Phils menyapu dua kepala menentang Warganegara dengan malam yang gila

WASHINGTON — Sebaik sahaja pengadil bes ketiga menunjuk ke arah pelari, barulah Dusty Wathan tahu. Jadi, jurulatih pangkalan ketiga veteran Phillies menjerit arahan yang tidak pernah dia berikan sebelum ini.

“Kamu akan keluar,” kata Wathan sambil merangkul lengannya ketika Rhys Hoskins mendapat tempat ketiga pada inning ke-10 malam Jumaat, “tetapi jangan perlahan. Jangan perlahan!”

Hoskins tidak perlahan. Dan dia akan keluar – kira-kira 30 kaki, tidak kurang. Tetapi pengadil memutuskan bahawa hentian pendek Washington Nationals Luis García menghubungi Hoskins selepas cuba meletakkan perseorangan JT Realmuto di bahagian tengah. Halangan telah dipanggil, dan kerana Hoskins membuat percubaan untuk menjaringkan gol, larian dikira.

Oh, ia dikira baik-baik saja. Malah ia terbukti tegas. Larian Hoskins memberikan Phillies pendahuluan dua larian dalam perjalanan ke kemenangan gila 8-7 dalam 10 babak. Digabungkan dengan kemenangan 5-3 sebelum ini, ia meraih kemenangan berganda siang-malam yang meletihkan di ibu negara.

“Maksud saya, betul-betul, props to [Wathan] kerana mengetahui dengan tepat apa peraturan itu, dengan cepat,” kata Hoskins. “Ia akhirnya menjadi larian penentu.”

Sudah tentu ia berlaku. Jika anda telah kehilangan landasan, itu adalah 14 kemenangan dalam 16 perlawanan untuk Phillies yang tidak melakukan kesalahan pengurus sementara Rob Thomson. Walaupun mereka melakukan kesilapan yang teruk, seperti apabila Didi Gregorius membuang apa yang sepatutnya menjadi perlawanan akhir pada inning kesembilan, mereka mengatasinya.

Phillies melalui 22 pemain, termasuk 10 pitcher. Mereka kehilangan pemukul yang ditetapkan dalam topi malam, memaksa penyerang José Alvarado untuk melakukan pukulan buat kali pertama dalam kerjayanya pada inning ke-10. Thomson berjaya melepasi tiga penyerang lewat masuk teratasnya pada perlawanan pertama dan terpaksa bergantung pada kedalaman bullpen yang dipersoalkan pada perlawanan kedua.

Tidak ada yang penting. The Phillies menyapu bersih dua kepala buat kali pertama sejak 18 September 2020, dan itu adalah permainan tujuh inning. Mereka merangkul siri kemenangan kelima berturut-turut buat kali pertama sejak 2011.

“Wild,” kata pemain luar Matt Vierling, yang mencatatkan dua gol dalam Game 2, termasuk pukulan solo pada inning kesembilan yang memberikan Phillies mendahului 6-5. “Saya rasa melalui kesusahan adalah satu perkara yang baik dan mengatasi beberapa perjuangan atau kesilapan. Kami muncul di atas, dan itu menunjukkan banyak tentang watak kami.”

Permainan kedua yang liar dan gila bertukar berkali-kali pada tiga babak terakhir sehingga mustahil untuk mengetahui di mana untuk bermula. Mari kita mulakan dalam inning kelapan, dengan Phillies ketinggalan 5-3.

Jika Realmuto tidak dianggap selamat pada ulasan ulang tayang yang membatalkan permainan berganda yang berakhir dengan inning, Phillies mungkin telah kalah. Jika pengadil plat tuan rumah, Clinton Vondrak tidak melewatkan panggilan empat bola apabila mencubit Bryce Harper satu pukulan kemudian, Harper tidak melakukan dua larian mengikat permainan.

Selepas homer Vierling di kesembilan, Gregorius mendapat perlawanan akhir di tangannya. Tetapi dia melontar jauh dari bes pertama, membolehkan Nationals menjaringkan gol seri.

Kemudian muncul gerakan kepala Wathan pada minit ke-10.

Pengurus kebangsaan Dave Martinez membantah panggilan itu dan dikeluarkan, dengan alasan bahawa Hoskins yang sebenarnya mengganggu García. Ketua krew Dan Iassogna menjelaskan bahawa pengadil mesti membuat pertimbangan sama ada pelari akan menjaringkan gol tanpa sentuhan.

“Ia adalah permainan yang sangat sukar dan dekat,” kata Iassogna. “Kami merasakan itu [Hoskins] tidak akan dibuang sekiranya halangan itu tidak berlaku.”

Kata Wathan: “Kami meneliti peraturan dalam latihan musim bunga, dan kami bercakap tentangnya sepanjang masa untuk situasi seperti itu di mana ia berjaya. Terdapat sedikit peraturan di sana sini yang boleh memberi manfaat kepada anda, dan itu salah satu daripadanya malam ini.”

Bolehkah Wathan ingat memberitahu seorang pelari untuk terus berjalan walaupun tahu dia akan keluar?

“Tidak, itu yang pertama,” katanya. “Tetapi dia selamat sekarang. Ia berkesan untuk kami.”

Apabila Harper tampil sebagai pemukul cubit pada inning ketujuh topi malam, Nationals berniat untuk membawanya.

Tetapi Vondrak tidak membenarkannya.

Tidak kisah bahawa Kyle Finnegan melemparkan splitter tinggi untuk bola keempat berturut-turut. Vondrak menyebutnya sebagai mogok. Harper menjatuhkan pemukulnya dan melihat kembali ke arah pengadil tuan rumah. Dan kemudian, dia membaris padang seterusnya ke padang tengah kanan untuk dua larian yang mengikat permainan.

“Saya tidak begitu gembira,” kata Harper, masih kesal dengan panggilan itu. “Cuba selak halaman secepat mungkin. Ia berjaya, bukan? Ia berjaya.”

Tempoh permainan kedua ditetapkan pada inning ketujuh permainan pertama.

Penghibur warga negara berjalan di pangkalan yang dimuatkan di atas 12 padang — bertentangan dengan inning yang rapi — tetapi Phillies muncul kosong apabila Odúbel Herrera, Alec Bohm dan Bryson Stott tidak kelihatan.

Thomson terpaksa menggunakan tiga pelepas leveraj tinggi teratasnya — Connor Brogdon, Seranthony Dominguez, dan Brad Hand — untuk 10 perlawanan akhir, menyebabkan mereka tidak tersedia untuk minum malam.

Selepas permulaan tempat Bailey Falter bertahan lima babak, Thomson terpaksa menyatukan baki permainan dengan mengetuk kedalaman penahan tipis Phillies. Nick Nelson, diturunkan lebih dekat Corey Knebel, Jeurys Familia, Andrew Bellatti, dan Alvarado entah bagaimana mendapat 15 out terakhir.

“Lelaki yang kami gunakan dalam perlawanan pertama, kami tidak akan menggunakannya pada perlawanan kedua,” kata Thomson. “Saya sangat menentang perkara itu. Jika terdapat permainan Siri Dunia yang berkepala dua, saya akan menggunakannya.”

Nick Castellanos memberikan Phillies pendahuluan 2-0 pada pembukaan dengan dua inning pertama. Dia sekali lagi menggandakan bola terbang pada gol ketiga yang Juan Soto kelihatan tewas di bawah sinar matahari.

Walau bagaimanapun, adalah ketara bahawa kedua-dua beregu pergi ke padang kanan. Apabila Castellanos menggunakan seluruh padang, terutamanya apabila dia memukul bola dengan cara lain, itu adalah petanda kepada Thomson bahawa dia mungkin menjadi panas.

“Saya hanya mahu menjadi seseorang yang konsisten memukul besbol dengan kuat. Di mana sahaja ia berakhir, ia berakhir,” kata Castellanos, 15-untuk-43 (.349) dalam 12 perlawanan terakhirnya selepas bermain 1-untuk-5 dalam aksi malam. “Saya lebih banyak berada di belakang besbol siri ini.”

We want to say thanks to the author of this article for this incredible content

Phils menyapu dua kepala menentang Warganegara dengan malam yang gila


Check out our social media profiles and also other pages related to themhttps://paw6.info/related-pages/