Serena menewaskan pilihan No. 2 Kontaveit di Terbuka AS untuk mencapai 3rd Rd

NEW YORK (AP) — Serena Williams boleh memanggilnya “berkembang” atau “bersara” atau apa sahaja yang dia mahu. Dan dia boleh berasa malu tentang sama ada Terbuka AS ini atau tidak sebenarnya akan menandakan berakhirnya hari bermainnya. 23 gelaran Grand Slam itu memperoleh hak itu.

Jika dia terus bermain seperti ini, siapa tahu berapa lama perpisahan ini akan bertahan?

Tidak kira apa yang berlaku sebaik sahaja perjalanannya ke Flushing Meadows berakhir, inilah perkara penting untuk diketahui selepas malam Rabu: Williams yang berusia 40 tahun masih ada, dia masih mampu bermain tenis yang hebat, dia masih menang — dan, seperti memuja penonton yang raungannya memenuhi Stadium Arthur Ashe lagi — dia bersedia untuk lebih banyak lagi.

Williams menyingkirkan pilihan No. 2 Anett Kontaveit 7-6 (4), 2-6, 6-2 dalam pusingan kedua Terbuka AS untuk memastikan dia akan bermain sekurang-kurangnya satu lagi perlawanan perseorangan pada apa yang dia bayangkan akan menjadi kejohanan terakhir kerjayanya yang cemerlang.

“Masih ada sedikit lagi dalam diri saya,” kata Williams sambil tersenyum semasa temu bual di gelanggang, kemudian mengakui semasa sidang akhbar selepas perlawanannya: “Detik-detik ini jelas sekejap.”

Selepas menewaskan pemain ranking ke-80 Danka Kovinic dalam straight set pada hari Isnin, kemudian mengumpul kemenangan ke-23 dalam 25 perlawanan terakhirnya menentang seseorang yang menduduki ranking No. 1 atau 2 menentang Kontaveit pada hari Rabu, juara enam kali di Flushing Meadows itu akan bermain Jumaat untuk mendapatkan tempat dalam pusingan keempat.

Lawannya ialah Ajla Tomljanovic, warga Australia berusia 29 tahun yang menduduki tempat ke-46. Mereka tidak pernah bertemu, tetapi Tomljanovic, yang mengatakan dia menganggap dirinya peminat Williams, menganggap dia tahu apa yang perlu dijangkakan daripada warga Amerika itu — dan daripada mereka yang berada di tempat duduk.

“Saya bermain di Gelanggang 7 kedua-dua perlawanan saya setakat ini pada masa yang sama dengannya, dan saya dapat mendengar orang ramai. Saya seperti, ‘Mahkamah 7 tidak begitu dekat.’ Saya terus berfikir, ‘Ya Tuhan, itu menjengkelkan saya dan saya tidak bermain menentangnya,’” kata Tomljanovic. “Saya tidak tahu bagaimana saya akan melakukannya.”

Menjadikan laluan potensi Williams mungkin lebih mudah jika dia dapat melepasi Tomljanovic: Naib juara Terbuka AS 2021, Leylah Fernandez dan juara Terbuka Perancis 2021, Barbora Krejcikova, kedua-duanya tewas.

Pada hari Rabu, pukulan Williams melakukan servis pada kelajuan sehingga 119 mph, kekal bersama Kontaveit semasa pertukaran ayunan besar yang panjang dari garis dasar dan menimbulkan beberapa kecemerlangan tanda dagangannya apabila ia amat diperlukan.

Selepas mengeluarkan set pertama yang ketat, kemudian goyah pada set kedua, Williams menuju ke bilik persalinan untuk berehat di bilik mandi sebelum set ketiga.

Sesuatu terpaksa memberi, seseorang terpaksa berkelip.

Apabila mereka menyambung semula, Williamslah yang menaikkan tahapnya dan muncul sebagai pemain yang lebih baik.

Sama seperti dia melakukan banyak kali, pada banyak peringkat, dengan begitu banyak yang dipertaruhkan.

“Saya hanya Serena. Selepas saya tewas set kedua, saya fikir, ‘Ya ampun, lebih baik saya berikan yang terbaik kerana ini boleh jadi,'” kata Williams, pastinya bergema pemikiran semua orang yang memberi perhatian.

“Saya tidak pernah dapat bermain seperti ini – sejak ’98, sungguh,” katanya. “Secara harfiah, saya mempunyai ‘X’ di belakang saya sejak ’99,” tahun dia meraih gelaran Grand Slam pertamanya di Terbuka AS pada usia 17 tahun.

Apa sahaja karat yang terkumpul apabila Williams terlepas kira-kira setahun beraksi sebelum kembali ke jelajah pada akhir Jun nampaknya telah lenyap. Dia 1-3 pada 2022 memasuki Terbuka AS.

“Sekarang ia agak bersatu,” kata Williams. “Maksud saya, ia perlu disatukan hari ini.”

Williams juga perlu bermain beregu. Dia dan kakaknya, Venus, telah memenangi 14 kejohanan utama sebagai satu pasukan dan akan memulakan acara itu malam Khamis.

Kontaveit, 26 tahun dari Estonia, adalah pemukul yang kuat dalam dirinya sendiri, jenis yang tersebar di seluruh tenis wanita sejak dua dekad lalu selepas sepasang adik-beradik dari Compton, California, mengubah permainan.

Tetapi ada kaveat yang dilampirkan pada ranking Kontaveit: Dia tidak pernah memenangi satu perlawanan suku akhir di mana-mana kejohanan Grand Slam dalam 30 penampilan kerjaya.

Jadi mungkin itulah sebabnya, sama seperti Kovinic 48 jam sebelumnya, lawan Williams diperkenalkan hanya dengan namanya, dan Kontaveit keluar dengan tepukan gemuruh. Williams, sebaliknya, mendapat layanan penuh: video sorotan, penyenaraian pelbagai pujiannya dan ucapan lantang daripada orang ramai yang sebahagian daripada kehadiran Terbuka AS terbesar pernah pada sesi malam, 29,959, mengatasi rekod yang dicatatkan Isnin.

“Itulah saatnya,” kata Kontaveit, yang mula menangis semasa bahagian Estonia sidang akhbarnya dan memotongnya pendek. “Sudah tentu, ini benar-benar mengenai dia.”

Sebagai pesaing yang kuat seperti tenis, atau mana-mana sukan, telah melihat, sebagai benar-benar yakin pada kebolehannya seperti mana-mana atlet, Williams tidak akan menganggap keseluruhan latihan ini sebagai perayaan kerjayanya semata-mata.

Dia datang ke New York mahu menang, sudah tentu.

Memakai bahagian atas bertatahkan kristal berkilauan dan kasut berlian yang sama — penuh dengan tag tali kasut emas padu dan perkataan “Queen” di sebelah kanan, “Mama” di sebelah kiri — yang dipakainya pada hari Isnin, Williams sudah bersedia untuk masa utama.

Perlawanan bermula dengan Kontaveit meraih lima mata pertama, Williams lima mata seterusnya. Dan terus mereka pergi, ke sana ke mari. Kesilapan Kontaveit bersorak — malah kesilapan, menarik teguran kepada penonton daripada pengadil kerusi Alison Hughes tentang membuat bising di antara servis.

Pada awal set ketiga, Kontaveit melakukan pukulan depan lintang gelanggang yang menangkap tepi paling luar garisan tepi. Sebuah video di skrin stadium menunjukkan betapa dekatnya, mengesahkan bahawa bola itu benar-benar mendarat. Itu menimbulkan ejekan dari penonton. Williams mengangkat lengannya dan mengibaskan jari, memberitahu penyokongnya supaya tidak menimbulkan kekecohan.

Jika ada, Kontaveit menerima lebih banyak pengiktirafan daripada pemain yang cuba mengalahkannya berbanding orang lain, kerana Williams akan membalas pukulan hebat dengan anggukan atau tepukan raket.

“Mereka tidak menentang saya. Mereka hanya mahu Serena menang begitu teruk,” kata Kontaveit, menyebut layanan yang diterimanya sebagai “adil,” walaupun ia “sesuatu yang tidak pernah saya alami sebelum ini.”

Williams mematahkan mata untuk kelebihan 5-4 apabila Kontaveit menolak pukulan kilas yang panjang, mendorong penonton yang menjerit untuk bangkit — dan suami Williams, pengasas bersama Reddit Alexis Ohanian, turut melompat masuk, melambai tangannya ke arahnya, dalam hadapan tempat Venus dan Tiger Woods adalah dua kerusi dipisahkan.

Akhirnya mereka pergi ke pemecah seri, dan pada kedudukan 3-3, laungan “Jom, Serena!” pecah, diiringi dengan tepukan berirama. Tidak lama kemudian, Williams menghantar pemenang perkhidmatan 101 mph dan ace 91 mph untuk menutup set itu.

Untuk kredit Kontaveit, dia berlumba ke kelebihan 3-0 pada yang kedua dengan 10 pemenang dan sifar kesilapan tanpa paksaan.

Pada yang ketiga, selepas pemenang pukulan pukulan depan yang dihayunkan meletakkan Williams satu permainan daripada kemenangan, dia mengangkat kedua-dua tangan, kemudian mengepalkan penumbuk kirinya.

Satu perlawanan, dan lima minit kemudian, ia telah tamat — dan tempohnya di Terbuka AS boleh diteruskan.

Ditanya sama ada dia seorang pencabar gelaran, Williams menjawab: “Saya tidak boleh berfikir sejauh itu. Saya berseronok dan saya menikmatinya.”

___

Lebih banyak liputan AP tenis Terbuka AS: dan



We would like to thank the author of this short article for this awesome content

Serena menewaskan pilihan No. 2 Kontaveit di Terbuka AS untuk mencapai 3rd Rd


Our social media pages here and additional related pages here.https://paw6.info/related-pages/