Brady: ‘Satu hari pada satu masa’ dengan masa depan disiarkan

TAMPA, Fla. — Menepati kata-katanya, bahawa dia tidak akan “mengambil masa untuk menghidu bunga ros” dalam perlawanan terakhirnya dengan Tampa Bay Buccaneers dan mungkin di NFL, quarterback Tom Brady adalah antara yang pertama sampai ke terowong di Stadium Raymond James selepas Bucs tumbang 31-14 kepada Dallas Cowboys pada malam Isnin dalam pusingan wildcard playoff.

Ia hanya kali ketiga dalam kerjayanya selama 23 tahun dia tewas pada pusingan pembukaan pasca musim. Dengan pandangan ke bawah, dia mengesat peluh di dahi dan rambutnya yang kusut. Dia kemudian berkongsi pelukan dengan keselamatan Bucs Logan Ryanyang menghabiskan empat musim bersama Brady di New England Patriots, ketika kedua-duanya menuju ke bilik persalinan.

“Bukan cara kami mahu menamatkannya, tetapi kami tidak layak,” kata Brady, yang, seperti yang dia lakukan sepanjang musim ini, bergelut untuk melakukan apa-apa secara menyerang menentang Dallas tanpa perlindungan yang mencukupi atau perlawanan di darat. “Saya memberi mereka banyak kredit. Mereka bermain permainan yang bagus. Membuat lebih banyak permainan daripada kami, jadi malam yang sukar.

“Saya rasa ada bahagian bola sepak yang saya rasa seperti itu — kadangkala anda bertuah, tetapi kebanyakan masa, pasukan yang memperolehnya menang, dan mereka bermain. [well] sepanjang tahun.”

Dengan kontraknya akan tamat dan klausa “tiada tag”, Brady tidak boleh ditag francais dan akan menjadi ejen bebas tanpa had pada usia 45 tahun melainkan Bucs dapat menandatanganinya semula. Dia akan bebas untuk menandatangani dengan mana-mana pasukan, jika dia memilih untuk terus bermain.

“Saya akan pulang ke rumah dan tidur dengan lena — sebaik yang saya boleh malam ini,” kata Brady, sambil menambah bahawa dia tidak mempunyai jadual untuk membuat keputusan. “Ini sahaja yang saya fokuskan — permainan ini. Ia hanya satu hari pada satu masa. Sungguh.”

Setahun yang lalu, Brady memutuskan untuk memanggilnya sebagai kerjaya. Tetapi 40 hari kemudian, dia mengubah haluan, berkata dalam catatan di media sosial, “Dua bulan lalu saya menyedari tempat saya masih di atas padang dan bukan di tempat penonton. Masa itu akan tiba. Tetapi bukan sekarang.”

Brady ditanya sama ada dia merasakan sesuatu yang berbeza ketika keluar dari padang malam Isnin berbanding yang dia rasakan pada penghujung musim lalu.

“Rasanya seperti penghujung musim,” katanya, sebelum mula mengucapkan terima kasih kepada orang ramai di dalam bilik itu. Realitinya nampaknya berlaku bahawa ini mungkin berlaku untuk masanya di Tampa selepas tiga musim.

“Saya hanya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua yang anda lakukan tahun ini. Saya sangat menghargai semua usaha anda. Saya tahu ia sukar untuk anda semua. Saya tahu sukar untuk kami pemain untuk mengharunginya,” sambungnya. “Kamu mendapat pekerjaan yang sukar, dan saya menghargai semua yang kamu lakukan untuk melindungi kami, dan semua orang yang menonton dan peminat tegar sukan ini — kami sangat berterima kasih atas sokongan semua orang. Saya suka organisasi ini. Ia hebat tempat untuk menjadi.”

Brady kemudian mula tersedak.

“Terima kasih semua kerana mengalu-alukan saya, semua pelanggan tetap,” katanya. “Dan saya amat berterima kasih atas penghormatan itu, dan saya harap saya memberikan perkara yang sama kembali kepada anda semua. Jadi terima kasih banyak-banyak.”

Beberapa rakan sepasukan bergilir-gilir mengucapkan terima kasih kepada Brady di bilik persalinan.

“Sudah pasti perasaan yang nyata, melihat seseorang semasa kecil, dan kemudian jelas mendapat peluang untuk berada di bilik persalinan dan bercakap dengannya, bersaing dengannya. [in practice] — anda nampak kenapa dia begitu hebat, kenapa dia begitu hebat bermain quarterback,” kata dalam linebacker Lavonte Davidyang juga bersedia untuk menjadi ejen bebas tanpa had.

“Saya pasti menghargainya,” tambah David. “Saya memberitahunya, ‘Walau apa pun, awak adalah KAMBING di mata saya.'”

Sebelum ketibaan Brady, David telah menghabiskan lapan musim dalam NFL sebelum akhirnya merasai pengalaman playoff, dengan Brady mengetuai Bucs untuk memenangi Super Bowl musim pertamanya di Tampa pada 2020. Kemudian, pada 2021, Bucs telah disingkirkan dalam pusingan bahagian dalam kekalahan 30-27 saat terakhir.

“[He’s] seorang lelaki yang saya hormati sepanjang hidup saya dan hanya peluang untuk belajar di bawahnya — bukan sahaja bola sepak tetapi cara dia mengendalikan dirinya dengan begitu banyak perkara yang berbeza. Dia sentiasa mengendalikan dirinya — baik, pada kebanyakan masa — dengan rahmat dan kerendahan hati,” Cameron Brate kata Brady sambil ketawa. Kesudahan yang ketat telah berlalu enam musim tanpa penampilan playoff sebelum bergandingan dengan Brady. “Sungguh mengagumkan saya dapat melakukan itu… Sungguh menakjubkan bermain dengan Tom. Siapa tahu apa yang akan berlaku dengannya. Saya tahu dia mungkin akan mengambil sedikit masa lagi tahun ini untuk memikirkan apa yang dia lakukan, seperti tahun lepas . Tetapi ya, ia sangat mengagumkan.”

Rookie berlari ke belakang Rachaad Putih sama-sama bersyukur dan menggelar Brady sebagai “manusia yang hebat.”

“Hanya dapat bertemu dengannya, bermain bersama dan hanya memilih otaknya sebagai manusia di luar sukan dan perkara seperti itu adalah hebat,” kata White. “Jelas sekali, ia akan menjadi hebat jika dia bermain setahun lagi, sudah tentu. Tetapi terpulang kepada dia, anda tahu? Maksud saya, saya baru berusia 24 tahun. Ia akan menjadi miliknya. [24th] musim. Dia berada dalam liga sejak saya dilahirkan.”

We would like to thank the writer of this short article for this outstanding content

Brady: ‘Satu hari pada satu masa’ dengan masa depan disiarkan


Check out our social media profiles and other pages related to themhttps://paw6.info/related-pages/