Barcelona dihina, diturunkan ke Liga Europa kemudian dikalahkan oleh Bayern

Pemain Barcelona duduk di bawah tribun di Camp Nou dan menonton mereka Liga Juara-Juara kempen berakhir, kemudian berlari ke padang dan menunjukkan beberapa sebabnya. Sudah tersingkir apabila permainan ini bermula, menyaksikan apa-apa harapan terakhir dan kecil terpadam di televisyen di mana Internazionale menewaskan Viktoria Plzen pada sepak mula awal, mereka tidak dapat berseronok sedikit pun sebelum mengucapkan selamat tinggal, mahupun meninggalkan banyak kenangan untuk mereka. oleh. Sebaliknya, mereka menuju ke Liga Europa dengan kekalahan 3-0, yang keenam berturut-turut menentang Bayern Munich. Markah agregat: 19-2.

Siapa tahu: mungkin jika ia penting, ia akan menjadi berbeza. Mungkin menonton perlaksanaan mereka sendiri dengan segera sebelum ini bukanlah idea terbaik, sama ada: “Tersingkir sebelum perlawanan menjejaskan kami,” kata Xavi. Dan ini juga Bayern, “pasukan super” dalam kata-katanya. Tetapi akhirnya Barcelona membawa kematian mereka sendiri, meninggalkan perasaan tahap ini masih melampaui mereka, begitu lembut perut mereka. “Kami adalah pasukan muda dan kami masih belum cukup untuk bersaing dalam Liga Juara-Juara,” kata Pedri.

“Anda belajar melalui pukulan, dan ini adalah kejayaan besar, kata Xavi.

Bayern lebih baik dalam segala-galanya, akuinya. Jika ada kebanggaan bermain, satu perkara untuk dibuktikan, ia tidak sering ditunjukkan. Bukannya Bayern memusnahkan mereka dengan tepat, walaupun mereka bersaing, lebih-lebih lagi mereka berjaya melepasi. Gol daripada Sadio Mané dan Eric Maxim Choupo-Moting sudah mencukupi sebelum Benjamin Pavard menambah satu lagi dengan sentuhan terakhir.

Barcelona tidak berjaya melakukan satu pun pukulan ke sasaran. Walaupun Robert Lewandowski menyangka dia mendapat penalti sebelum separuh masa, bola diambil daripadanya di tempat kejadian, Anthony Taylor berunding dengan VAR dan memutuskan dia telah terjun – yang bercakap tentang kekecewaan, mati pucuk yang menentukan mereka. Dia juga, tidak dapat menjaringkan gol dalam kedua-dua pertemuan dengan bekas kelabnya.

Walau apa pun, ia telah pun dilakukan, pengesahan tentang apa yang Barcelona ketahui sejak awal hari: bahawa nasib mereka akan ditentukan di padang yang jauh. Atau, mungkin lebih tepat, sudah pun, walaupun begitu. Yang berkata, pada bukti ini mempunyainya di tangan mereka sendiri tidak akan menjadi lebih baik.

Pemain Barcelona menunjukkan kekecewaan mereka. Mereka ditewaskan 3-0 oleh Bayern Munich tetapi sudah tahu nasib mereka sebelum perlawanan. Gambar: Soccrates Images/Getty Images

Di Munich dan Milan, Barcelona mempunyai beberapa detik tetapi dikalahkan, kekalahan itu diikuti dengan keputusan seri 3-3 dengan Inter yang menyebabkan Barcelona berdepan jurang dan Xavi menggelar pertandingan itu sebagai “kejam”. Mereka terpaksa memenangi baki dua perlawanan mereka dan memerlukan Inter untuk tidak memenangi salah satu daripada mereka.

“Harapan adalah perkara terakhir yang anda hilang,” kata Xavi, tetapi ia adalah yang pertama.

Inter berdepan pasukan yang tewas semua empat perlawanan dan bolos 16, pemain Barcelona dipanggil untuk menontonnya bersama. Ia bukan motivasi yang hebat: sebelum separuh masa, Itali berada dua di depan; tepat ketika Barcelona berlari untuk memanaskan badan, mereka menjaringkan gol keempat mereka. Ia sudah berakhir, mereka tahu. Masa untuk peringkat kedua Eropah.

Xavi cuba mengelak perkataan gagal tetapi Liga Europa bukanlah tempat Barcelona sepatutnya. Bukan tempat yang mereka belanjakan, sama ada – masih kurang untuk musim kedua berjalan. Pengurus terakhir yang mengendalikan dua tahun berturut-turut dalam Piala Uefa di sini ialah Terry Venables. Jika tahun lepas mencerminkan realiti mereka – “itulah keadaannya,” untuk menggunakan kata-kata Gerard Piqué – ini sepatutnya berbeza, yang menjadikannya lebih menyakitkan.

Barcelona tidak mampu membeli ini, sudah tentu. Pada masa setiap euro penting, keluar awal ini berharga sekitar 20 juta daripadanya, ditambah dengan kesan ketukan.

Terdapat unsur emosi juga: tuas (dalam) terkenal ditarik, berbilang tandatangan dibuat dan aset yang dijual merupakan risiko yang direka untuk memulakan kitaran yang mulia. Sebaliknya, Barcelona telah tersingkir lebih awal daripada bila-bila masa dalam 24 tahun, pergi dengan satu perlawanan lagi. Dua perlawanan, sebenarnya.

Mereka juga tidak dapat menikmati yang pertama, atau menawarkan harapan untuk masa depan, Serge Gnabry tergelincir dalam pisau. Hanya sembilan minit telah berlalu apabila dia menghantar Mané pergi dari Héctor Bellerín untuk membuat pukulan pembukaan dan pada setengah jam dia melakukannya sekali lagi, menggolek bola ke Choupo-Moting untuk menjaringkan gol. Semasa kematiannya, dia melakukan pukulan voli yang disumbangkan oleh Pavard untuk gol ketiga, dan hantaran ketiganya. Gnabry menyangka dia telah menjaringkan salah satu golnya sebelum ini, hanya untuk ia diketepikan, tetapi ia tidak mengapa. Akhirnya tiada satu pun yang berjaya, berakhir sebelum ia bermula.

We want to give thanks to the author of this post for this outstanding web content

Barcelona dihina, diturunkan ke Liga Europa kemudian dikalahkan oleh Bayern


You can view our social media profiles here and other pages on related topics here.https://paw6.info/related-pages/