Coco Gauff Mencapai Akhir Terbuka Perancis, Akan Berdepan dengan Iga Swiatek

PARIS — Adalah mudah untuk tergesa-gesa apabila anda mencapai pusingan keempat Wimbledon pada usia 15 tahun, menewaskan salah seorang idola anda, Venus Williams, dalam perlawanan pembukaan anda. Adalah mudah untuk tergesa-gesa apabila penaja dan platform sudah tersedia, dan anda telah mendengar daripada pakar dan suara di dalam kepala anda sendiri bahawa anda mempunyai apa yang diperlukan untuk menjadi juara.

Tetapi tenis adalah permainan yang lebih rumit daripada kebanyakan: gabungan fizikal, teknikal dan psikologi dengan begitu banyak masa untuk berfikir antara mata dan servis dan begitu banyak kejohanan, perubahan masa dan kekalahan untuk mengemudi.

Coco Gauff, walaupun dia baru berusia 18 tahun, terpaksa lebih bersabar daripada yang dia rancangkan. Tetapi potensi dan persembahan muda Amerika itu di bawah tekanan mula berkumpul. Pada hari Sabtu, dia akan bermain di final perseorangan Grand Slam pertamanya, berdepan pilihan No. 1, Iga Swiatek, di Terbuka Perancis untuk kejuaraan dan Coupe Suzanne Lenglen.

“Terdapat garis halus antara percaya pada diri sendiri dan hampir memaksa diri sendiri,” kata Gauff pada Khamis selepas kemenangan separuh akhir, 6-3, 6-1, ke atas Martina Trevisan, seperti biasa, agak lebih tua daripada usianya.

Gauff, finalis perseorangan Grand Slam termuda sejak Maria Sharapova memenangi Wimbledon pada 2004 pada usia 17 tahun, sedang membandingkan jangkaannya dengan jangkaan yang dia alami musim lalu, apabila dia mara ke suku akhir Terbuka Perancis. Dia mendapati dirinya tidak dapat menguruskan tekanan dan mata kritikal dan melemparkan raketnya ke atas tanah liat kerana kekecewaan ketika tewas kepada Barbora Krejcikova, juara bukan pilihan.

“Pada masa itu, saya terlalu menginginkannya,” katanya. “Sedangkan sekarang, saya pasti mahukannya. Ya, siapa yang tidak? Tetapi juga, ia tidak akan menjadi penghujung dunia jika ia tidak berlaku untuk saya.”

Kemungkinan, jangan silap, masih ketara menentangnya. Gauff menghadapi tugas paling sukar yang ada dalam tenis wanita.

Swiatek, 21, melanjutkan rentak kemenangannya kepada 34 perlawanan pada separuh akhir pertama Khamis dengan menewaskan pilihan ke-20 Daria Kasatkina, 6-2, 6-1, dalam masa lebih sejam.

Skor dan kepantasan itu adalah tipikal bagi Swiatek, bintang Poland yang berkuasa dan semakin mengagumkan. Dia tidak pernah kalah dalam perlawanan sejak Februari dan telah menewaskan Gauff dalam dua perlawanan mereka sebelum ini dalam set lurus: menang, 7-6 (3), 6-3, di tanah liat merah pada separuh akhir Terbuka Itali tahun lepas dan menang, 6- 3, 6-1, di gelanggang keras pada pusingan 16 pada Terbuka Miami tahun ini pada Mac.

“Dia pastinya kegemaran pergi ke perlawanan di atas kertas,” kata Gauff. “Tetapi saya fikir apabila masuk, saya hanya akan bermain percuma dan bermain tenis terbaik saya. Saya fikir dalam perlawanan akhir Grand Slam, apa sahaja boleh berlaku.”

Keupayaan Gauff untuk memanjangkan mata dengan kepantasan dan kemahiran bertahannya sudah tentu boleh memaksa Swiatek melakukan lebih banyak kesilapan daripada biasa. Di bawah bimbingan Diego Moyano, jurulatih veteran yang menyertai pasukannya pada April, Gauff telah memperbaiki taktiknya, menurut bapanya, Corey Gauff, yang menjadi jurulatih utamanya sejak kecil.

“Bermain dengan kekuatannya bermakna tidak tergesa-gesa sepanjang masa,” kata Corey Gauff dalam temu bual pada malam Khamis. Dia menambah: “Dia dapat berkomunikasi dengannya bagaimana perasaannya di sisi lain apabila dia melakukan sesuatu. Dia cuba untuk membuatnya memahami mengapa dia membuat keputusan dan apakah kesannya. Dan dia cukup berkesan berbanding ayah. Kami bapa cenderung untuk menjadi arahan dan kawalan, dan itu tidak selalunya berkesan.”

Tetapi tanah liat kekal sebagai kanvas kegemaran Swiatek. Dia memenangi Terbuka Perancis pada 2020 pada usia 19 tahun. Gauff tewas pada pusingan kedua kejohanan itu kepada Trevisan, kelihatan semakin bingung apabila bilangan kesalahan bergandanya meningkat. Dia menamatkan dengan 19. Pada hari Khamis, dia menamatkan dengan hanya dua, jumlah terendah Roland Garros ini.

“Dia sedang belajar untuk menguruskan emosi dan memahami bahawa kesalahan berganda adalah sebahagian daripada permainan dan anda tidak perlu bertindak balas secara berlebihan,” kata Corey Gauff.

Walaupun Coco Gauff hanya 4-3 di tanah liat tahun ini sebelum Roland Garros, dia tidak tewas satu set dalam enam perlawanan. “Saya akan berterus terang,” katanya. “Tahun ini saya tidak mendapat keputusan terbaik dalam hal ini. Jadi ia tidak dijangka sama sekali, sebenarnya.”

Gauff lulus dari sekolah menengah dalam talian sepanjang tahun pada awal musim bunga ini, meraikan pencapaiannya dengan gambar yang diambil di hadapan Menara Eiffel sebelum Terbuka Perancis. Corey Gauff percaya itu telah membantunya terbang lebih tinggi di Paris.

“Pelepasan itu apabila anda menamatkan sekolah menengah atau kolej adalah nyata,” katanya. “Dia sentiasa mempunyai kerja untuk diserahkan, dan ia sentiasa berada di dalam fikiran anda. Saya rasa ini adalah kejohanan pertama yang dimainkannya tanpa kerja rumah.”

Tetapi dia masih mengikuti peristiwa semasa, dan pada hari Khamis, selepas menewaskan Trevisan, dia berjalan melintasi tanah liat merah untuk menandatangani kaca kamera televisyen biasa dan memutuskan, secara spontan dia menjelaskan, untuk membuat kenyataan tentang bulan lepas. penembakan sekolah rendah di Uvalde, Texasdi mana 19 pelajar dan dua guru terbunuh.

“Keamanan. End Gun keganasan,” tulis Gauff, melukis hati di sebelah nama pertamanya.

“Itu hanya mesej untuk orang-orang di rumah untuk menonton dan untuk orang-orang di seluruh dunia untuk menonton,” katanya, sambil menambah: “Semoga ia masuk ke dalam kepala orang yang berada di pejabat untuk diharapkan mengubah perkara.”

Gauff berkata dia dipengaruhi oleh atlet seperti bekas quarterback NFL Colin Kaepernick dan rakan bintang tenis Naomi Osaka, yang lantang bersuara dalam isu sosial dan budaya. Tetapi keluarga Gauff juga menjelaskan kepadanya sejak kecil bahawa dia boleh mencapai jangkauan yang jauh di luar mahkamah.

“Ayah saya memberitahu saya bahawa saya boleh mengubah dunia dengan raket saya,” katanya. “Dia tidak bermaksud begitu dengan hanya bermain tenis. Dia bermaksud bercakap mengenai isu seperti ini. Perkara pertama yang ayah saya katakan kepada saya selepas saya keluar dari mahkamah: ‘Saya bangga dengan awak, dan saya suka apa yang awak tulis pada kamera.’”

Corey Gauff berkata dia mula-mula memberitahu anak perempuannya tentang pengaruh yang boleh dia miliki ketika dia berumur 6 atau 7 tahun.

“Saya gembira dia menyedari apa yang berlaku di sekelilingnya,” katanya. “Dia mempunyai seorang abang berumur 8 tahun dan bersekolah rendah. Ia tidak sukar untuk mencapai rumah. Saya gembira dia sedar dan membawa perhatian dan empati kepadanya. Dia bukan sekadar memukul bola tenis. Dia warga global.”

Namun, tenis sememangnya menjadi tumpuan di Roland Garros. Gauff, pilihan ke-18, dijamin akan naik ke No. 13 tertinggi kerjaya dan boleh naik setinggi No. 8 jika dia mengalahkan Swiatek. Dia bukan sekadar menyasarkan gelaran perseorangan. Dia dan pasangannya, Jessica Pegula, mara ke separuh akhir beregu wanita dan akan menentang rakan senegara Amerika mereka Taylor Townsend dan Madison Keys pada hari Jumaat.

Adik lelaki Gauff — Cameron berusia 8 tahun dan Codey berusia 14 tahun — dijadualkan tiba di Paris pada pagi Jumaat selepas perjalanan dari rumah keluarga di Delray Beach, Fla.

“Mereka akan datang untuk perlawanan akhir perseorangan dan diharapkan final beregu juga,” kata Corey Gauff.

Hari lahir Cameron pada hari Ahad.

“Dia akan datang ke Paris ketika berusia 8 tahun dan pergi ketika berusia 9 tahun,” kata Corey Gauff sambil ketawa.

Kakak Cameron berpeluang untuk keluar sebagai juara Grand Slam.

We would like to say thanks to the writer of this short article for this remarkable material

Coco Gauff Mencapai Akhir Terbuka Perancis, Akan Berdepan dengan Iga Swiatek


Our social media profiles here and other pages related to them here.https://paw6.info/related-pages/