Keputusan pertarungan Canelo Alvarez lwn Dmitry Bivol, sorotan: Juara Rusia mengecewakan bintang Mexico

Cita-cita tinggi Canelo Alvarez akhirnya mengejarnya pada hari Sabtu ketika raja paun demi paun itu menemui perlawanannya dalam bentuk juara kelas berat ringan WBA yang tidak tewas, Dmitry Bivol.

Alvarez (57-2-2, 39 KO), juara empat divisyen, mencatatkan 84 tumbukan rendah kerjaya keseluruhan 12 pusingan ketika Bivol (20-0, 11 KO) bergantung pada pertahanannya dan pukulan tepat untuk menarik kekecewaan. melalui keputusan sebulat suara di dalam T-Mobile Arena di Las Vegas. Ketiga-tiga hakim menjaringkan gol 115-113 untuk Bivol dalam pertarungan yang kelihatan seperti tidak kompetitif apabila CBS Sports menjaringkannya 119-109 memihak kepada Bivol.

“Saya minta maaf saya merosakkan rancangan awak [for a fall trilogy fight against] Gennadiy Golovkin, mungkin,” kata Bivol. “Tahniah kepada [Alvarez], dia seorang juara yang hebat dan saya menghormatinya. Tetapi jika anda tidak percaya pada diri sendiri, apa yang anda lakukan? Anda tidak akan mencapai apa-apa. Saya percaya dan pasukan saya percaya.”

Tidak mendapat cukup tinju dan MMA? Dapatkan berita terkini dalam dunia sukan tempur daripada dua yang terbaik dalam perniagaan. Langgan Morning Kombat bersama Luke Thomas dan Brian Campbell untuk analisis terbaik dan berita mendalam, termasuk analisis segera kepada kemenangan mengejutkan Bivol ke atas Alvarez pada malam Sabtu di bawah.

Enam bulan selepas menjadi juara kelas menengah super pertama yang tidak dipertikaikan dalam era empat tali pinggang, Alvarez naik semula sehingga 175 paun buat kali pertama sejak merangkul gelaran WBC melalui kalah mati daripada Sergey Kovalev pada 2019. Tetapi pada minggu yang sama dia mengusik kemungkinan Perpindahan masa depan ke kelas berat, Alvarez tidak dapat menembusi kekuatan teknikal Bivol, bekas bintang amatur Rusia yang kekuatannya meredam serangan lawannya.

Jelingan Bivol tepat pada keseluruhannya dan dia secara konsisten membalas sebarang tumbukan yang dilayangkan oleh Alvarez dengan kombinasi bersih sebagai balasan. Bivol membenarkan Alvarez berdiri dari jarak dekat di hadapannya tetapi tidak pernah memberikannya zon serangan yang cukup bersih untuk mendarat.

Kebanyakan kerosakan yang disambungkan oleh Alvarez adalah pada bahu kiri dan lengan Bivol, yang tetap teguh di belakang pengawalnya yang tinggi.

“Saya merasakan kuasanya. Seperti yang anda lihat dari lengan saya, dia memukul lengan saya tetapi bukan kepala saya,” kata Bivol. “Ia lebih baik. Dia mempunyai kelajuan dan kuasa yang baik. Mungkin kesilapannya adalah dia hanya melemparkan tumbukan keras. Selepas tumbukan keras, dia berehat dan letih.

“Saya berasa hebat. Ini adalah pertarungan terbesar dalam karier saya dan saya menikmati pertarungan ini. Apabila orang ramai mengejek saya, ia memberi saya lebih tenaga.”

Alvarez, yang kekalahan tunggalnya sebelum ini menentang Floyd Mayweather pada 2013, dikaitkan dengan hanya 17% pukulannya terhadap Bivol dan terkeluar dengan margin 152 berbanding 84, menurut CompuBox. Dia juga memberitahu pemberita selepas itu dia fikir dia berada di hadapan dalam kad skor menuju ke pusingan akhir.

“Dia seorang juara yang hebat. Kadang-kadang dalam tinju, anda menang atau kalah. Saya kalah hari ini dan dia menang,” kata Alvarez. “Dia seorang pejuang yang sangat baik. Dia seorang pejuang yang masuk dan keluar. Saya juga merasakan kuasanya. Ia adalah kemenangan yang baik untuknya.”

Selepas pertarungan, Alvarez berkongsi harapan untuk perlawanan semula, yang Bivol nampaknya bersedia.

“Perlawanan semula? Tiada masalah. Mari kita bercakap tentang perlawanan semula,” kata Bivol. “Saya mengambil perlawanan ini kerana saya hanya mahukan peluang dan saya menghargai peluang itu. Saya bersedia untuk perlawanan semula, saya hanya mahu memastikan saya menang dan dilayan seperti juara sekarang.”

Buat masa ini, tidak jelas apa yang akan berlaku seterusnya untuk Alvarez. Juara kelas menengah super yang tidak dipertikaikan itu dijangka akan menentang Gennadiy Golovkin pada bulan September untuk melengkapkan trilogi mereka, tetapi perlawanan semula berpotensi dengan Bivol mungkin akan dimainkan, begitu juga pesaing lain di kelas menengah atau kelas menengah super. Walau bagaimanapun, satu perkara yang pasti, ini adalah malam Bivol dan dia akan dapat meraikannya.

Kad bawah itu menyaksikan beberapa prospek yang semakin meningkat mengambil langkah seterusnya dalam pembangunan mereka. Montana Love menjaringkan knockdown dan kemudian mengalami kekalahan sendiri ketika menentang Gabriel Gollaz dalam perjalanan ke kemenangan keputusan dalam acara utama bersama di kelas welter junior. Dan Marc Castro yang berusia 22 tahun melepasi enam pusingan untuk mengatasi Pedro Vicente ketika pemain kelas bantam itu perlahan-lahan menuju ke tahap persaingan yang lebih tinggi.

CBS Sports akan bersama anda sepanjang malam di Las Vegas, jadi pastikan anda mengikuti keputusan langsung dan sorotan di bawah.

Kad pertarungan Alvarez lwn Bivol, keputusan

  • Dmitry Bivol (c) def. Saul “Canelo” Alvarez melalui keputusan sebulat suara (115-113, 115-113, 115-113)
  • Montana Love def. Gabriel Gollaz melalui keputusan sebulat suara (114-112, 114-112, 114-112)
  • Shakhram Giyasov def. Christian Gomez melalui keputusan sebulat suara (99-88, 99-88, 98-89)
  • Marc Castro bertahan. Pedro Vicente melalui keputusan sebulat suara (60-54, 60-54, 60-54)
  • Zhilei Zhang def. Scott Alexander melalui kalah mati pusingan pertama

Kad skor Alvarez lwn Bivol

Alvarez 9 9 9 9 9 9 9 9 10 9 9 9 109
Bivol (c) 10 10 10 10 10 10 10 10 9 10 10 10 119

We would love to say thanks to the writer of this write-up for this amazing material

Keputusan pertarungan Canelo Alvarez lwn Dmitry Bivol, sorotan: Juara Rusia mengecewakan bintang Mexico


Find here our social media profiles as well as other pages that are related to them.https://paw6.info/related-pages/