Aleix Espargaro: Kemenangan ‘jelas’, Quartararo ‘bukan pelumba kotor’

Pemulihan luar biasa Espargaro memuncak dengan hantaran berganda yang tidak dapat dilupakan ke atas Brad Binder dan Jack Miller di sudut terakhir perlumbaan.

Pelumba Aprilia itu melepasi garisan hanya 2.5s daripada pemenang perlumbaan Ducati, Francesco Bagnaia, walaupun tewas lebih 11 saat apabila dia terpaksa terkeluar dari landasan akibat hentakan dari motosikal Quartararo.

Insiden pusingan 5, yang disebut Quartararo sebagai ‘kesilapan bodoh’ dan kemudiannya dihukummenyaksikan juara bertahan itu meraba-raba hantaran ke atas Espargaro untuk tempat kedua, kehilangan bahagian hadapan Yamahanya dan meleret sisi RS-GP.

Espargaro meneruskan untuk mencatat pusingan terpantas dalam perlumbaan semasa mengendalikannya melalui padang, menamatkan saingan tepat di belakang rakan sepasukan Maverick Vinales dan tempat di podium. Sementara itu, Quartararo mengalami kemalangan kedua dan bersara buat kali pertama musim ini.

Semua itu bermakna Espargaro telah menutup dengan 21 mata di belakang Quartararo, keuntungan yang jauh lebih besar daripada yang dia boleh jangkakan tanpa pertembungan itu, tetapi dengan kos yang mungkin merupakan kemenangan kedua MotoGP beliau dan Aprilia.

“Saya rasa hari ini saya boleh menang dan Fabio menduduki tempat kedua [without the incident]. Ini akan menjadi keuntungan lima mata. Sebaliknya, saya memperoleh 13 mata,” kata Espargaro. “Jadi jika anda fikir dari segi kejuaraan, ia lebih baik.

“Tetapi saya kehilangan kemenangan. Saya cukup pasti saya boleh menang hari ini dan saya hanya mempunyai satu kemenangan dalam karier saya. Jadi saya lebih suka mendapatkan semula lima mata dan menang!”

Pemain Sepanyol itu menambah: “Sesuatu yang saya hilang dalam perlumbaan 4-5 terakhir ialah menjadi yang terpantas di landasan. Dan saya rasa hujung minggu ini, kecuali semasa kelayakan dengan bendera kuning, saya adalah yang terpantas.

“Saya telah menunjukkan kelajuan saya dan ini bagi saya sangat penting. Hari ini saya tidak menang kerana Fabio memukul saya, tetapi saya rasa kemenangan itu jelas. Bagi saya adalah penting untuk mempunyai perasaan ini.”

Espargaro: ‘Fabio bukan penunggang kotor’

Mengimbas kembali insiden itu sendiri, Espargaro merasakan bahawa bentuk Quartararo yang hampir sempurna sejak akhir-akhir ini akhirnya membawa kepada langkah yang salah.

“Sebab mengapa Fabio melakukan langkahnya adalah kerana perasaannya dengan basikal itu sangat tinggi sekarang. Kami melihatnya juga pada giliran satu di Jerman dengan Pecco. Dia bukan pelumba yang kotor, tetapi keyakinannya begitu tinggi sehingga dia mampu menutup banyak garisan.

“Tetapi hari ini, saya juga sangat pantas, jadi saya boleh menutup talian seperti dia dan kami bertembung. Dia berkata kepada saya, ‘maaf, kerana saya membuat kesilapan besar apabila menilai langkah ini’.”

Espargaro menambah: “Saya seorang lelaki tua di paddock ini, jadi saya suka menganalisis bagaimana keadaan berlaku. Saya tahu kategori, basikal, saingan saya. Saya tahu keyakinan Fabio dan saya juga mengambil banyak masa untuk menganalisisnya mengenai video, perlumbaan, sesi, segala-galanya.

“Saya tahu bagaimana dia menunggang dan tahap keyakinannya sangat tinggi sekarang, tetapi apabila anda berada di saat itu, bukan mudah untuk mengekalkan ini. Untuk tidak membuat kesilapan.

“Hari ini bukan kerana dia sombong, tetapi kerana dia berasa lebih pantas daripada yang lain, dia membuat penilaian yang buruk pada pintasan itu dan saya tahu ini boleh berlaku.

“Dari saat itu saya berkata kepada diri sendiri, ‘Fabio hampir sempurna. Dia tidak melakukan kesilapan sepanjang musim, jadi jika dia melakukan satu kesilapan sekarang, anda perlu mengambil keuntungan daripada ini’.”

Espargaro: ‘Basikal saya sukar dipercayai’

Dari saat dia menyertai semula trek di tempat ke-15, dan walaupun hujan turun, Espargaro menunggang dengan mentaliti yang tidak akan rugi.

“Apabila Fabio memukul saya, saya berkata, ‘perlumbaan anda sudah selesai’. Tiada apa yang akan berubah jika anda mendapat 2-3 mata, tidak mengapa. Anda perlu pergi untuk lebih daripada 10 mata dan jika anda ranap, anda ranap.

“Jadi saya berkata kepada diri sendiri, ‘hari ini adalah hari anda perlu membuktikan anda pantas dan anda mempunyai basikal yang bagus’. Dan saya membuktikannya. Saya tersenyum apabila saya melihat masa pusingan; 32.5, 32.5. Saya berkata ‘apa ini?’ Ia menakjubkan.

“Saya tahu adalah mustahil bahawa yang lain pergi pada rentak itu dan saya melihat bahawa saya menangkap kumpulan utama. Jadi saya juga marah, tetapi pada masa yang sama gembira untuk mengekalkan rentak itu.

“Saya tidak pernah melebihi had kerana saya tidak melakukan kesilapan. Saya tidak pergi luas ke mana-mana. Saya pantas tetapi basikal hari ini adalah hebat. Luar biasa bagus.

“Dalam chicane terakhir saya membrek lebih lewat daripada semua orang dan terutamanya dalam sektor pantas tiada siapa yang mampu membawa kelajuan yang saya mampu bawa. Itulah sebabnya agak mudah untuk saya memintas.”

Espargaro: Saya membawa 20km/j lebih kelajuan selekoh

Tindakan memintas terbaik Espargaro sudah pasti adalah yang terakhir, apabila dia mengatasi Brad Binder dan Jack Miller ke pusingan terakhir.

Binder membuat sentuhan ringan dengan Miller ketika ketiga-tiga mereka masuk ke sudut dan beberapa komen selepas perlumbaan seolah-olah menunjukkan pemandu Australia itu tidak berpuas hati dengan langkah Espargaro.

“Ia bukan dengan saya, sebenarnya. Saya berkata kepada [Jack] ‘Saya tidak begitu kotor’. Dia berkata ‘tidak, saya tidak menyalahkan awak. Saya menyalahkan Brad, dia memukul saya di lengan’. Saya kata OK!” jelas Espargaro.

Pemain berusia 32 tahun itu mendedahkan bahawa kunci kepada pergerakan itu adalah kelajuan selekohnya sebelum zon brek.

“Memintas adalah pada brek terakhir, tetapi sebenarnya hantaran berada di sudut kiri. Saya membawa 20k sejam lebih, ia adalah sukar dipercayai kelajuan yang saya bawa. Jadi ia hanya inersia yang saya dapat ke sudut.

“Saya melihat bahawa Brad tidak begitu baik pada brek di sana dan saya berkata ‘Saya masuk’ dan dapat memberhentikan basikal. Saya gembira kerana ia sangat penting untuk mata. Saya rasa setiap memintas yang saya lakukan semasa perlumbaan ada di sana.”

‘Cemerlang’ separuh masa pertama kejuaraan

Espargaro melengkapkan 11 pusingan pembukaan dengan lima podium, termasuk satu kemenangan. Yang boleh menjadi tujuh podium tanpa kemalangan Barcelona dan insiden Quartararo hari ini, atau lapan jika anda memasukkan getaran tayar hadapan di Sachsenring.

Walaupun begitu, 151 mata Espargaro telah pun memecahkan mata terbaik MotoGP sebelum ini iaitu 126 mata sepanjang keseluruhan kempen 18 pusingan 2014 bersama Forward Yamaha.

Paling ketara, ketika Quartararo memasuki cuti musim panas hanya sembilan mata di bawah jumlah tahun lalu pada peringkat yang sama musim ini, Espargaro telah memperoleh 84 mata besar dan tujuh tempat kejuaraan berbanding setahun lalu.

“Fabio mempunyai kedudukan #1 di belakangnya kerana dia juara dunia, dan selepas hujung minggu lalu dia mendapat mata yang sama seperti tahun lepas apabila dia memenangi gelaran. Dan kini saya ketinggalan 21 mata di belakangnya,” kata Espargaro.

“Ini bermakna tahap saya, dan bahagian pertama kejuaraan adalah cemerlang.”

Jurang 21 mata itu masih berkurangan lagi di Silverstone, tempat podium pertama Espargaro di RS-GP dan di mana Quartararo kini perlu melakukan penalti Long Lap pada awal perlumbaan.

Penalti sebegitu lazimnya menelan kos sekitar 4-6 posisi, yang mungkin amat menyakitkan bagi Quartararo, memandangkan kesukaran Yamaha untuk memintas.

We wish to give thanks to the author of this write-up for this incredible web content

Aleix Espargaro: Kemenangan ‘jelas’, Quartararo ‘bukan pelumba kotor’


Take a look at our social media accounts and other pages related to themhttps://paw6.info/related-pages/