Penebusan Aliyah Boston: Pemain terbaik negara menyampaikan gelaran NCAA kepada South Carolina

MINNEAPOLIS — Do-over tidak selalu berlaku dalam sukan. Pukulan yang melantun dari rim adalah bahan kenangan sayu dan impian yang sukar. Bagi atlet yang sudah biasa dengan kejayaan, detik yang boleh memisahkan mereka adalah menyusahkan.

Untuk pemain jawatan South Carolina Aliyah Boston, ia berfungsi sebagai motivasi dan keterukan. Pada separuh akhir kebangsaan musim lalu, percubaan melentingnya melantun apabila buzzer dibunyikan, menyingkirkan Gamecocks dengan kekalahan satu mata kepada Stanford. Reaksinya yang menyakitkan, berganda-ganda dengan emosi, telah ditayangkan berulang kali. Bukannya Boston mahu atau perlu melihatnya sekali lagi.

Sekarang, walaupun, kejohanan kebangsaan Boston dengan Gamecocks menggantikan sebarang kekecewaan sebelumnya.

Dengan kemenangan 64-49 pada hari Ahad ke atas UConn di mana Boston memperoleh 11 mata dan 16 lantunan untuk double-double ke-29nya musim ini dan dinamakan sebagai Pemain Paling Cemerlang Empat Akhir, South Carolina melengkapkan perlumbaan wire-to-wire musim ini sebagai pasukan No. 1 dalam bola keranjang kolej wanita, memberikan jurulatih Dawn Staley gelaran NCAA keduanya.

Ia adalah kemuncak tahun kematangan di mana Boston telah menjadi pemain terbaik dalam permainan kolej wanita, telah meningkatkan semua kemahirannya dan telah menyedari bahawa suaranya sebagai seorang wanita kulit hitam dan seorang atlet terkemuka adalah hadiah yang dia mahu gunakan. . Daripada pukulan rendah yang terlepas di San Antonio, Boston bertekad dia tidak akan melepaskan peluang seterusnya di kejohanan kebangsaan.

Kejuaraan pertama South Carolina, pada 2017, merupakan kejayaan program dan juga penggantian untuk Staley, yang sebagai pemain di Virginia pergi ke Empat Akhir Wanita tiga tahun berturut-turut namun tidak memenangi kejuaraan. Pingat emas yang diperolehnya sebagai pengawal mata untuk Bola Keranjang Amerika Syarikat menjadi salve. Tetapi kegembiraan Staley tanpa segan silu atas kejohanan kebangsaan pertama Gamecocks — datang 25 tahun selepas kerjaya kolejnya berakhir — menunjukkan dia tidak pernah mengusir hantu itu sehingga trofi NCAA berada di tangannya.

Bagi Boston, ia kurang menghantui daripada jarum yang berlarutan. Walaupun orang asli Kepulauan Virgin tidak pernah perlu didorong ke arah kejayaan. Pemacu itu datang secara semula jadi.

“Dia sentiasa bersedia untuk bangun dan pergi,” kata bapanya, Al Boston. “Tidak kira di mana kami berlatih; dia bersedia dan bersedia.”

Ibunya, Cleone Boston, menambah, “Dia sentiasa sangat berazam. Dia sentiasa mempunyai itu. Apa sahaja yang diperlukan, dia sanggup lakukan.”

Mengetahui betapa hampirnya dia bermain untuk gelaran NCAA 2021 — selepas dinafikan peluang seperti orang lain apabila kejohanan 2020 dibatalkan oleh pandemik COVID-19 — kekal dalam fikiran Boston.

bermain

0:24

Aliyah Boston dari Carolina Selatan melompat tinggi untuk satu blok yang membawa kepada Destanni Henderson menenggelamkan layup dalam peralihan.

Boston telah memenangi setiap anugerah pemain terbaik negara setakat ini musim ini berdasarkan konsistensi prestasinya sebagai pemain utama dalam serangan dan pertahanan. Dia boleh melangkah ke WNBA sekarang dan menjadi kuasa, tetapi pada usia 20 tahun, dia belum cukup umur untuk layak draf sebagai junior.

Mencapai tahap ini pada musim kolej ketiganya dirangsang oleh rutin pemakanan dan kecergasan yang lebih baik, lebih banyak latihan kekuatan, senaman dengan legenda NBA Tim Duncan — dan ingatan tahun lepas. Walaupun pukulan yang dilepaskannya memerlukan tuah seperti kemahiran.

Dan ia juga berlarutan dengan ibu bapanya, yang bercakap kepada media di Pusat Sasaran pada hari Khamis selepas Boston mengambil perkakasan pemain terbaik tahun ini. Kerana peraturan COVID-19 yang berterusan semasa kejohanan di San Antonio tahun lalu, mereka tidak bersedia untuk memeluknya sejurus selepas kekalahan South Carolina.

“Saya mahu menangis. Sekuat hati saya ingin memeluknya…” kata Al. “Tetapi saya fikir adalah baik untuk membiarkan dia melaluinya, merasainya, untuk memahaminya.”

Cleone berkata, “Ia mematahkan hati saya. Tetapi tiada apa lagi yang boleh kami lakukan selain berdoa dan melaluinya bersamanya dan tahu ia akan berjaya pada akhirnya, tetapi itu tidak mengurangkan kesakitan sekarang.”

Cleone juga melakukan apa yang selalu dilakukannya: menghantar ayat suci anak perempuannya, mengingatkannya tentang tujuan yang lebih besar, berasa putus asa kerana sesuatu yang tidak berjaya seperti yang anda harapkan.

“Apabila dia terlepas pukulan itu dan pasukannya tewas, secara jujurnya saya fikir ia berjaya untuknya,” kata Cleone. “Dia tetap mahu menang, tetapi ia membuatkan dia terus berusaha, untuk menetapkan matlamat baharu untuk dirinya dan pasukannya, dan bekerja keras seperti yang dia ada ke arah mencapai matlamat itu. Dan tahun ini bercakap untuk dirinya sendiri.”

bermain

0:25

Pemain South Carolina Aliyah Boston berada di tempat yang betul selepas tersasar tersasar dan boleh jatuh dalam layup.

Boston mencatatkan rekod SEC dengan 27 beregu berturut-turut, dan bersama-sama dengan penghormatan pemain terbaiknya, dia juga dinamakan pemain pertahanan terbaik tahun ini Naismith. Staley berkempen bersungguh-sungguh untuk Boston untuk memperoleh penghormatan individu yang dia miliki, sambil turut mengakui dia tahu itu tidak begitu penting untuk Boston.

Fikiran Boston begitu tertumpu pada kejuaraan, perkara lain tidak menjadi gangguan. Itu tidak bermakna dia hanya memikirkan tentang bola keranjang. Seperti pendahulu superstarnya di South Carolina, WNBA MVP 2020 A’ja WilsonBoston juga komited terhadap keadilan sosial dan kesaksamaan, dan untuk meneroka tempatnya di dunia selain sukan.

“Saya telah memberitahunya untuk terus menjadi dirinya sendiri,” kata Wilson apabila ditanya sama ada dia menawarkan Boston sebarang nasihat. “Kadang-kadang dalam media, mereka cuba untuk menjadikan anda menentang pemain lain atau mereka fikir anda seperti ini atau itu atau sesuatu yang lain. Jangan kisah itu. Anda benar-benar tidak boleh mengawalnya. Kawal apa yang anda boleh dan jadi anda. “

Boston mempunyai kesedaran yang semakin meningkat tentang kepentingannya dalam sukan itu, bersama-sama dengan apa yang dia maksudkan khususnya kepada kanak-kanak yang menontonnya di Columbia, Carolina Selatan, dan kembali ke rumah di Kepulauan Virgin.

Ibu bapanya tersenyum ketika mereka mendengar tentang seorang pelajar darjah empat yang membuat pembentangan tentang seseorang dari Kepulauan Virgin yang memberi inspirasi kepada mereka. Gadis kecil itu memilih Boston, dan dia juga mewarnakan hujung rambutnya dengan warna biru sebagai penghormatan kepada Boston, yang terkenal dengan tocangnya yang berwarna-warni.

Kejohanan kebangsaan tidak memadamkan 2021, tetapi kepada Boston, ia menunjukkan tujuan bukit itu dia masih perlu didaki selepas kekalahan. Dan terdapat lebih banyak lagi kepada Boston daripada cincin yang akan dia perolehi dan penghormatan yang dia perolehi — dan boleh ditambah pada musim depan.

“Saya tahu bahawa saya mempunyai platform, dan jika saya fikir ada sesuatu yang salah atau sesuatu tidak berlaku, maka saya sepatutnya boleh bercakap mengenainya,” kata Boston. “Ia gila, kerana masuk ke kolej, saya selalu berfikir bahawa jika anda mempunyai platform yang besar, anda mungkin tidak sepatutnya menjadi orang yang bercakap. Kerana orang ramai akan mempunyai pendapat mereka.

“Tetapi tidak semuanya akan berjalan mengikut kehendak anda sentiasa. Tidak juga berkaitan sukan, hanya segala-galanya dalam hidup. Mampu bersuara dan menggunakan suara anda, terutamanya menjadi seorang yang berwarna…ia seperti anda perlu mempunyai pendirian anda. “

Dan kini dengan trofi kejuaraan dalam genggamannya, Boston berdiri lebih kukuh berbanding sebelum ini.

We would love to give thanks to the writer of this write-up for this remarkable content

Penebusan Aliyah Boston: Pemain terbaik negara menyampaikan gelaran NCAA kepada South Carolina


You can find our social media profiles , as well as other related pageshttps://paw6.info/related-pages/