui bahawa beruang itu tinggal di tenggara Greenland, ia adalah persekitaran yang terpencil dan mencabar yang tidak sering dikunjungi manusia. “Ia adalah pantai dengan puncak gunung yang besar, banyak angin, keadaan melampau, banyak kabus,” kata Laidre, yang telah menghabiskan masa bertahun-tahun bekerja dengan rakan sekerja untuk meninjau beruang kutub yang tinggal di pantai timur Greenland sepanjang 1,800 batu.

1655441324 273 Di tempat dengan sedikit ais laut beruang kutub telah menemui

Fjord di Greenland Tenggara, ditunjukkan dengan glasier penamat marin di kejauhan. Beruang kutub di sini bertahan dengan memburu ais air tawar yang mengalir ke lautan dari glasier.

Kristin Laidre


sembunyikan kapsyen

togol kapsyen

Kristin Laidre


Fjord di Greenland Tenggara, ditunjukkan dengan glasier penamat marin di kejauhan. Beruang kutub di sini bertahan dengan memburu ais air tawar yang mengalir ke lautan dari glasier.

Kristin Laidre

Untuk melihat apa yang mereka boleh temui di tenggara, pasukan itu terpaksa mengambil helikopter dari penempatan terdekat dan terbang selama dua jam dalam garis lurus ke pantai. “Kami tiba di fjord ini, fjord yang sangat terpencil, dan pada dasarnya tiada ais laut atau ais laut yang sangat buruk di luar pantai,” kata Laidre, menjelaskan bahawa penyelidik menjangkakan untuk menemui beberapa beruang.

“Tetapi terdapat banyak beruang di fjord ini, ” katanya. “Ia jelas hanya habitat yang unik.”

Ais laut kekal di fjord ini hanya sekitar seratus hari setahun, katanya, bermakna beruang tidak mempunyai banyak masa untuk menggunakannya sebagai tempat memburu. “Ia hilang pada bulan Mei, dan itu sangat awal,” kata Laidre. “Ia tidak cukup masa untuk beruang kutub untuk menjadi cukup gemuk dan terus hidup.”

Tetapi geografi kawasan ini menjadikannya supaya glasier mencurahkan ais air tawar ke atas pergunungan dan ke dalam fjord, katanya. Gunung ais pecah dari glasier dan membeku menjadi permukaan yang tidak teratur yang boleh digunakan oleh beruang kutub sebagai platform untuk memburu anjing laut. “Mereka menambah masa memburu mereka dengan menggunakan ais air tawar ini,” kata Laidre.

Apabila selamat untuk mendaratkan helikopter mereka, para penyelidik akan menangkap secara ringkas beruang untuk mengambil sampel genetik atau memakai penjejak lokasi. “Kami akan mengumpul maklumat mengenai pergerakan mereka, keadaan badan mereka, kesihatan mereka, genetik mereka,” kata Laidre.

Puak yang rapat

Dia menganggarkan bahawa sekurang-kurangnya beberapa ratus beruang kutub tinggal di tenggara Greenland, dan ternyata mereka adalah beruang kutub yang paling diasingkan secara genetik di planet ini. Mereka berbeza daripada semua 19 subpopulasi beruang kutub lain yang kini dikenali oleh saintis di Artik.

Itu mungkin kerana beruang ini adalah rumah. Semua beruang yang dijejaki hampir tinggal di fjord atau fjord rumah mereka. Kadangkala, beruang terperangkap oleh arus laut yang deras yang mengalir ke pantai menuju ke hujung selatan Greenland, kata Laidre, tetapi beruang itu dengan cepat berenang ke pantai. “Dan kemudian mereka akan berjalan pulang ke atas lapisan ais untuk kembali ke fjord mereka.”

“Penemuan subpopulasi baharu yang berpotensi di tenggara Greenland benar-benar menarik, ” kata Todd Atwood, seorang penyelidik beruang kutub di US Geological Survey Alaska Science Center di Anchorage. Dia berpendapat genetik beruang, corak pergerakan dan tingkah laku memburu “membuat kes yang menarik” bahawa ini sememangnya subpopulasi yang berbeza.

Cara beruang ini memburu menggunakan ais air tawar “mungkin membeli beruang di kawasan itu sedikit masa lagi, kerana ais pek terus menurun, kerana mereka tidak bergantung semata-mata pada pek ais,” kata Atwood.

Tetapi kebanyakan beruang kutub bergantung sepenuhnya pada laut yang kekal beku untuk masa yang lama setiap tahun, kata Atwood, sambil menambah bahawa penyelidikan mencadangkan bahawa lebih daripada 180 hari keadaan bebas ais mengakibatkan penurunan curam dalam populasi beruang kutub, kerana beruang boleh ‘ t makan anjing laut yang cukup untuk hidup dan membiak.

“Beruang itu sendiri mempunyai tugas asas yang perlu diselesaikan. Mereka perlu berada di atas ais cukup lama untuk dapat membunuh anjing laut yang cukup untuk menyimpan lemak yang cukup untuk hidup selama setahun,” kata Ian Stirlingahli biologi beruang kutub di Universiti Alberta.

Kawasan yang jarang ditemui beruang kutub mempunyai akses kepada ais glasier, seperti tenggara Greenland, tidak akan menjadi tempat perlindungan yang berpotensi daripada perubahan iklim selama-lamanya, kata Stirling.

“Jika iklim terus panas seperti yang diunjurkan, kawasan ini juga akan menjadi tidak berguna atau tidak mencukupi untuk beruang,” kata Stirling, sambil menyatakan bahawa akhirnya hujung glasier akan mencair sehingga ia berundur ke atas. di darat dan bukannya meluas ke dalam air. Pada masa itu berlaku, dia berkata, begitu banyak ais akan hilang sehingga “beruang akan hilang lama.”

We would love to say thanks to the author of this post for this amazing material

Di tempat dengan sedikit ais laut, beruang kutub telah menemui cara lain untuk memburu


Check out our social media profiles and the other related pageshttps://paw6.info/related-pages/