Perjalanan saya untuk menghabiskan bateri M2 MacBook Pro

saya ulasan M2 MacBook Pro naik rabu lepas. Tetapi sebaik sahaja saya mendapatkan peranti itu pada hari Khamis sebelumnya, adalah jelas bahawa kehabisan bateri – salah satu perkara paling penting yang perlu dilakukan oleh penyemak komputer riba – akan menjadi Perkara yang Utuh.

Pembaca, saya cuba. Saya akan menggunakan peranti itu sepanjang petang dan membiarkannya berjalan sepanjang malam, tetapi ia masih mempunyai banyak cas pada waktu pagi, dan saya perlu memasangkannya untuk ujian, meninggalkannya untuk dirakam atau memberikannya kepada video kami dan pasukan foto untuk merakam sebelum saya dapat membuangnya sepenuhnya. Saya tidak mempunyai jangka masa terganggu yang cukup lama untuk terus menggunakan peranti. Begitulah lamanya komputer riba ini bertahan.

Tetapi, dengan ulasan bertulis dan ulasan video kedua-duanya secara langsung, dan petang yang padat dan pagi berikutnya tanpa rancangan atau kewajipan, Khamis lalu memberi saya masa lapang yang pertama tanpa gangguan sejak unit semakan telah tiba. Saya memutuskan, apabila saya pulang dan selesai makan malam sekitar jam 7:30 malam, sudah tiba masanya. Saya akan membunuh perkara ini. Saya akan menghabiskan bateri bodoh ini kepada sifar jika ia adalah perkara terakhir yang saya lakukan.

Cepat, beberapa pengemasan. Pertama, ini bukan anggaran hayat bateri rasmi yang akhirnya saya akan mengemas kini ulasan itu. Itu akan berdasarkan pelbagai percubaan, dan semoga banyak yang tidak… pelik seperti yang saya lakukan di sini. (Maksudnya, ujian hayat bateri kami sentiasa merupakan anggaran yang hebat, dan saya tidak pernah berpura-pura ia adalah perkara lain. Jangan sekali-kali menganggap satu ulasan sebagai satu-satunya titik data anda, dsb. dsb.)

MacBook Pro M2, hanya duduk di sana, mengejek saya bahawa saya tidak akan dapat mematikan baterinya dalam masa yang munasabah.
Foto oleh Amelia Holowaty Krales / The Verge

Kedua, walaupun saya benar-benar mahu mematikan bateri ini, saya harus menekankan bahawa saya sentiasa mahu ujian bateri saya mencerminkan saya beban kerja peribadi — jadi walaupun sudah tentu ada perkara yang sengit yang boleh saya lakukan untuk mematikan bateri dengan lebih cepat, saya berhati-hati di sini untuk tidak menjalankan apa-apa yang tidak masuk akal secara buatan dan tetap dengan program dan tugas yang sebenarnya saya akan lakukan pada hari sebenar ( walaupun hari sebenar yang lebih sengit, dalam bahagian).

Bagaimanapun, saya telah menjalankan perkara itu. Dan saya menyimpan sedikit diari proses itu, yang saya kongsikan di sini. Ini, saya harap, akan memberi anda beberapa idea tentang pelbagai perkara yang saya lakukan pada peranti semasa saya mengeringkannya, dan beberapa pandangan tentang seberapa cepat ia mungkin habis jika anda menjalankan beban kerja yang serupa dengan saya. Yang berkata, ia adalah diari peribadi dan peribadi saya, jadi tolong jangan beritahu sesiapa mengenainya.

8:00 malam: Saya masuk untuk malam. Saya telah membuka lebih kurang sedozen tab. Saya mempunyai skrin pada kecerahan sederhana, dengan True Tone dimatikan. Saya mempunyai Spotify menjalankan senarai main “Chill Pop”. Bateri berada pada 100 peratus. Cabut plag. Mari kita mula.

8:20 malam: Masih 100 peratus. Saya menyemak semula untuk memastikan meter bateri berfungsi. Hari semakin gelap, jadi saya menghidupkan lampu malam. Jangan menilai saya, saya mengambil berat tentang mata saya, anda raksasa.

8:25 malam: Internet membosankan. Saya mengeluarkan cerpen yang sedang saya usahakan, iaitu Dokumen Google yang berukuran sekitar 20 halaman. Tuhan, saya suka betapa pantas perkara ini memuatkan Dokumen Google. Saya masih mempunyai lebih kurang sedozen tab lain yang dibuka.

8:30 malam: Kawan-kawan, kita masih 100 peratus. Memandangkan mempunyai watak die dalam cerpen saya, kerana jika komputer riba ini tidak akan mati, mesti ada orang. Saya membuat keputusan menentangnya.

9:00 MALAM: Kami berada pada tahap 98 peratus. Ketakutan bahawa perkara ini boleh bertahan 50 jam memberi saya tekanan yang sah. Seperti, saya Garmin Venu sedang menyuruh saya chillax.

Tangkapan skrin meter bateri pada MacBook Pro menunjukkan 100%.

Cabaran diterima.

9:30 malam: 95 peratus. “Saya tidak fikir perkara ini akan mati lol,” saya iMessage rakan. “Lol wow,” kawan saya menjawab. 9:30PM ialah masa intelek kita untuk bersinar.

9:45 malam: 91 peratus. Senarai main “Chill Pop” telah berjalan lancar. Saya beralih kepada “Hit Hari Ini”. Kekal oleh The Kid Laroi dan Justin Bieber mula bermain. Ah ya. Lagu hits hari ini.

10:15 malam: Mencecah dinding dengan cerita saya, tetapi saya biarkan Dokumen Google terbuka sekiranya inspirasi datang. Saya mula berlari PugetBench untuk Premiere Pro hanya untuk merasai sesuatu. Ia adalah terapeutik yang aneh untuk memberikan penanda aras kawalan penuh komputer saya dan cuba memikirkan perkara yang tidak masuk akal yang dilakukannya. Adakah sesuatu dalam hidup benar-benar di tangan kita? Bukankah kita semua kesan GPU yang tidak jelas dilemparkan pada rakaman Tayangan Perdana secara rawak?

10:30 malam: Ini adalah sekitar apabila Gigabait Aero 16 akan mati. MacBook, bagaimanapun, masih sangat hidup. Bagaimanapun, saya rasa saya jelas tidak membebankan perkara ini dengan cukup keras, jadi saya mencari-cari perkara yang mungkin perlu dikemas kini. Sesetengah apl Adobe saya sudah lapuk, jadi saya mematikan muat turun tersebut. Saya telah mahu membiasakan diri saya dengan After Effects, jadi saya bermain-main dengan itu untuk seketika.

11:59 malam: 78 peratus. Nah, saya masih tidak faham bagaimana untuk melakukan apa-apa dalam After Effects, tetapi sekurang-kurangnya saya mencuba. Saya juga telah melalui “Hit Hari Ini”. Creative Suite telah selesai dikemas kini, jadi saya membuka semua apl yang saya ada sekaligus untuk melihat sama ada ia akan memperlahankan komputer. Ia tidak, sudah tentu. Saya bermain-main di Lightroom dengan beberapa foto yang saya mungkin (tetapi mungkin tidak akan pernah) muat naik ke Instagram, seperti yang dilakukan oleh seseorang.

Tangkapan skrin senarai main Spotify Popular Hits Hari Ini.

Perjalanan muzik yang sebenar.

12:15 tengah hari: Saya melakukan beberapa Swift Playgrounds 4 kerana saya tidak dapat mengatasi betapa comelnya animasi kecil itu. Saya melakukan pelajaran Rosetta Stone dengan Swift Playgrounds 4 berjalan di latar belakang. Lihat, ahli terapi, anda tidak boleh mengatakan saya tidak bekerja pada diri saya sendiri. Skrin mula terasa terlalu terang, tetapi jangan risau: Saya akan membunuh mata saya demi blog.

12:26 PG: 73 peratus. Saya sudah kehabisan perkara yang perlu dilakukan. Saya sedang menonton video K-pop lama di YouTube. “Bagaimana jika kita pergi ke Lollapalooza?” Saya iMessage kawan. “Kami tidak akan pergi ke Lollapalooza,” kawan itu menjawab.

12:47AM: Saya telah merayau kembali kepada cerpen. Saya sangat letih, jadi ia menjadi agak pelik. Saya mula memuat turun beberapa lagi perisian Adobe, kerana anda mungkin menjadi besar. Saya tidak tahu apa itu Bridge, tetapi saya pasti saya boleh mencari kegunaannya.

2:13 PG: 63 peratus. Memanggilnya malam. Saya meninggalkan video YouTube (“Perapian 10 Jam HD Penuh”, salah satu kegemaran saya, getarannya tidak bernoda) berjalan serta senarai main Spotify “Chill Hits”. Tolong mati, Saya berfikir pada peranti itu, semasa saya tertidur dengan peranti itu di sebelah kepala saya. Ia di tangan Tuhan sekarang.

8:15 pagi: Saya bangun kerana pembinaan sedang dijalankan di luar, iaitu pengalaman 4-D New York City. MacBook Pro masih kukuh pada 36 peratus. Saya memulakan PugetBench untuk memberikannya sesuatu untuk dilakukan dan kembali tidur (saya cuti pagi).

10:26 PG: Saya bangun semula, kali ini kerana saya tertekan bahawa saya membuat kesilapan dalam draf yang saya failkan semalam. Ini hanya perkara yang saya risaukan. Saya menarik draf dan membacanya. Tak silap. Krisis dielakkan. Kembali ke katil. Laptop pada 21 peratus, pelbagai perkara masih berjalan.

11:40 pagi: Saya bangun untuk kali terakhir, dan ia adalah perkara pertama yang dilihat mata saya yang sayu: Bateri merah. Merah yang mulia dan mulia itu. Merah, darah pengulas komputer riba yang hampir, hampir menghabiskan bateri mereka. Komputer riba berada pada 9 peratus. Kami sangat rapat, semua orang. Jadi dekat.

11:42 PG: Masa untuk membunuh benda ini mati. Saya membuka Slack. Saya terus meletupkan Spotify. Saya membuka tiga tab e-mel yang berbeza, sekumpulan catatan blog, video, iMessage, Sticky Notes, Lightroom. Saya mula memuat turun permainan di Steam. Saya mengusahakan semakan saya terhadap komputer lain, mengklik sekitar sekumpulan ulasan lain yang diliputi dalam iklan. Ia akan mati bila-bila masa sekarangsaya fikir, dengan mata pada meter bateri merah.

12:30 tengah hari: Nah, regangan akhir mengambil masa lebih lama daripada yang saya fikirkan. Tetapi selepas 16 jam, 30 minit dan 39 saat, M2 MacBook Pro telah selesai. Ia mati di tengah-tengah bermain Tomorrow X Together’s Tidakkah Anda Dapat Melihat Saya video muzik, tepat semasa mereka membakar bangunan. Patutnya ada metafora di sana, tetapi saya terlalu letih untuk mencarinya.

Jangan risau — saya akan menurunkannya beberapa kali lagi untuk memberikan anda hasil yang lebih teliti.

We would love to thank the writer of this short article for this amazing material

Perjalanan saya untuk menghabiskan bateri M2 MacBook Pro


Explore our social media accounts along with other related pageshttps://paw6.info/related-pages/