Lautan Mula Hilang Ingatan, Saintis Amaran

Lautan yang mengelilingi kita sedang berubah. Apabila iklim kita berubah, perairan dunia turut berubah, dengan keabnormalan jelas bukan sahaja pada suhu lautan, tetapi juga struktur, arus, dan juga warnanya.

Apabila perubahan ini nyata, persekitaran lautan yang biasanya stabil menjadi lebih tidak dapat diramalkan dan tidak menentu, dan dalam beberapa cara fenomena itu serupa dengan lautan kehilangan ingatan, saintis mencadangkan.

“Memori lautan, kegigihan keadaan lautan, adalah sumber utama kebolehramalan dalam sistem iklim di luar skala masa cuaca, ” jelas penyelidik dalam kertas baru diketuai oleh pengarang pertama dan penyelidik iklim Hui Shi dari Institut Farallon di Petaluma, California.

“Kami menunjukkan bahawa ingatan lautan, seperti yang diukur oleh anomali suhu permukaan laut yang berterusan dari tahun ke tahun, diunjurkan akan menurun secara berterusan dalam dekad yang akan datang di kebanyakan dunia.”

Dalam penyelidikan itu, pasukan itu mengkaji suhu permukaan laut (SST) di lapisan atas lautan cetek, yang dipanggil lapisan campuran atas lautan (MLD).

Walaupun kedangkalan relatif MLD – hanya menjangkau kedalaman kira-kira 50 meter ke bawah dari permukaan lautan – lapisan atas air ini mempamerkan banyak kegigihan dari semasa ke semasa dari segi inersia haba, terutamanya berbanding dengan variasi yang dilihat dalam atmosfera di atas.

Walau bagaimanapun, pada masa hadapan, pemodelan mencadangkan bahawa kesan ‘ingatan’ inersia terma di lautan atas ini ditetapkan untuk menurun secara global sepanjang abad ini, dengan variasi suhu yang lebih besar secara mendadak diramalkan dalam beberapa dekad akan datang.

“Kami menemui fenomena ini dengan mengkaji persamaan suhu permukaan laut dari satu tahun ke tahun berikutnya sebagai metrik mudah untuk ingatan lautan,” jelas Hui.

Menurut penyelidik, kesan shoaling dalam MLD akan memperkenalkan tahap pencampuran air yang lebih tinggi di lautan atas, dengan berkesan menipiskan lapisan atas.

Ini dijangka mengurangkan kapasiti lautan untuk inersia haba, menjadikan lautan atas lebih mudah terdedah kepada anomali suhu rawak.

Maksudnya untuk hidupan liar marin tidak jelas, tetapi nota penyelidik bahawa “kesan berbangkit pada populasi berkemungkinan besar”, walaupun sesetengah spesies dijangka lebih baik daripada yang lain dari segi penyesuaian.

Selain itu, penurunan memori lautan dijangka menyukarkan para saintis untuk meramalkan dinamik lautan yang akan datang, mengurangkan masa petunjuk yang boleh dipercayai untuk semua jenis ramalan yang berkaitan dengan SST. Ini akan menghalang keupayaan kita untuk mengunjurkan monsun, gelombang haba marin (MHW) dan tempoh cuaca ekstrem, antara lain.

Memandangkan cuaca ekstrem diramalkan menjadi lebih kerap pada masa hadapan, keperluan kita untuk meramalkan ukuran dengan tepat untuk perkara seperti suhu laut, paras kerpasan dan anomali atmosfera menjadi lebih penting – tetapi jika lautan hilang ingatan, kita berisiko untuk pergi ke arah lain , kata para penyelidik.

“Unjuran penurunan dalam ingatan lautan berkemungkinan menghalang usaha ramalan lautan dengan mengurangkan masa utama di mana ramalan SST, termasuk untuk MHW, adalah mahir,” penulis menulis.

“Pendaratan MLD akibat pemanasan masa hadapan juga boleh mengubah statistik keterlaluan suhu … yang digabungkan dengan masa pendahuluan yang dikurangkan untuk ramalan keadaan permukaan laut berasaskan kegigihan akan menimbulkan cabaran untuk pengurusan ekosistem dan penyediaan bahaya marin.”

Penemuan dilaporkan dalam Kemajuan Sains.

We would love to say thanks to the author of this post for this awesome web content

Lautan Mula Hilang Ingatan, Saintis Amaran


Visit our social media profiles and also other pages related to themhttps://paw6.info/related-pages/