Iga Swiatek memenangi Terbuka Perancis, mengatasi Coco Gauff dalam perlawanan akhir wanita

PARIS — Selepas dua minggu bermain di Roland Garros, pemain nombor satu dunia Iga Swiatek dan warga Amerika berusia 18 tahun Coco Gauff bertemu untuk gelaran.

Swiatek, juara Terbuka Perancis 2020, mendapat kemenangan No. 35 berturut-turut, menyamai larian terbaik abad ini, rekod yang dipegang oleh Venus Williams. Lebih penting lagi, ia memberikannya gelaran Grand Slam kedua dan mengukuhkan statusnya sebagai pemain No. 1 dunia yang tidak boleh dipertikaikan. Gauff, ranking No. 18 dunia, memasuki final Grand Slam pertamanya selepas larian impian di mana dia tidak tercicir satu set pun. .

Kemas kini daripada perlawanan:


Sejarah tercipta

Swiatek sedang meraikan kemenangan dominannya bersama keluarga dan pasukannya di dalam kotaknya, dan dia berlari ke arah mereka sejurus selepas perlawanan. Dengan kemenangannya itu, dia kini menjadi wanita termuda sejak Maria Sharapova pada 2006 untuk memenangi pelbagai kejuaraan dan wanita pertama sejak Justine Henin pada 2004 untuk memenangi major pertamanya sejak menjadi pemain nombor satu dunia. — D’Arcy Maine


Coco patut berbangga

Ia adalah dua minggu yang luar biasa untuk Gauff. Sudah tentu dia akan kecewa sekarang, tetapi ini adalah langkah besar ke hadapan untuknya.

“Ini adalah kali pertama untuk saya, jadi cuba untuk melalui ini,” kata Gauff selepas itu. “Pertama sekali saya ingin mengucapkan tahniah kepada Iga — apa yang anda lakukan adalah menakjubkan dan anda berhak mendapatnya. Semoga kita akan bermain antara satu sama lain dalam lebih banyak perlawanan akhir dan mungkin suatu hari nanti saya akan menang ke atas anda. Saya mahu untuk berterima kasih kepada pasukan saya, maaf saya tidak dapat mendapatkan yang ini hari ini tetapi terima kasih atas sokongan anda semua. Semoga ini adalah yang pertama daripada banyak perkara.”

Jika dia terus meningkat seperti ini, dia pasti akan kembali ke lebih banyak perlawanan akhir Grand Slam. — Simon Cambers


Swiatek memastikan kejuaraan Terbuka Perancis apabila langit bertukar

Tepukan guruh menyapa Swiatek ketika dia membuat servis untuk perlawanan itu. Ia adalah persembahan yang sangat kejam daripada pemain No. 1 dunia apabila dia mengalahkan Gauff dalam masa 1 jam 8 minit. Ia sentiasa menjadi gelarannya untuk kalah dan ia tidak pernah benar-benar diragui. Swiatek menuju ke tempat penonton untuk menyambut pasukannya, dan bintang bola sepak Robert Lewandowski menyertai perayaan itu. Gauff menerima semuanya sendiri sambil menitiskan air mata. Ia adalah beberapa kejohanan daripadanya — dia mara ke final Grand Slam pertamanya. — Tom Hamilton


Cuaca bertukar…

Langit tiba-tiba menjadi mendung di Roland Garros, dengan ribut petir diramalkan pada beberapa peringkat petang ini. Lampu limpah kini menyala di Court Philippe Chatrier ketika Gauff memulakan set kedua dengan memecahkan Swiatek. — Hamilton


Iga mengambil set pertama

Dengan Swiatek meraih gol pembukaan, 6-1, dalam masa 32 minit sahaja, ini menandakan set pertama Gauff yang tercicir dalam kejohanan itu. Lebih memburukkan keadaan Gauff, Swiatek mempunyai rekod 35-4 dalam karier utamanya selepas memenangi set pembukaan dan 18-0 di Terbuka Perancis. — Maine


Swiatek begitu agresif

Itu adalah set kejam untuk Coco Gauff. Swiatek telah melakukan servis kedua. Gauff memerlukan permulaan pantas pada set kedua untuk memberinya kepercayaan. — Cambers


Diraja Poland di gerai menonton diraja Poland

Pemain bola sepak Robert Lewandowski berada di stadium menonton Swiatek. Kedua-duanya adalah bintang sukan paling terkemuka di Poland. Lewandowski telah berehat dari tugas kebangsaan untuk memberikan sokongannya kepada Swiatek selepas dia bermula dalam kemenangan 2-1 ke atas Wales pada hari Rabu. — Hamilton


Permulaan yang kukuh diperlukan

Sejauh manakah pentingnya memenangi set pembukaan dalam perlawanan akhir utama? Berita baik untuk Swiatek, yang telah mendahului awal 3-0, ia hampir menjadi keperluan bagi pihak wanita. — Cambers

Menurut penyelidikan ESPN Stats & Information, pemenang set pembukaan telah memenangi 58 daripada 65 perlawanan akhir utama wanita yang lalu dan 18 daripada 20 perlawanan terakhir di Terbuka Perancis. Simona Halep adalah juara terakhir di Paris yang pulih daripada kehilangan set pembukaan; dia berkumpul untuk kembali mengatasi Sloane Stephens untuk merebut trofi pada 2018. — Maine


Semua tentang sajian kedua Coco

Jika Gauff boleh bermain bersih semasa servis, dan maksud saya mengurangkan bilangan kesalahan berganda kepada minimum, maka dia mempunyai peluang yang tulen. Masalahnya ialah Swiatek akan berusaha untuk mendapatkan semua servis keduanya. Jadi jika Gauff mahu menang, peratusan servis pertama yang tinggi adalah penting.

Tidak menghairankan, Gauff kelihatan gugup. Dia boleh melakukan beberapa kesilapan awal dari Swiatek untuk membantunya menyelesaikan masalah. Tidak pasti sama ada dia akan mendapatkannya, walaupun. — Cambers


Mengatur pentas

Gelanggang Philippe Chatrier masih terisi apabila Swiatek dan Gauff berjalan keluar ke sambutan yang meriah daripada orang ramai. Kami telah pun mengadakan lawatan Rafa Nadal hari ini menjelang finalnya esok, dan terdapat royalti tenis duduk di hadapan kotak presiden dengan Billie Jean King di tempat duduk utama. — Hamilton


Memanaskan badan


Melihat pratonton perlawanan

Mengapa Iga Swiatek akan menang

Secara ringkas, Swiatek ialah pemain wanita terbaik di planet ini sekarang. Sejak kalah kepada Jelena Ostapenko pada bulan Februari, dia hanya tewas dua set, satu di Stuttgart dan satu di Paris, memenangi 34 perlawanan berturut-turut dan mengumpul lima gelaran di sepanjang jalan.

Juara pada 2020 ketika dia berusia 19 tahun, Swiatek adalah pemain yang jauh lebih baik sekarang. Persaraan Ash Barty boleh menyebabkan dia kehilangan saingan dan motivasi, sama seperti yang dirasai oleh John McEnroe apabila Bjorn Borg berhenti. Sebaliknya, dia telah menggenggam mantel No. 1 dan nampaknya secara aktif menerimanya.

“Saya menggunakan No. 1 untuk memberi tekanan kepada lawan saya,” katanya pada awal kejohanan itu.

Servisnya kuat, pukulan depannya mematikan, pukulan kilasnya padu, kepercayaannya tidak dapat dihalang. Banyak yang telah dibuat daripada kerja yang dia dan ahli psikologi sukannya, Daria Abramowicz, telah lakukan di luar gelanggang, memastikan dia seimbang dan meletakkan segala-galanya dalam perspektif, tetapi keupayaan semula jadi Swiatek untuk mencari penyelesaian di gelanggang apabila dia menghadapi masalah adalah sama mengagumkan.

Agresif pada servis kedua lawannya, di mana dia telah memenangi 66% mata, dia akan memberi tekanan kepada Gauff, yang tumit Achillesnya adalah servis kedua yang kadangkala rapuh. Dia akan menyerang, dia akan menyerang dan kemudian menyerang lagi. Sukar untuk melihat dia dihalang. — Cambers

Mengapa Coco Gauff akan menang

Sejak awal kejohanan terdapat sesuatu tentang Coco Gauff, kematangan yang baru ditemui di gelanggang yang hanya dipadankan dengan kematangannya yang luar biasa.

Pemain berusia 18 tahun itu mara ke suku akhir di sini dua tahun lalu dan dia memulakan lawatannya ke Paris tahun ini dengan meraikan tamat pengajian sekolah menengahnya. Dari awal, dia kelihatan santai, tekad dan benar-benar dalam elemennya.

Clay mungkin akan menjadi permukaan terbaiknya. Penggerak yang cemerlang pada semua permukaan, dia telah menyesuaikan diri dengan gelongsor dan liputan gelanggangnya mempunyai kecekapan yang mudah.

Ia adalah final Grand Slam pertamanya, jadi pasti akan ada kegelisahan. Tetapi permainannya berada di tempat yang sangat baik sehingga dia kelihatan berada pada tahap ini. Ini mungkin yang pertama daripada banyak perlawanan akhir Grand Slam, pastinya, bukan sekali sahaja.

Banyak yang akan bergantung pada berapa banyak kawalan yang dia boleh dapatkan daripada garis dasar. Jika Swiatek dapat melakukan servis dengan baik dan melakukan pukulan depan, ia mungkin sukar. Tetapi jika Gauff memanjangkan rali dan memberi tumpuan kepada pertukaran pukulan kilas ke pukulan kilas, dia boleh menang.

Ada gelaran Grand Slam yang dipertaruhkan tetapi menurutnya Gauff akan menerimanya dengan tenang.

Swiatek “sudah jelas sekarang ini, jelas sekali,” kata Gauff. “Saya rasa untuk masuk saya tiada apa-apa untuk kalah dan dia pastinya pilihan untuk menyertai perlawanan di atas kertas. Saya hanya akan bermain bebas dan bermain tenis terbaik saya. Saya fikir dalam perlawanan akhir Grand Slam apa-apa boleh berlaku.” — Cambers

Apa yang akan berlaku?

Di atas kertas, Swiatek sepatutnya menang, tetapi ia mungkin hampir, mungkin tiga set. Jika Gauff melakukan servis dengan baik, dia mempunyai peluang besar. Jika tidak, Swiatek mungkin terlalu kuat sekarang. Duduk dan nikmati! — Cambers



We wish to give thanks to the author of this write-up for this awesome web content

Iga Swiatek memenangi Terbuka Perancis, mengatasi Coco Gauff dalam perlawanan akhir wanita


Explore our social media accounts and other pages related to themhttps://paw6.info/related-pages/