‘Ia satu jenaka dahulu dan permainan kedua’: bagaimana Trombone Champ yang menggembirakan itu menjadi viral

Trombone Champ, the permainan komputer muziktelah menerima lebih daripada 20,000 muat turun sejak ia dikeluarkan minggu lalu, dan video permainan telah beralun melalui media sosial, memaparkan lagu-lagu kegemaran yang dimusnahkan oleh permainan trombone yang dahsyat.

Permainan ini seperti Guitar Hero, tetapi dengan tetikus anda bertindak sebagai trombon. Anda menggerakkannya ke atas dan ke bawah untuk mensimulasikan slaid, dan klik untuk meniup hon. Matlamat anda adalah untuk bermain bersama-sama dengan klasik trombon seperti Beethoven’s Fifth, Hava Nagila dan Take Me Out to the Ballgame.

Permainan ini sangat berkaitan dengan jenaka – sebenarnya, “ia adalah jenaka pertama dan permainan kedua”, kata penciptanya, Dan Vecchitto, yang “terkejut dan gembira” dengan banjir semangat. “Saya tidak tahu mengapa tidak ada lagi komedi dalam permainan, kerana permainan boleh menjadi sangat lucu.”

Ia juga sangat sukar. Ia lebih sukar daripada yang didengar untuk menjajarkan kursor anda dengan tatatanda yang melintasi skrin, terutamanya kerana anda tidak boleh menahan butang tetikus ke bawah selama-lamanya – yang akan mengakibatkan watak anda tersengih dan sesak nafas. Permainan ini menilai anda pada skala AF, dan saya tidak dapat mengurus lebih baik daripada C. Permainan trombon maya saya mengingatkan anda mendengar latihan gred tiga untuk bacaan, semua hon dan squawks dan nada tanpa nada merosakkan sokongan yang sempurna. trek. Kegembiraan sebenar permainan ini adalah betapa bodohnya bunyi itu.

Semuanya dirangka dengan jalan cerita Zelda-esque: apabila anda bermula, anda dimaklumkan oleh suara yang berbunyi penting: “Suatu hari nanti anda akan mengoyakkan kain yang mengikat tanah ini … tetapi sehingga hari itu tiba, anda mesti berdolak-dalik . Toot trombone anda, jiwa yang berani, dan anda mungkin lagi menjadi Juara Trombone.” Terdapat juga mod misteri “baboon” yang memberi ganjaran kepada pelaburan yang lebih mendalam dalam permainan – baboon ialah “perkataan yang kelakar secara semula jadi”, kata Vecchitto – dan legenda “syaitan” yang pemain boleh panggil.

Vecchitto, 38, bukan pemain trombone sendiri, walaupun dia seorang pemuzik. Sebaliknya, idea untuk permainan itu datang selepas dia dikejutkan dengan imej mental kabinet permainan arked yang menampilkan trombon getah, di mana orang ramai akan “terpaksa” cuba membuat muzik, “dan ia akan sentiasa berbunyi buruk”. Kemudian, dia memutuskan untuk mencontohi pergerakan trombone dengan tetikus.

Dia membuat permainan itu sendiri, bersama isterinya, Jackie Vecchitto, menyumbang seni, dan salah seorang pemuzik kegemarannya, Max Tundra, menambah trek muzik (kebanyakan muzik adalah bahan domain awam). Dia fikir projek itu akan mengambil masa enam bulan; sebaliknya, ia mengambil masa empat tahun – walaupun itu termasuk bekerja di sekitar tugas hariannya sebagai pereka web UX/UI, “dan kemudian sudah tentu Covid memperlahankannya juga. Separuh tahun 2020 adalah cucian.”

Semasa dia bekerja, “Saya agak bimbang orang lain tidak akan mendapatnya,” katanya. Nampaknya kepadanya “akan agak sukar untuk menjual permainan jika konsepnya ialah: anda tidak boleh melakukannya dengan baik”.

Dia “sudah tentu tidak menjangkakan kejayaan pelarian”. Sebelum Trombone Champ, Holy Wow Studios Vecchittos telah membuat beberapa permainan yang dikongsi oleh pemain yang bersemangat, tetapi skalanya “sangat kecil”, katanya. Ia adalah “sangat tidak dijangka bahawa ia benar-benar keluar dari niche kecil itu”.

“Saya gembira kerana permainan ini telah membuat orang ketawa dan menggembirakan orang ramai.”

Dia berharap kejayaan itu akan membolehkannya menumpukan lebih banyak masa untuk pembangunan permainan. Dia ingin mencipta versi arked permainan, selaras dengan visi asalnya; yang lain telah mencadangkan ia akan berfungsi dengan baik dalam VR. Dia juga merancang untuk menambah lebih banyak lagu dan mencipta versi Mac permainan, yang pada masa ini hanya boleh dimainkan pada PC.

Vecchitto pada mulanya bimbang tentang bagaimana permainan akan berakhir dengan pemain trombone. Ternyata dia tidak mempunyai sebab untuk takut: mereka menyukainya. “Saya tidak menyedari bahawa terdapat budaya penstriman trombone yang bertenaga. Terdapat seperti tiga orang berbeza yang menghubungi saya yang merupakan penyalur trombone yang terkenal, yang saya tidak tahu adalah sesuatu yang penting.”

Malah, Colleen Wheeler dari Persatuan Trombone Antarabangsa (ITA) – komuniti pemain trombone seramai 4,000 ahli merentasi 74 negara – berkata: “Adalah jelas sekali bahawa ini adalah permainan terbaik yang pernah dicipta.” Permainan itu, katanya, “ditetapkan dengan sempurna” untuk ulang tahun ke-50 ITA, yang berharap dapat menggunakan permainan itu dalam perayaannya, menurut pengarah eksekutifnya, Magnus Nilsson.

Ditanya melalui e-mel betapa serupa permainan itu dengan sebenarnya bermain trombone, Wheeler menulis: “Jika mempunyai masa hidup anda penting, ia adalah satu dan sama.

“Saya mengesyorkan agar setiap orang di planet ini mendapatkan permainan ini dan mula berlatih dengan segera. Mudah-mudahan, anda tidak akan dapat menahan panggilan siren – dan anda akan mendapati diri anda juga mendapatkan trombon fizikal. Hari-hari terbaik anda adalah tentang membuat muzik,” tambahnya.

“Jika permainan ini membawa anda kegembiraan – dan ia akan – mengapa tidak menambah trombon dalam hidup anda?”



We wish to give thanks to the writer of this article for this remarkable web content

‘Ia satu jenaka dahulu dan permainan kedua’: bagaimana Trombone Champ yang menggembirakan itu menjadi viral


Discover our social media profiles as well as other pages related to it.https://paw6.info/related-pages/