Perspektif | Penyingkiran Serena Williams sama seperti kerjayanya — perjuangan hingga ke penghujungnya

Komen

Semua penghormatan selebriti dan video suara adalah tiruan, sampah, berbanding pujian penonton untuk Serena Williams, air terjun tepukan gemuruh yang bergemuruh di Stadium Arthur Ashe. Ia datang dalam lata penuh, untuk pemain tenis wanita terhebat dalam sejarah, untuk tujahan bravura permainannya dan untuk keluasan kekuasaannya kini lengkap. Di sebalik jeritan dan hentakan itu terdapat begitu banyak perasaan yang sukar diluahkan apabila pemain berusia 40 tahun itu membuat pusingan dan lambaian terakhir sebelum keluar.

Ia telah menjadi perjalanan yang panjang, kadangkala bertelagah, pelbagai halangan daripada kanak-kanak sumbing kepada juara sepanjang masa yang meradikalisasikan salah satu sukan Paling Putih dan paling rancak dengan kehadirannya. Dia memenangi gelaran Terbuka AS pertamanya pada usia 17 tahun pada 1999, permulaan rekod moden 23 gelaran Grand Slam. Dia mendapati bahagian paling dalam dari hati dan keberanian kompetitifnya pada malam Jumaat, apabila hanya tiga minggu sebelum ulang tahunnya yang ke-41, dia bertarung dengan keganasan tanda dagangan selama tiga set dan membunuh lima mata perlawanan dengan pelbagai pukulan besar jika meletihkan pada bola tenis sebelum ini. tewas kepada Ajla Tomljanovic, 7-5, 6-7 (7-4), 6-1, dalam apa yang hampir pasti perlawanan kejuaraan utama terakhirnya. Hanya dua hari sebelum itu, dia telah mengecewakan pemain no 2 duniaAnett Kontaveit.

Seperti yang dibuktikan oleh Serena Williams, bersara daripada tenis boleh menjadi rumit

“Saya cuba,” katanya ringkas, selepas itu.

Tiada siapa dalam sejarah permainan, mungkin mana-mana permainan, pernah mencuba lebih keras atau lebih lama.

“Maksud saya, banyak perkara yang perlu diingati. Seperti pergaduhan. Saya seorang pejuang. Saya tidak tahu,” katanya. “Saya rasa saya benar-benar membawa sesuatu – dan membawa sesuatu – untuk tenis. Rupa berbeza, penumbuk mengepam, intensiti gila. Jelas sekali keghairahan yang saya fikir adalah perkataan yang sangat bagus.”

Ia adalah kerjaya yang rumit sepanjang tempoh 27 tahun yang sukar untuk dirangkumi. “Legasinya sangat luas, sehingga anda tidak dapat menggambarkannya dengan kata-kata,” kata Naomi Osaka, saingan dan rakannya.

Kesannya sebahagiannya boleh digambarkan oleh dua imej kurungan. Pada 9 Ogos, Williams mengumumkan persaraannya yang akan datang atau “evolusi” kerana dia menyebutnya dalam istilah yang kurang menyakitkan, dengan pose yang megah di muka depan majalah Vogue keluaran September dalam gaun biru ratu dengan kereta api. Dua puluh empat September yang lalu, dalam tahun kejayaan Williams pada tahun 1999, “gadis sampul” Vogue pada bulan itu ialah Gwyneth Paltrow, seorang pelakon yang biasanya kurus gossamer. Williams akan mentakrifkan semula kecantikan wanita dengan templat kekuatan baharu sambil menentang tekanan tradisional tenis, mengungkitnya terbuka kepada penonton yang lebih pelbagai. Dia telah muncul dalam Vogue empat kali — atlet wanita kulit hitam pertama yang muncul di halamannya. Bukan pencapaian yang remeh bahawa seorang atlet wanita kulit hitam yang kuat menjadikan majalah berkilat itu menjadi organ rumahnya. Apatah lagi sebuah pameran untuk aksesori yang dia sarungkan pada ototnya, hingga ke kerak berlian pada kasut peninjunya.

“Saya berasa bersyukur kerana saya boleh memberi impak itu,” katanya pada awal kejohanan itu. “Saya tidak pernah terfikir saya akan mempunyai impak itu, pernah. Saya hanya seorang gadis yang cuba bermain tenis dalam masa di mana saya boleh mengembangkan impak ini dan menjadi suara. Ia sangat tulen kerana saya melakukan apa yang saya lakukan. Dan saya hanya melakukannya secara sahih [as] saya. Saya rasa orang ramai benar-benar boleh mengaitkannya.”

Kerjaya Williams di dalam dan di luar gelanggang adalah penerokaan dalam kuasa — penggulungan besar-besaran pukulannya disertai dengan kawalan, ketepatan mendalam yang membolehkannya menepis garisan. Melalui pasang surut kemenangan, dia tidak menyesal tentang perangainya yang menjulang tinggi dan permainan serta suara yang keras serta asal usulnya di mahkamah awam Compton, California yang retak dan terkongkong. “Saya tidak akan menjadi seperti saya jika Saya tidak lalui — dan lalui — apa yang saya lalui,” katanya di Wimbledon awal musim panas ini. “Saya suka siapa saya. Saya tidak akan menukarnya dengan apa-apa.”

Apa-apa sahaja yang dia lakukan “salah” atau tidak sesuai dengan tradisi tenis sudah pasti diperbesar, dikritik atau diteliti. Tetapi daripada malu tentang itu, dia terus melakukannya dan membuat kenyataan besar, tentang imej badan, idea tentang rupa pakaian tenis dan betapa lantangnya seorang wanita boleh bersaing. Biasanya, dunia tenis telah mengenakan tekanan halus kepada wanita untuk mengekalkan cita-cita dan suara mereka dalam julat tertentu, untuk menekan. Ia adalah Williams yang mengenakan tekanan sendiri terhadap tenis dengan potensi personaliti kompetitifnya. Dia mengambil semua kelebihan dari dunia tenis dan tiada satu pun kelemahan. Dia mengelakkan keletihan, kekecewaan, kecederaan daripada bermain berlebihan yang melanda kebanyakan juara muda.

Dan akhirnya, dia bukan sahaja menjadi juara yang paling bertahan dalam era moden tetapi juga yang paling dihormati. Sepanjang minggu lalu dia telah menjadi singa oleh Oprah dan Permaisuri Latifah, tetapi dia didesak oleh bunyi orang ramai dengan kelantangan dan kualiti kasih sayang yang tidak pernah didengari oleh juara lain. Malah pemerhati tenis yang paling lama tidak pernah mendengar tepukan sebegitu. “Ini bukan bunyi tenis,” kata pengulas Mary Carillo.

Kesan Serena mengubah setiap aspek tenis wanita

Williams dapat merasakan sambutan di dadanya, katanya. Lawannya pada pusingan pertama, Danka Kovinic, berkata, “Dalam beberapa saat semasa perlawanan, saya tidak dapat mendengar tembakan saya.”

Ketika Williams bertarung menentang Tomljanovic, crescendo bangkit dan bangkit. Dalam satu permainan di set kedua, dia memaksa lawannya bertarung selama 15 minit penuh hanya untuk menahan servisnya. Apabila Williams mengambil set itu, dia mengeluarkan jeritan kesalnya sendiri, begitu kuat sehingga membengkokkan dirinya.

Tetapi dalam pengepungan perlawanan terakhir – yang berlangsung 22 mata – ketika perlawanan telah memasuki jam ketiga, dia bergantian pukulan melenting dan lonjakan ke jaring, pukulan yang mendarat seperti pukulan atas, dengan kesilapan yang meletihkan lengan.

Pukulan terakhir adalah pukulan depan yang letih yang memotong pita jaring putih. Dan tiba-tiba ia dilakukan.

Selepas itu, dalam temu bual di mahkamah, sambil mengucapkan terima kasih kepada keluarga dan rakan-rakannya, dia menangis dalam pusaran emosi yang bercanggah. “Ini adalah air mata gembira – saya rasa,” katanya. “Saya tidak tahu.”

Dan kemudian dia berterima kasih kepada orang ramai itu, yang akhirnya belajar menghargainya. “Saya hanya berterima kasih kepada semua orang yang berkata ‘Go Serena’ dalam hidup mereka kerana anda membawa saya ke sini,” katanya.

We wish to say thanks to the writer of this write-up for this amazing web content

Perspektif | Penyingkiran Serena Williams sama seperti kerjayanya — perjuangan hingga ke penghujungnya


Explore our social media accounts and other pages related to themhttps://paw6.info/related-pages/