Roger Federer melabuhkan tirai kariernya dengan kekalahan, tetapi masih mempesonakan bersama rakan lama dan saingan Rafael Nadal | CNN



CNN

Roger FedererKerjaya mungkin berakhir dengan kekalahan pada hari Jumaat, tetapi tepukan gemuruh selama lima minit yang diikuti adalah bukti tanda unik dan tidak dapat dihapuskan yang ditinggalkannya dalam sukan tenis.

Pujian orang ramai, tepukan yang kelihatan tidak berkesudahan dan laungan “Roger, Roger, Roger,” membuatkan Federer menangis.

“Saya gembira, saya tidak sedih,” katanya selepas perlawanan, kekalahan 6-4 6-7 9-11 kepada Jack Sock dan Frances Tiafoe bersama rakan lama dan saingan Rafael Nadal di Piala Laver di Arena O2 London.

“Saya seronok mengikat kasut buat kali terakhir. Semuanya adalah kali terakhir.”

Berikutan 24 tahun kecemerlangan di gelanggang – lebih daripada 1,500 perlawanan, 103 gelaran perseorangan dan 20 grand slam – ini adalah Perlawanan kompetitif terakhir Federer.

Pemecahan seri epik yang melakar kemenangan bagi pasangan Amerika itu adalah penamat yang sesuai untuk bukan sahaja perlawanan yang, walaupun peningkatan yang sengit dan sering emosi, jauh melebihi jangkaan dalam kehebatan dan kualitinya, tetapi juga kerjaya yang telah menghasilkan begitu banyak detik-detik genius dan memberikan kegembiraan kepada ramai orang.

Untuk pertandingan tiga hari antara pasukan dari Eropah dan seluruh dunia yang jarang dirasakan seperti pameran sejak penubuhannya pada 2017, pengumuman persaraan Federer menambah beberapa prestij yang dialu-alukan untuk permainan hujung minggu ini.

Walaupun pertandingan itu, yang menampilkan sembilan perseorangan head-to-head dan tiga perlawanan beregu, mungkin sebelum ini mendapat perhatian global yang tidak ketara, edisi tahun ini kini sudah pasti menjadi salah satu acara tenis terbesar tahun ini.

Sudah tentu, ini adalah sebahagian besarnya kerana ia adalah lagu anggun Federer, tetapi ia juga menyediakan peminat tenis dengan sesuatu yang mereka tidak pernah lihat selama bertahun-tahun: Federer, Nadal, Novak Djokovic dan Andy Murray semuanya sihat dan bersama-sama bersaing di kejohanan yang sama.

Siaran media sosial daripada empat bintang besar ini pada minggu sebelum acara itu pasti akan membuatkan peminat berasa nostalgia. Kuartet itu mempamerkan kemesraan tulen antara satu sama lain, serupa dengan sekumpulan rakan sekolah yang tidak pernah bersama selama bertahun-tahun, ketika mereka meneroka mercu tanda London.

Mungkin, walaupun, perasaan nostalgia datang bukan sahaja dari Piala Laver 2022 yang menandakan berakhirnya karier Federer yang panjang dan bertingkat, tetapi juga dari fakta ia akhirnya mengesahkan permulaan berakhirnya era keemasan tenis.

Dengan Nadal, Djokovic dan Murray berusia 30-an dan semua mengalami ketiadaan kecederaan yang lama pada satu ketika sepanjang karier mereka, persaraan akhirnya mereka kini kelihatan besar dalam sukan itu.

Empat pemain ini – “3 besar ditambah beberapa badut,” seperti yang ditulis Murray secara lucu di halaman Instagramnya sendiri – secara rasmi tidak akan menyertai kejohanan yang sama lagi.

Federer membuat servis semasa perlawanan Jumaat.

Di mana pencapaian Federer di gelanggang berada di antara pemain yang hebat dalam permainan lelaki akan diperdebatkan – walaupun dia tidak syak lagi berada dalam tiga teratas – tidak dinafikan dia adalah pemain tenis paling hebat yang pernah memungut raket.

Sebahagian besarnya disebabkan oleh cara dia bermain permainan, tidak ada orang lain dalam sukan itu yang mendapat pujian global, sokongan atau menjadi ikon budaya seperti superstar Switzerland yang peramah.

Untuk sebahagian besar kariernya, Federer kelihatan meluncur di sekitar gelanggang dan bukannya tergesa-gesa, kuncinya mengalir dan melantun di atas ikat kepala, manakala pukulan kilas sebelah tangan yang sangat estetik menjadi boleh dikatakan tenis pukulan paling ikonik dan dikenali pernah dilihat.

Lebih penting lagi, keindahan permainannya membawa – pada kemuncak kuasanya – kejayaan yang tidak pernah berlaku sebelum ini. Dia menjadi pemain pertama yang melepasi rekod lelaki sebelum ini iaitu 14 gelaran grand slam yang dipegang oleh Pete Sampras, kemudian menjadi yang pertama mencapai mercu tanda 20.

Walaupun Nadal dan Djokovic kini mungkin telah melepasi jumlah grand slamnya, pertempuran epik Federer dengan kedua-dua pemain ini semasa kariernya menambah lagi legasinya.

Pada hari yang lain, tiga perlawanan yang mendahului perpisahan terakhir Federer mungkin menarik perhatian mereka – Muray lawan Alex De Minaur merupakan pertemuan yang sangat mengasyikkan – tetapi hari ini terasa seperti pemanasan untuk acara utama.

Menjelang penghujung set kedua perlawanan Murray menentang De Minaur – yang dimenangi pemain Australia itu dalam rehat perlawanan set ketiga untuk memperoleh mata pertama Team World pada hari itu – Federer telah menukar seluar pendek dan ikat kepala di ruang rehat Pasukan Eropah dan kelihatan bersedia untuk dibawa ke gelanggang, hanya menambahkan lagi penantian yang semakin meningkat di dalam arena.

Dalam temu bual De Minaur di gelanggang selepas perlawanan, dia menyebut bagaimana dia akan bersorak pada Team World menentang Nadal dan Federer, menyebabkan pemain berusia 23 tahun itu diejek oleh orang ramai yang kemudiannya ketawa.

Roger Federer dari pasukan Eropah pada hari pertama Piala Laver di Arena O2 di London pada hari Jumaat.

Apabila nama Federer akhirnya diumumkan ketika dia menuju ke gelanggang, kebisingan orang ramai sangat memekakkan telinga sehingga menenggelamkan suara juruhebah sepenuhnya sebelum dia selesai memperkenalkan warga Switzerland dan pasangan beregunya Nadal.

Pemain berusia 41 tahun itu disambut dengan satu lagi sorakan yang meriah apabila pencapaiannya dibacakan semasa pemanasan badan, tetapi raungan paling kuat datang apabila Federer menumbuk bola voli untuk memberikannya dan Nadal mata pertama mereka dalam perlawanan itu.

Untuk kebanyakan pertukaran pembukaan, masih terdapat zip dalam pukulan Federer ketika dia membawa dirinya dengan keanggunan tanda dagangannya di sekeliling gelanggang, tetapi apabila mengejar pukulan titisan dari Tiafoe yang mendarat tidak dua ela di hadapannya, usia di kaki Federer bermula untuk menunjukkan buat kali pertama ketika dia bergelut untuk mencapai bola.

Bukannya detik-detik ini sering berlaku, pemikiran yang luar biasa memandangkan usianya dan tiga pembedahan lutut yang telah dilaluinya. Malah, ketika dia terus mempamerkan sentuhan yang luar biasa – khususnya di jaring – mungkin kebanyakan orang dalam kapasiti di dalam Arena O2 tertanya-tanya mengapa dia bersara sama sekali.

Satu saat khususnya menarik nafas terkejut daripada orang ramai apabila skrin besar menunjukkan tayangan semula. Semasa mengejar bola pendek, Federer memicit pukulan depannya melalui celah kecil antara jaring dan tiang.

Ia mungkin kehilangan mata mereka, kerana bola melepasi bahagian atas jaring, tetapi walaupun dalam perlawanan terakhir kariernya Federer menghasilkan detik-detik yang paling tidak pernah dilihat di gelanggang tenis sebelum ini.

Federer bergambar bersama Nadal, Djokovic dan Murray selepas sesi latihan menjelang Piala Laver 2022.

Mungkin tidak menghairankan, nampaknya masih banyak keajaiban yang tinggal dalam perkara yang sering digambarkan oleh ramai penonton sepanjang kariernya sebagai tongkat dan bukannya raket.

Terdapat banyak senyuman daripada kedua-dua Federer dan Nadal awal-awal lagi, termasuk ketawa apabila Federer jelas tersalah dengar rancangan untuk mata yang akan datang dan terpaksa berjalan kembali kepada pasangannya untuk penerangan lain, menyebabkan warga Switzerland itu dengan malu-malu mengangkat tangannya ke atas. minta maaf.

Tetapi apabila set pertama semakin memuncak, suasana di gelanggang berubah apabila sifat kompetitif yang tidak henti-henti yang telah menjadikan kedua-dua pemain ini begitu kuat selama ini akhirnya mula diketengahkan.

Apabila pasangan itu, yang digelar ‘Fedal’ oleh peminat, merangkul set pertama 6-4, suasana di dalam arena berada di ambang mod parti.

Tetapi jangan silap, Sock dan Tiafoe sama sekali tidak gembira untuk berguling dan membenarkan Federer melangkah ke matahari terbenam dengan kemenangan mudah. Duo Amerika itu mematahkan servis pada awal set kedua kerana mereka kelihatan merosakkan suasana pesta, tetapi Federer dan Nadal segera patah balik untuk memulihkan keseimbangan.

Roger Federer dinaikkan selepas perlawanan Tenis Piala Lavernya.

Permainan terbaik perlawanan itu datang dengan mata terikat pada 5-5, ketika Nadal menyelamatkan enam mata pecah – termasuk satu pukulan berturut-turut dari Federer yang menarik sorakan riuh dari orang ramai – untuk meletakkan pasangan itu di ambang kemenangan.

Tetapi Sock kemudiannya mengadakan permainan servis yang rumit untuk membawa set itu ke tiebreak, mata pertama yang Federer – dan seluruh stadium – menyangka dia telah melakukan servis ace, hanya disambut dengan panggilan “biar” daripada pengadil yang dicemuh dengan kuat oleh seluruh arena.

Keputusan seri yang cemerlang daripada beregu Amerika itu mengesahkan set kedua dan membawa kepada penentuan epik.

Drama yang dipenuhi pada set ketiga – pendahuluan 3-0 dibuka dan disia-siakan oleh Federer dan Nadal, pukulan depan kejam yang Tiafoe dilanggar belakang Federer dan ace dari Federer yang disambut dengan tepukan gemuruh – merupakan pengakhiran yang sesuai untuk kerjaya yang tiada tandingannya.

Akhirnya, Federer tidak dapat memastikan kemenangan itu tidak terlalu penting dan emosi dalam ucapan selamat tinggalnya – hampir tidak dapat melaluinya apabila bercakap tentang sokongan yang diberikan keluarganya sepanjang kariernya – juga mengurangkan beregunya. pasangan untuk menangis.

“Ia terasa seperti perayaan,” kata Federer. “Ia betul-betul apa yang saya mahukan pada akhirnya, tepat apa yang saya harapkan.”

We would love to give thanks to the author of this post for this awesome web content

Roger Federer melabuhkan tirai kariernya dengan kekalahan, tetapi masih mempesonakan bersama rakan lama dan saingan Rafael Nadal | CNN


You can find our social media profiles here and additional related pages here.https://paw6.info/related-pages/