Hardik Pandya mendedahkan Ruturaj Gaikwad ‘mengalami sakit betis’

Apabila India mula mengejar 109 dalam T20I pertama menentang Ireland di Malahide, mereka menghantar keluar Deepak Hoodabukannya pembuka biasa Ruturaj Gaikwad, untuk memulakan babak mereka bersama Ishan Kishan. Ia seolah-olah pada masa itu adalah keputusan taktikal, dengan Hooda yang menjaringkan lebih bebas lebih disukai dalam permainan yang dipendekkan oleh hujan kepada 12 over satu sisi. Walau bagaimanapun, ia muncul kemudian bahawa Gaikwad tidak memukul kerana dia telah mengambil seekor anak lembu.
“Rutu mengalami kecederaan di betisnya,” kapten India Hardik Pandya berkata dalam sidang media selepas perlawanannya. “Kami mempunyai pilihan untuk mengambil risiko dan menghantarnya masuk [to open], tetapi saya tidak okay dengannya. Kesejahteraan pemain adalah lebih penting, dan [I thought] kami akan dapat menguruskan apa yang berlaku dalam perlawanan itu.

“Ia agak mudah selepas itu, tidak banyak keputusan yang perlu dibuat; apa pun kami [batting-order] jumlahnya, kami semua naik satu tempat, dan ia bukan sakit kepala yang besar. Kami mahu memastikan kami tidak mengambil sebarang peluang dengan Rutu.”

Peluang untuk membuka membuktikan peluang yang baik untuk Hooda mempamerkan kemahirannya, setelah berada di bangku simpanan sepanjang keseluruhan siri T20I lima perlawanan yang berakhir baru-baru ini menentang Afrika Selatan. Hooda menjaringkan gol terbanyak untuk India dengan 47 daripada 29 bola tanpa kalah ketika mereka menang tujuh wiket dengan 16 bola berbaki.

Hooda bukan satu-satunya pemain yang tidak digunakan dari siri Afrika Selatan yang mendapat peluang di sini. Umran Malik menerima topi India pertamanya, acara yang menjana buzz besar antara lambungan dan permulaan permainan yang tertunda. Ternyata, bagaimanapun, dia hanya mendapat satu pukulan dalam permainan yang dipendekkan, dan memberikan empat dan enam kepada penjaring terbanyak Ireland, Harry Tector.

Penampilannya terlalu ringkas untuk membuat sebarang kesimpulan, dan Hardik memberi kata-kata semangat untuk pemain boling pantas itu.

“Apabila anda bermain untuk India buat kali pertama, dan perjalanan yang dia lalui, adalah penting untuk memberi masa kepada pemain boling dan bakat seperti itu,” katanya. “Sama ada hari yang baik atau hari yang buruk adalah tidak relevan. Baginya, hanya bermain untuk India adalah perkara yang sangat besar, dan itu adalah sesuatu yang saya sangat gembira, [irrespective] bagaimana hasilnya, baik atau buruk, tidak mengapa.

“Ia adalah sebahagian daripada permainan, tetapi pada masa yang sama, dari sini dia hanya akan menjadi lebih baik, lebih banyak perlawanan yang dia mainkan, dan ia adalah perkara yang besar untuk dia bermain untuk India, bagi sesiapa sahaja untuk bermain untuk India. . Saya mahu biarkan dia menikmati saat ini kerana ia tidak datang setiap kali. Debut berlaku hanya sekali.”

Hardik juga mempunyai kata-kata yang murah hati untuk Tector, dan malah mendedahkan bahawa dia telah memberikannya satu daripada kelawarnya, apabila ditanya sama ada 64 daripada 33 bola tanpa kalah pemain No. 4 Ireland itu membayangkan masa depan dalam IPL.

“Dia melakukan beberapa pukulan yang hebat, dan jelas sekali, dia berusia 22 tahun, saya juga memberinya pukulan, jadi mungkin dia boleh menjaringkan lebih enam gol dan mungkin mendapat kontrak IPL, dan saya mengucapkan selamat maju jaya,” kata Hardik. “Cukup jaga dia dengan baik, beri dia bimbingan yang betul. Ia bukan selalu tentang kriket; ia tentang memahami keseluruhan gaya hidup anda dan apa yang dipertaruhkan. Jika anda boleh menguruskannya, saya pasti dia akan berada di sekeliling – bukan hanya dalam IPL, dalam semua liga di dunia.”

We wish to give thanks to the author of this post for this incredible content

Hardik Pandya mendedahkan Ruturaj Gaikwad ‘mengalami sakit betis’


You can find our social media profiles here and other related pages herehttps://paw6.info/related-pages/