Setahun Lagi, Jurulatih Baru dan Matlamat Yang Sama: Memenangi Wimbledon

WIMBLEDON, England – Pada pandangan pertama, ia pasti kelihatan seperti biasa di Wimbledon pada hari Sabtu.

Dua hari sebelum kejohanan Grand Slam bermula, Novak Djokovic dan Rafael Nadal berlatih di gelanggang rumput bersebelahan dengan menara gereja St. Mary sebagai latar belakang.

Ketika dua seteru lama berlatih di bawah sinar matahari Inggeris, Serena Williams mengambil tempat di bawah lampu sorot di bilik temu duga utama, kerana dia telah beberapa kali sebelum ini.

Tetapi walaupun dia akan menjadi Wimbledon ke-21nya, ia akan menjadi acara yang tidak seperti yang lain untuk Williams. Dia kembali ke Kelab All England pada usia 40 tahun, tidak bermain perlawanan perseorangan sejak Wimbledon tahun lalu, apabila dia terkoyak hamstring kanannya selepas tergelincir semasa set pertama perlawanan pusingan pertama yang tidak dapat diselesaikannya di Gelanggang Tengah.

Saya bertanya kepada Williams sejauh mana dia bermotivasi semasa kemunculannya semula dengan keinginan untuk memberikan dirinya memori yang berbeza di Wimbledon?

“Ia sentiasa sesuatu, sejak perlawanan berakhir, itu sentiasa berada di fikiran saya,” katanya. “Jadi ia adalah motivasi yang sangat besar.”

Gelanggang Tengah, kini berusia 100 tahun dan masih menjadi tempat pertunjukan paling atmosfera dalam permainan profesional, telah menjadi pentas untuk banyak kejayaan bagi Williams, yang telah memenangi tujuh gelaran perseorangan Wimbledon.

Tetapi ini semua tentang kesakitan dan kekecewaan tahun lepas. Dia menangis ketika dia cuba meneruskan selepas kecederaannya dan menangis lagi selepas dipaksa menghentikan perlawanan menentang Aliaksandra Sasnovich. Walaupun Williams dapat tempang keluar dari gelanggang, dia tersandung ketika dia meninggalkan rumput dan memerlukan bantuan untuk sampai ke laluan menuju ke pintu keluar ke rumah kelab.

“Anda tidak mahu sebarang perlawanan berakhir seperti itu,” kata Williams. “Ia benar-benar malang, tetapi ia pasti sesuatu yang sentiasa berada dalam fikiran saya.”

Ia telah mengambil masa setahun untuk kembali ke jelajah, menarik diri daripada tiga kejohanan Grand Slam berturut-turut dan mencetuskan spekulasi yang boleh difahami sama ada dia berhasrat untuk terus bermain tenis sama sekali.

“Saya tidak bersara,” katanya pada hari Sabtu, memilih kata-katanya dengan berhati-hati. “Saya tidak bercadang untuk berterus terang. Saya hanya tidak tahu bila saya akan kembali. Saya tidak tahu bagaimana saya akan kembali. Jelas sekali, Wimbledon adalah tempat yang bagus untuk dikunjungi, dan ia agak berjaya.”

Sejak penampilan terakhirnya di Kelab All England, dia hampir tidak berehat: mengimbangi keibuan — anak perempuannya Olympia kini berusia 4 tahun — dan usaha perniagaan, termasuk Serena Ventures, firma modal teroka dengan penekanan pada pelaburan dalam syarikat yang pengasasnya berasal. latar belakang sejarah yang kurang diwakili.

“Sebahagian daripada diri saya berasa seperti itu adalah sedikit lebih daripada hidup saya sekarang daripada kejohanan,” katanya mengenai minatnya di luar tenis. “Apabila anda mempunyai syarikat teroka, anda perlu pergi sepenuhnya. Ia pastinya mengambil masa tambahan saya. Dan ia menyeronokkan. Saya sedang berada di luar pejabat untuk beberapa minggu akan datang, jadi jika anda menghantar e-mel kepada saya, anda akan mendapat balasan ‘keluar dari pejabat’ yang bagus. Semua orang tahu bahawa saya akan kembali dalam beberapa minggu. Tetapi ia bagus.”

Williams juga telah berpisah dengan Patrick Mouratoglou, orang Perancis berprofil tinggi yang telah melatihnya selama 10 tahun yang lalu. Mouratoglou kini bekerjasama dengan Simona Halep, bekas pemain No. 1 yang mungkin menghasilkan prestasi terbaik dalam kariernya untuk mengalahkan Williams dalam straight set pada final Wimbledon 2019.

Williams kini dilatih oleh Eric Hechtman, bekas pemain tenis Universiti Miami yang merupakan pengarah tenis lama di Royal Palm Tennis Club di Miami. Dia mengenali Williams dan kakaknya Venus selama hampir 15 tahun dan telah melatih Venus Williams sejak 2019.

Kini Hechtman melatih mereka berdua, walaupun Venus Williams, 42, masih belum bermain dalam jelajah tahun ini dan akan terlepas Wimbledon buat kali pertama sejak 2013. Hechtman berkata keputusan untuk memulakan bimbingan Serena Williams dibuat atas restu Venus. Walaupun ini adalah kejohanan pertamanya bersama Serena, dia jelas memahami matlamatnya bukan semata-mata untuk membuat penampilan dan menambah baik tahun lepas, tidak kira berapa lama Serena telah pergi tanpa bertanding.

“Dia juara, kan? Dan dia bermain Wimbledon atas sebab tertentu,” katanya. “Sama seperti saya fikir sesiapa sahaja yang menyertai kejohanan itu, matlamat mereka adalah untuk memenangi acara itu. Dan itulah matlamat kami.”

Williams menjelaskan perkara itu, juga, apabila ditanya apa yang akan dia anggap sebagai “hasil yang baik” di Wimbledon tahun ini?

“Anda tahu jawapannya,” katanya sambil tersenyum. “Jom sekarang.”

Namun, Williams tidak jelas dengan reka bentuk melalui kebanyakan sidang akhbar Sabtu, enggan memberikan tarikh tepat apabila dia memutuskan untuk bermain Wimbledon, hanya berkata bahawa dia membuat keputusan itu sebelum Terbuka Perancis, yang bermula pada akhir Mei.

Dia juga mengelak daripada topik politik. Beberapa atlet wanita Amerika yang terkenal, termasuk bintang bola sepak Megan Rapinoe dan bintang trek Allyson Feix, telah menyuarakan pendapat mereka pada keputusan Mahkamah Agung Jumaat untuk membatalkan Roe lwn Wade.

“Saya rasa itu soalan yang sangat menarik,” katanya. “Saya tidak mempunyai sebarang pemikiran yang saya sedia untuk berkongsi sekarang mengenai keputusan itu.”

Tidak jelas mengapa Williams memilih untuk tidak menjawab. Dia adalah seorang Saksi Yehuwa, sebuah kepercayaan agama yang ahlinya dikenali sebagai Kristian dan yang percaya bahawa Bible mengajar mereka untuk kekal berkecuali dari segi politik. Tetapi Williams tidak menyebut agamanya pada hari Sabtu sebagai alasan untuk mengekalkan pendapatnya.

Pendiamnya sangat berbeza dengan Coco Gauff dari Amerika, 18, yang membuat penampilan di bilik temu duga utama pada hari itu. Gauff, seperti seorang lagi bintang muda tenis, Naomi Osaka, tidak sabar-sabar untuk menggunakan platformnya untuk bercakap mengenai isu sosial dan membuat rayuan untuk menamatkan keganasan senjata api semasa Terbuka Perancis dalam perjalanannya ke final awal bulan ini.

“Saya jelas kecewa dengan keputusan itu,” kata Gauff mengenai keputusan Mahkamah Agung. “Jelas sekali saya berasa sedih untuk wanita dan wanita masa depan sekarang, tetapi saya juga berasa sedih untuk mereka yang membantah untuk ini, saya tidak tahu berapa tahun yang lalu, tetapi siapa yang membantah untuk ini dan masih hidup untuk melihat keputusan itu diterbalikkan.”

Gauff menambah: “Saya rasa kita hampir mundur.”

Tetapi dia menggesa aktivisme. “Saya masih mahu menggalakkan orang ramai menggunakan suara mereka dan tidak berasa terlalu berkecil hati tentang perkara ini kerana kita pasti boleh membuat perubahan, dan mudah-mudahan perubahan akan berlaku.”

Williams juga mengeluh apabila ditanya mengenai keputusan Wimbledon untuk menghalang pemain Rusia dan Belarus tahun ini kerana perang di Ukraine. Senarai mereka yang telah diharamkan termasuk Sasnovich, pemain Belarusia yang berdepan Williams tahun lalu di Centre Court.

“Satu lagi subjek berat yang melibatkan sejumlah besar politik, dari apa yang saya faham, dan kerajaan,” kata Williams. “Saya akan menjauhinya.”

Apa yang dia akan lakukan di Wimbledon ialah melangkah kembali ke tenis Grand Slam. Perlawanan pusingan pertamanya menentang pemain ranking ke-113 Harmony Tan dari Perancis dijadualkan pada hari Selasa, kemungkinan besar di Gelanggang Tengah. Dan walaupun Williams, pemain nombor satu, kini mempunyai kedudukan dalam empat digit (1204), dia akan menjadi pilihan di atas rumput walaupun diberhentikan.

Dia kembali, tidak syak lagi. Persoalannya untuk berapa lama? Ditanya sama ada ini Wimbledon terakhirnya, Williams tetap selaras dengan mood Sabtunya: sukar difahami.

“Anda tahu, saya tidak tahu,” katanya. “Saya cuma boleh beritahu awak yang saya ada di sini. Siapa tahu di mana saya akan muncul seterusnya? Anda hanya perlu bersedia.”

We would love to thank the author of this article for this incredible web content

Setahun Lagi, Jurulatih Baru dan Matlamat Yang Sama: Memenangi Wimbledon


Check out our social media profiles as well as the other related pageshttps://paw6.info/related-pages/