Skandal ‘Menipu’ Ime Udoka Telah Mendedahkan Kedangkalan Media Sukan

Tdia satu-satunya perkara yang kita tahu pasti ialah jurulatih Celtics Ime Udoka telah menerima penggantungan selama setahun daripada organisasi atas sebab-sebab yang berkaitan dengan hubungan seksual yang dilakukannya dengan pekerja Celtics yang lain. Kita sekarang tahu dia kena tumpas apabila suami pekerja terdengar perbualan peribadi pada kamera Ring, dan kami mungkin tahu siapa orang lain. Selain itu, terdapat banyak andaian, andaian, putaran, dan sangat, sangat beberapa fakta sukar tentang apa yang Udoka lakukan, tentang betapa dikehendaki atau tidaknya kemajuannya, atau tentang berapa ramai orang yang mungkin atau mungkin tidak terjejas oleh tingkah lakunya. Apabila orang ramai terliur untuk mendapatkan “maklumat” baharu, sesetengah media boleh tergoda untuk membuat spekulasi secara liar, untuk meletakkan terlalu banyak kepercayaan kepada sumber yang mempunyai agendauntuk bersandar pada khabar angin dan sangkaan dan bukannya jenis maklumat yang disemak yang diajar untuk dipercayai oleh wartawan.

Dalam media sukan, ia amat teruk. Ini biasanya kerana apabila anda melaporkan sesuatu yang tidak penting seperti yang berlaku dalam permainan, pertaruhannya adalah sangat rendah. “Bagaimana perasaan Kevin Durant tentang Kyrie Irving?” adalah perkara yang jinak, dan pemerhatian perkara itu secara dangkal tidak akan mendatangkan banyak kerosakan kecuali mungkin Durant dan Irving, yang mendapat pampasan yang baik untuk omong kosong seperti ini. Tetapi apabila perkara seperti Udoka ini berlaku, media sukan ditunjukkan sangat kurang dalam perspektif atau disiplin yang diperlukan untuk menceritakan kisah ini dengan cara yang bertanggungjawab atau bermaklumat. Kerana perkara Udoka ini adalah cerita sukan, ya, tetapi ia juga cerita buruh, cerita tentang hubungan (pasangan jangka panjangnya ialah pelakon Nia Long), dan cerita tentang dinamik kuasa yang wujud pada kedua-dua perkara itu. Dan setakat ini, kebanyakan pertubuhan yang bercakap sukan telah melakukan kerja yang teruk untuk merangka ini dengan cara yang bertanggungjawab.

Kisah Udoka ini telah dikacau dalam tiga bidang utama.

BERITA

Saya baru-baru ini menulis tentang kerja hidup Adrian Wojnarowski dan Shams Charania, ESPN dan The Athletic’s NBA scoopmasters dan dua lelaki yang sangat pelik yang peranan mereka di rangkaian masing-masing kurang “wartawan bekerja dengan cepat” dan lebih banyak “broker maklumat yang memenuhi keperluan sumber sebagai pertukaran untuk sudu boleh tweet yang mendorong penglibatan dan memastikan mereka makan.” Wojnarowski mengumumkan bahawa Udoka akan digantung selama setahun melalui akaun Twitternya, seperti kebiasaannya.

Tweet Woj tidak lama kemudian disusuli oleh tweet serupa dari Charania, mengesahkan apa yang Woj kurang dilaporkan sebenarnya: bahawa pasukan itu telah menggantung Udoka selama setahun.

Charania kemudian menghasilkan laporan mengenai penggantungan itu yang mengesahkan Udoka telah digantung kerana mempunyai hubungan yang tidak sesuai dengan pekerja Celtics yang lain. Perkataan “konsensual” tidak muncul di mana-mana dalam laporan ini.

Sangat mudah untuk membaca antara baris di sini: Woj, dengan pantas menghantar tweet peristiwa yang tidak disahkan tetapi berkemungkinan besar, bergantung pada seseorang yang berhubung dengan Udoka dalam beberapa cara (mungkin ejennya), yang bertekad untuk mendapatkan perkataan “persetujuan” dalam laporkan untuk mengelak spekulasi tentang acara tersebut dan buat penimbal untuk Udoka.

Masalahnya ialah garis persetujuan menjadi mudah tegang apabila anda adalah bos seseorang. Dalam organisasi NBA, jurulatih adalah salah seorang yang paling berkuasa dalam bangunan itu. Ini bermakna pengembaraan penipuan kecil antara pejabat Udoka mungkin berada di atas landasan undang-undang, tetapi sukar untuk membayangkan senario di mana ia membentuk tingkah laku bos/pekerja yang betul. Woj, tentu saja, tidak mengambil berat tentang perkara ini. Dia prihatin dengan sudu, dan telah membenarkan dirinya membawa air untuk Udoka dengan memperkenalkan perkataan “persetujuan” ke dalam situasi yang paling keruh.

ANALISIS

A pantang biasa dalam beberapa hari kebelakangan ini telah membezakan cara media sukan melayan cerita Udoka dengan berita baru-baru ini bahawa bekas legenda NFL Brett Favre telah terlibat dalam skim untuk menipu rakyat Mississippi daripada berjuta-juta dolar wang kebajikan yang dimaksudkan untuk orang termiskin di negeri itu. Pantang ini menarik di media sosial, tetapi runtuh apabila analisis yang lebih mendalam.

Pertama, tidak adil kepada penceramah sukan yang mempunyai membincangkan perkara Favre. Di sini Mina Kimescontohnya, mencarik dia Sekitar Tanduk. Kedua, media sukan berada dalam zonnya apabila bercakap tentang sukan itu sendiri. Kisah Udoka, sebagai tambahan kepada kisah tentang buruh dan kuasa dan seks, adalah kisah tentang apa yang akan berlaku dengan Boston Celtics. Pasukan ini berkembang maju di bawah kepimpinan Udoka, membuat kejohanan Akhir NBA selepas tersingkir pada pusingan pertama tahun sebelumnya, dan produk pasukan itu pasti akan dipengaruhi oleh krew pembantu yang akan menggantikannya di luar. Dan, ketiga, dan yang paling penting: Mengapa anda mahu Stephen A. Smith bercakap tentang sesuatu yang sama pentingnya dengan penipuan kebajikan? Dia tidak sepatutnya bercakap tentang apa sahaja yang penting!

Apabila ia datang kepada perkara sukan remeh, Stephen A. Smith baik-baik saja. Tetapi perkara kedua yang serius berlaku, dia hanya mengerikan.

Bagi mereka yang tidak tahu: Stephen A. Smith ialah sejenis hos/mesin ambil/penghibur vaudeville yang pelik di tengah-tengah Ambil Pertama, rancangan berita dan paparan harian ESPN yang disiarkan setiap hari ke setiap ruang istirahat lapangan terbang dan komputer terbuka terbiar di Amerika. Dia, setakat ini, penganalisis sukan paling terkemuka dan terkenal di negara ini.

Sekarang, memanggil Stephen A. seorang penganalisis atau pengulas mungkin secara literal benar, tetapi ia serupa dengan panggilan Jim Ross seorang “wartawan gusti”. Ia adalah mustahil untuk menonton Ambil Pertama dan datang dengan sebarang pengetahuan baharu tentang cara sukan berfungsi. Stephen A. tidak memecah-belahkannya kerana dia menjelmakan id kesedaran sukan kolektif—menjerit tentang perkara yang tidak penting setiap hari, menangis tentang Knicks, menyelami peminat Cowboys. Dia menyebarkan pendapat liar, mempertahankan mereka di hadapan lawan yang tidak percayadan secara amnya bertindak seperti orang aneh.

Apabila ia datang kepada perkara sukan remeh, Stephen A. Smith baik-baik saja. Tetapi perkara kedua yang serius berlaku, dia hanya mengerikan. Seperti masa [see video above] di mana dia tidak dapat menahan dirinya daripada menasihati wanita di mana-mana supaya tidak melakukan apa-apa yang mungkin “menimbulkan” seorang lelaki untuk memukul mereka berikutan Baltimore Ravens berlari ke belakang Ray Rice ditangkap dengan kejam memukul isterinya dalam lif di Atlantic City. Atau apabila dia berkata demikian, demi kebaikan besbol, Angels pitcher/slugger Shohei Ohtani hendaklah berbahasa Inggeris ketika diwawancara oleh media Amerika.

Apabila berita Udoka tersebar dan Stephen A. ditanya pendapatnya, dia tidak bercakap tentang dinamik yang dimainkan, atau keanehan cerita, atau jurang maklumat yang besar. Dia sebaliknya memilih untuk meneruskan dengan panjang lebar tentang bagaimana Celtics telah mencipta racun yang tidak diketahui dengan menggantung Udoka dan bukannya memecatnya terus. Dia mengatakan bahawa racun adalah punca spekulasi liar mengenai siapa sebenarnya yang mempunyai hubungan sulit dengan Udoka dan menyampaikannya dengan hangat dan segar, seperti pengambilan sukan, tentang sesuatu yang berkaitan dengan sukan dan hanya sukan.

Memaafkan Udoka dan menutup penemuan mereka adalah cara lama untuk melakukannya, lalai untuk melindungi orang yang berkuasa dan berharap tiada siapa yang mengetahuinya. Itulah yang dilakukan oleh pemilik Phoenix Suns Robert Sarver selama bertahun-tahun, sehinggalah sehingga Baxter Holmes mendedahkannya. Ia juga jenis perkara yang tidak berfungsi lagi kerana Udoka akan disaman dan penemuan akan dihebahkan. Stephen A. nampaknya secara meluas meluluskan ini sebagai prosedur operasi standard untuk pasukan sukan yang berurusan dengan hubungan tidak seimbang kuasa antara pejabat, yang paling pelik. Sebaliknya, memecat Udoka dan mendiamkan alasan akan menghasilkan keputusan yang sama, kerana semua orang di dunia akan tertanya-tanya mengapa Celtics memecat jurulatih yang baru sahaja membawa mereka ke Pusingan Akhir dan akhirnya akan mengetahui sebabnya, melepaskan kemarahan orang ramai terhadap Udoka dan membabitkan Celtics dalam penyamaran.

Tetapi Stephen A. tidak mengambil berat tentang masalah sebenar di sini. Seluruh fikirannya tertumpu kepada sukan-sebagai-sukan, dan baginya semua ini adalah kucar-kacir dan cara terbaik untuk menangani sesuatu yang kucar-kacir adalah dengan membersihkannya sehingga terdapat sedikit kucar-kacir yang mungkin.

Apabila wartawan sampingan ESPN, Malika Andrews memanggilnya mengenai perkara ini, dia sangat biadap terhadapnya di udara, bertindak seperti dia Skip Bayless dan bukan seorang wanita yang membincangkan isu yang berkaitan dengan perjuangan yang dihadapi wanita di tempat kerja hari demi tahun selepas itu. dekad.

Saya tidak akan memanggil kerja Stephen A. Smith kerana dia tidak akan kehilangannya. Tetapi saya akan mengatakan bahawa Stephen A. dan penulis sukan dan penceramah lain yang kerjayanya dibina atas ketidakpedulian sepenuhnya terhadap dunia sukan di luar, atas kebaikan susunan organisasi berbanding segala-galanya, sama sekali tidak dilengkapi untuk menangani kisah ini. Mungkin suatu hari nanti akan ada Ambil Pertama hos yang boleh menjadi pelawak yang menghiburkan dan cukup sedar untuk tidak secara tidak sengaja menghidupkan semula buku permainan korporat gangguan seksual yang buruk. Tetapi saya tidak akan mengharapkannya.

GOSIP

Ada perkara lain yang berlaku di sini. Semua orang dalam bidang maklumat NBA mengetahuinya, dan tiada siapa yang bercakap mengenainya. Matt Barnes, penyerang NBA yang telah bersara yang menjadi tuan rumah podcast tentang liga, pada asalnya membalas berita itu dengan respons jenis “Saya tidak fikir dia sepatutnya digantung”. Kemudian, keesokan harinya, dia memadamkan respons itu dan menyiarkan video yang nampaknya dia rakam semasa memandu, yang kelihatan seperti idea yang tidak baik.

Terjemahan kasar: Saya mendengar beberapa perkara dan saya tidak boleh memberitahu anda, tetapi saya tidak mahu catatan terakhir itu dalam rekod.

Wartawan sukan adalah gosip yang tidak wajar. Stephen A. boleh mendakwa bahawa terdapat cara untuk melakukan ini dalam bayang-bayang, untuk menghalang semua orang daripadanya, tetapi manusia, jika sesiapa tahu tentang betapa kaya dan busuknya urat gosip NBA, ia adalah Stephen A. Smith. Kilang khabar angin, cerita yang diperdagangkan melalui DM dan hidangan media, omong kosong yang anda dengar tentang si fulan yang menghidap klamidia, itulah bahan api bagi seluruh dunia maklumat sukan—dunia neraka yang menarik tetapi tidak boleh dilaporkan.

Biasanya, sukan tidak begitu penting. Tetapi kadangkala, sukan merempuh dunia luar. Pada ketika inilah dorongan untuk bergosip yang menyelubungi setiap inci ruang lajur dan setiap bola mata yang dilekatkan pada ESPN menjadi sesuatu yang asing. Berikutan pengumuman ini, terdapat lelaki yang begitu jauh dari pengetahuan bahawa mereka mungkin tidak dibenarkan secara sah di dalam bilik dengan pemain NBA log masuk ke halaman kakitangan Celtics dan cuba mencari tahu siapa yang mungkin ditipu Udoka isterinya dengan. Ini mengerikan tetapi juga boleh diramalkan. Fandom sukan sudah pasti melibatkan spekulasi, sindiran dan andaian. Reputasi sebagai “clutch” adalah karut secara statistik, tetapi mata peminat membinanya. Kami melihat sukan sebagai objek untuk tafsiran-taman permainan Jungian yang besar untuk minda untuk memperoleh kebenaran yang cetek dan liar. Memanfaatkan dorongan itulah yang menjadikan kerjaya Stephen A.

Apabila ia hanya permainan maka dorongan itu paling menyeronokkan dan paling bodoh. Tetapi apabila ia melibatkan sesuatu yang lebih serius, bacaan ini menjadi pelik dan mungkin berbahaya. Sehingga seseorang mengetahui sesuatu tentang perkara Udoka ini, tidak dicemari oleh pengaruh atau kerahsiaan, itulah ruang di mana ia akan hidup di media dan di tempat lain.



We would love to give thanks to the author of this write-up for this incredible content

Skandal ‘Menipu’ Ime Udoka Telah Mendedahkan Kedangkalan Media Sukan


Take a look at our social media accounts along with other related pageshttps://paw6.info/related-pages/