Kegembiraan lama Serena Williams pada malam kedua yang mengigau di Terbuka AS | Tumaini Carayol

Tsepanjang set pertama yang sukar bernafas dan sengit semasa perlawanan perseorangan terakhir dalam kerjayanya, Serena Williams merenung pemain No 2 dunia, Anett Kontaveit, dan menyahut cabarannya dengan persembahan yang rapi. Pada set kedua, bagaimanapun, dia hampir tidak bertahan. Semasa dia menyelamatkan mata putus pada 1-3 dengan ace yang manis dan melencong, dia mengangkat tangannya ke langit, marah dia tidak dapat menjumpai pukulan itu setiap kali dia membuat servis.

Jika ini adalah mana-mana pemain berusia 40 tahun lain dalam sejarah tenis, dengan karat pemberhentian satu tahun dan kegusaran acara terakhirnya, kekurangan itu akan dijangkakan. Tetapi ini adalah Serena Williams. Dia bukan sahaja mematuhi piawaian stratosfera, tetapi entah bagaimana memenuhinya sepenuhnya semasa malam kedua yang mengigau di kediamannya di Stadium Arthur Ashe. Dalam menewaskan Kontaveit, dia menangguhkan persaraan perseorangan untuk satu lagi pusingan dengan menghasilkan sekurang-kurangnya satu detik legenda terakhir dalam kerjaya yang dipenuhi dengan mereka.

Selepas pertandingan peraduan kemenangan pusingan pembukaannya, dengan upacara di gelanggang dan ucapan Billie Jean King, pusingan kedua terasa berbeza. Orang ramai lebih senyap, bukan semata-mata di sana untuk mengucapkan selamat tinggal, manakala Williams memberi tumpuan laser. Dia serta-merta dikunci semasa set pertama berintensiti tinggi, yang dipenuhi dengan hasil pukulan berkualiti daripada kedua-duanya tetapi dikuasai oleh servis Williams – dia masih, pada usia 40 tahun, pelayan terbaik di dunia. Di bawah tekanan yang menyesakkan, dia menutup seri kerana dia telah melakukan banyak kali selama bertahun-tahun – servis yang tidak dibalas diikuti dengan ace.

Untuk kreditnya, Kontaveit memainkan set kedua tanpa cela, mempamerkan kemenangan dari kedua-dua sayap dan garisan ciuman, tetapi Williams hanya bertindak balas dengan meningkatkan lagi tahapnya dan menguruskan perlawanan dengan sangat baik pada penutup. Menjelang perlawanan akhir, dia telah mengawal sepenuhnya garis dasar dan melenyapkan servis Kontaveit sehingga tamat.

Ia adalah satu pencapaian yang lebih luar biasa memandangkan keterbatasannya. Servis pertamanya memukau, tetapi purata hanya 99mph pada set pertama – dia tidak banyak melakukan servis di bawah tekanan tahun lalu jadi pada mulanya sangat berhati-hati, mengutamakan ketepatan dan peratusan berbanding kuasa. Pergerakannya, dari segi sejarah salah satu aset terbesarnya, ketara berkurangan, namun dia masih menemui jalan untuk mencungkil rali 19 pukulan jauh di set ketiga apabila dia paling memerlukannya. Walaupun kekurangan kecergasan perlawanan, dia adalah seorang yang hebat pada saat-saat yang menentukan.

Sepanjang dua jam dan 27 minit di gelanggang, dia memainkan semua hits sekurang-kurangnya sekali lagi: ace dan pemenang pulangan ganas yang dia selamatkan untuk mata penting, raungan dan kesedihan yang sama, hatinya terharu. lengannya yang bertatahkan berlian. Pada separuh masa set ketiga, Williams menjadi kecewa dengan panggilan talian elektronik dan membiarkan pengadil, Alison Hughes, tahu. Dia kemudian kembali ke garis dasar dan menyalurkan kemarahannya untuk memenangi tenis.

Serena Williams meraikan kemenangannya. Gambar: Jason Szenes/EPA

Ia amat mengagumkan memandangkan betapa jauhnya dia telah dilihat sejak dia kembali. Williams tewas pada pusingan pertama Wimbledon, ditepis dengan mudah oleh Belinda Bencic di Toronto dan kemudian dismantle 6-4, 6-0 oleh Emma Raducanu di Cincinnati. Dia menyifatkan minggu-minggu terakhir kerjayanya sebagai amat sukar untuk dikendalikan.

Williams tiba di New York dengan keyakinan yang rendah namun dengan satu peluang terakhir untuk membuat apa-apa kesan pada peringkat akhir kerjayanya, dan tiada lagi peluang untuk penebusan. Tekanan itu mungkin mencekik tetapi, kerana dia telah banyak kali dalam kerjayanya, dia bangkit untuk melakukannya. Kejayaannya berpunca daripada melihat kejohanan terakhirnya sebagai bonus dan bukannya beban yang boleh ditanggung. “Saya mempunyai X merah besar di belakang saya sejak saya memenangi Terbuka AS pada ’99,” katanya. “Ia telah berlaku sepanjang karier saya, kerana saya memenangi grand slam pertama saya pada awal karier saya. Tetapi di sini ia berbeza. Saya rasa saya sudah menang.”

Dia menamatkan dengan cemerlang, mengoyakkan servis Kontaveit pada perlawanan akhir dan meraih kemenangannya dengan pukulan kilas pemenang. Memandangkan bekas pemain Mary Joe Fernandez menentukan temu bual di gelanggang, kehadirannya sahaja mengingatkan umur panjang Williams yang tidak masuk akal. Fernandez berusia 51 tahun dan dia telah bersara selama 22 tahun, namun dia dan Williams adalah saingan pada tahun 1999. Dia bertanya kepada Williams sama ada dia terkejut dengan tahapnya di gelanggang, yang menyebabkan ketawa dan pandangan tajam. “Saya hanya Serena,” katanya.

Pada malam Khamis, Williams akan kembali ke venue yang sama, pada masa yang sama bersama kakaknya, Venus, ketika mereka bersaing bersama dalam acara beregu untuk kali terakhir, satu tontonan yang mungkin lebih emosional dan penting daripada perseorangan. Kemudian dia akan menentang Ajla Tomljanovic dari Australia pada hari Jumaat. Ia boleh jadi malam dia akhirnya mengucapkan selamat tinggal, atau langkah seterusnya dalam satu larian legenda terakhir. Walau apa pun, pada malam Rabu, dia memberikan dunia sekurang-kurangnya satu demonstrasi terakhir pemandangan Serena Williams yang tidak dapat dilupakan dalam aliran penuh.

We would love to say thanks to the writer of this write-up for this incredible web content

Kegembiraan lama Serena Williams pada malam kedua yang mengigau di Terbuka AS | Tumaini Carayol


Discover our social media profiles , as well as other related pageshttps://paw6.info/related-pages/